Bagikan artikel...

Ketika datang ke media sosial, ide privasi selalu dilontarkan. Facebook adalah masalah besar dalam hal privasi dan ada banyak kontroversi di masa lalu dengan data pribadi orang-orang dan jaringan sosial.

Meski begitu, tidak ada keraguan bahwa Facebook akan besar dengan komunikasi pribadi. Yang sedang berkata, untuk benar-benar berhasil dengan model bisnis baru ini, perusahaan harus memikirkan kembali cara memonetisasi konten di seluruh jaringan.

Salah satu solusi yang mungkin adalah mengembangkan ekosistem aplikasi pihak ketiga di sekitar konten, ekosistem di mana layanan keuangan dan pembayaran sangat penting. Dengan teknologi blockchain yang dibangun dan dirawat oleh tim blockchain internal perusahaan, itu akan menjadi sumber energi yang ideal untuk memberi daya pada layanan baru ini. Semuanya, mulai dari pesan pribadi Facebook hingga transaksi yang terjadi di seluruh platform.

Jadi dengan semua ini dalam pikiran, mari kita lihat bagaimana Facebook berakhir di mana dengan model baru ini dan mengapa ia memiliki potensi untuk sukses besar di masa depan.

Pribadi

Mark Zuckerberg dan timnya di Facebook memiliki sejarah yang berantakan, tetapi pada 2015 tampaknya mereka berada di puncak dunia. Bisnis periklanan perusahaan tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan dan stok untuk perusahaan berada pada titik tertinggi sepanjang masa.

Jadi dengan hal-hal yang berjalan dengan baik untuk Facebook, sepertinya hanya masalah waktu sebelum ‘gelembung meledak’, sehingga untuk berbicara.

Pemilu 2016 adalah hal yang hampir merusak citra Facebook dan selama dua tahun ke depan, Facebook menghadapi pengawasan peraturan yang meningkat. Integritas konten pada platformnya mulai membuat perbedaan. Di mata publik, Facebook telah beralih dari platform teknologi ke sesuatu yang lebih seperti outlet media. Dengan ini, ia harus bertanggung jawab atas apa yang diposting di platform. Dengan lebih dari satu miliar pengguna, ini bukan tugas yang mudah.

Facebook menyewa ribuan editor untuk membantu menghilangkan berita palsu yang diposting di platform.

Awal bulan ini, Zuckerberg memperkenalkan visi revisi untuk Facebook. Visi ini berputar di seputar privasi dan keamanan di komunitas yang lebih kecil.

Zuckerberg sebelumnya mengatakan:

“Saya percaya masa depan komunikasi akan semakin bergeser ke layanan pribadi yang dienkripsi.”

Olahpesan aman

Seperti dilansir Asheesh Birla untuk Hackernoon :

“Di pasar yang tidak muncul, seperti Amerika Serikat, di mana adopsi kartu kredit lazim, toko aplikasi Google dan Apple menyelesaikan penemuan aplikasi pihak ketiga dan gesekan pembayaran. Konsumen memberikan rincian kartu kredit mereka ke toko aplikasi, dan informasi ini tersedia untuk digunakan di seluruh ekosistem aplikasi. “

Dengan cara yang mirip dengan Google dan Apple, platform perpesanan aman Facebook dapat memungkinkan aplikasi pihak ketiga untuk menyambungkan layanan mereka ke dan di sekitar aplikasi obrolan. Dengan melakukan ini, itu akan membuat layanan seperti pembayaran berkemampuan blockchain, tersedia di seluruh ekosistem aplikasi.

Selain itu, Facebook dapat menggunakan blockchain untuk layanan keuangan secara langsung di platform dengan cara membantu pembayaran online dan layanan keuangan lainnya. Ini terutama berlaku untuk pasar negara berkembang yang dengan cepat berubah dari uang tunai ke pembayaran digital.

Asia

Aplikasi seluler super tampaknya menjadi metode ‘de facto’ untuk perdagangan di Asia saat ini. Konsumen di benua tersebut menggunakan aplikasi seluler seperti Gojek , Grab dan Alipay untuk mengakses dan membayar aplikasi dan layanan mulai dari musik dan transportasi hingga barang virtual dan permainan. Momentum ini tidak hanya diharapkan untuk mendorong pertumbuhan di masa depan di Asia tetapi juga kemungkinan sesuatu yang akan menyebar ke seluruh dunia.

Aplikasi super Asia membangun fondasi pasar mereka jauh sebelum blockchain dan kripto menjadi suatu hal. Meski begitu, untuk aplikasi super baru yang dimulai hari ini, jauh lebih masuk akal untuk memanfaatkan blockchain untuk pembayaran dan layanan keuangan lainnya daripada membangun infrastruktur dari bawah ke atas.

Pembayaran dan layanan berbasis blockchain

Ekosistem pihak ketiga Facebook dibangun berdasarkan pesan aman dan akan menjadi aplikasi super berikutnya. Layanan pembayaran berbasis perusahaan akan membantu pelanggan dalam memuat dana ke aplikasi super dan menggunakannya untuk pembayaran e-commerce pembayaran dalam aplikasi, seperti dunia barat sudah menggunakan Apple dan Google app store untuk melakukan pembayaran pada perangkat seluler kami hari ini .

Zuckerberg mengatakan:

“Lebih dari itu, pemikiran yang signifikan perlu masuk ke semua layanan yang kami bangun di atas fondasi itu – mulai dari bagaimana orang melakukan pembayaran dan transaksi keuangan, hingga peran bisnis dan periklanan, hingga bagaimana kami dapat menawarkan platform untuk layanan pribadi lainnya “

Dengan memanfaatkan infrastruktur blockchain dan pertukaran mata uang kripto, Facebook mungkin akan memulai. Perusahaan dapat memanfaatkan basis pengguna yang sudah sangat besar di wilayah ini dan menyelesaikan masalah pembayaran mil terakhir yang sama dengan bermitra dengan pertukaran kripto regional seperti naik turun landai ke ‘aplikasi super’ Facebook.

Memanfaatkan teknologi blockchain dan crypto dapat membantu jaringan sosial mendapatkan traksi di pasar lain dan mengambil pangsa pasar dari penyedia layanan lama.

Ini berpotensi mengubah Facebook sepenuhnya dari seperti sekarang ini.  

Bagikan artikel...