Exchanger FTX Meluncurkan Produk Bitcoin Hashrate Futures

FTX

FTX dan Produk Barunya, Bitcoin Hashrate Futures

Pada hari Jumat lalu, exchanger derivatif cryptocurrency FTX telah meluncurkan alat hashrate futures yang memungkinkan penambang Bitcoin (BTC) untuk melakukan lindung nilai (hedging) terhadap risiko kesulitan penambangan.

Hashrate ialah jumlah kekuatan pemrosesan yang didedikasikan untuk jaringan Bitcoin pada waktu tertentu, menentukan kekuatan dan keamanan jaringan.

FTX memanfaatkan kesulitan penambangan, yaitu kompleksitas penyelesaian persamaan yang memvalidasi transaksi bitcoin.

Menurut exchanger ini, metode seperti itu diperlukan karena tidak mungkin untuk menentukan hashrate yang tepat, melebihi perkiraan dari waktu blok dan kesulitan.

Produk berjangka (futures) yang ditayangkan pada 15 Mei 2020, menentukan hashrate dengan menghitung kesulitan rata-rata jaringan Bitcoin setiap hari sepanjang kuartal. Exchanger ini mengungkapkan dalam postingan blognya:

“Karena penyesuaian kesulitan berupaya mempertahankan 10 m waktu blok, selama periode waktu yang lama hashrate rata-rata akan sebanding dengan kesulitan rata-rata. Jadi itu berarti, secara umum, kesulitan masa depan harus berperilaku sama dengan hashrate futures.”

Saat ini ada tiga kontrak berjangka hashrate BTC yang tersedia – yang pertama adalah untuk kuartal ketiga 2020, lalu Q4 2020 dan kuartal pertama 2021, kata FTX. Kontrak yang akan berakhir pada Q1 2021 naik 21% pada saat penulisan.

Pernyataan sang CEO

Chief Executive Officer FTX, Bankman-Fried, menyatakan bahwa perusahaan memperkenalkan alat tersebut dalam menanggapi minat yang signifikan dari penambang dan perusahaan terkait, menurut laporan media online. Platform pertama kali mengungkapkan rencana untuk mengembangkan hashrate futures sembilan bulan lalu.

Pasar berjangka berkembang, dengan produk terbaru datang seminggu setelah Bitfinex meluncurkan kontrak terkait dengan kinerja Bitcoin terhadap koin lainnya.

Sebuah kontrak BTC hashrate, bagaimanapun, sebelumnya telah dikembangkan oleh perusahaan pialang crypto, Bit Ooda, sementara Interhash juga telah menjelajahi produk derivatif tawaran penambang.

Pada bulan Januari, pengembang perangkat lunak Jeremy Rubin mengumumkan peluncuran Powswap, sebuah platform yang memungkinkan orang untuk berspekulasi pada hashrate untuk menawarkan “turunan pertambangan tanpa kepercayaan yang diperlukan.”

FTX mengumumkan bahwa hashrate futures tidak akan tersedia untuk penambang AS, seperti halnya dengan produk lainnya.

Sumber: News.Bitcoin

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital