Ethereum vs Bitcoin: Pertempuran untuk Tahta Kripto

Sejak dunia cryptocurrency telah didirikan, Bitcoin telah (dan masih, untuk saat ini) menjadi pemimpin pasar e-coin. Tapi Ethereum adalah proyek cryptocurrency lain yang telah mengumpulkan banyak minat karena kualitasnya yang unik.

Apa itu Ethereum?

Ethereum adalah platform berbasis blockchain yang menggunakan kontrak peer-to-peer untuk mata uangnya, yang disebut Ether. Aplikasi yang tersimpan dalam blockchain yang digunakan dalam kontrak pintar Ethereum menawarkan cara yang terdesentralisasi untuk memverifikasi dan menegakkan kontrak tersebut, sehingga sangat sulit untuk terjadinya potensi penipuan dan penyensoran.

Aplikasi kontrak pintar ini dijalankan dengan Ether, yang dengan cepat menjadi koin digital paling berharga kedua di dunia. Sama seperti Bitcoin dan Bitcoin Wallet-nya, eter disimpan di Ethereum Wallet.

Ethereum vs Bitcoin

Sangat penting untuk memahami bahwa Eter berbeda dari Bitcoin, sehingga mereka memiliki kegunaan yang berbeda dan keseluruhan dampak yang berbeda di pasar.

Perbedaan pertama antara kedua proyek berbasis blockchain akan menjadi rata-rata waktu blok (yang merupakan waktu yang diperlukan untuk token baru yang akan dikeluarkan). Ini adalah 10 menit untuk Bitcoin, sementara waktu blok Ethereum berkisar dari 10 hingga 20 detik dengan rata-rata 12 detik. Kesenjangan waktu ini disebabkan oleh protokol GHOST Ethereum .

Pasokan moneter mengenai dua cryptocurrency juga berbeda. Gaya pasokan Bitcoin bersifat deflasi (sejumlah terbatas Bitcoin ada / akan dibuat), sedangkan Ethereum adalah kebalikannya, artinya token eter yang lebih banyak akan dibuat seiring waktu. Jumlah Bitcoin yang ditambang saat ini adalah 16 juta (sebagian besar dari mereka adalah penambang awal). Tidak ada batas pasokan untuk eter, itulah sebabnya pasokan moneternya dianggap bersifat inflasi.

Dalam Ethereum, penetapan biaya transaksi tergantung pada kebutuhan penyimpanan, penggunaan bandwidth dan kompleksitas kontrak pintar. Transaksi ini dalam jaringan Bitcoin hanya dibatasi oleh ukuran blok.

Menambang untuk eter lebih mudah, dengan 5 token yang diberikan untuk setiap blok, berbeda dengan setengah token Bitcoin di 210.000 blok (itu berarti 12,5 token setiap 4 tahun). Ethereum menggunakan algoritma hard hashing memory proof-of-work yang disebut Ethash , menarik pengguna yang mencari cara penambangan yang terdesentralisasi, daripada menggunakan ASIC untuk menambang, seperti halnya dengan Bitcoin.

Penggunaan Bitcoin dapat berkisar dari membeli barang dan jasa, hingga menyimpan nilai (seperti logam mulia). Ethereum dapat digunakan untuk membuat aplikasi terdesentralisasi pada blockchain-nya yang mewakili saham virtual, aset, bukti keanggotaan, dll.


Meskipun keduanya dianggap cryptocurrency dan itu normal untuk ingin membandingkan bagaimana teknologi berbeda satu sama lain, orang harus ingat dengan tujuan apa setiap proyek diciptakan. Bitcoin dibuat menjadi mata uang baru untuk bersaing dengan uang yang ada, bertujuan untuk menjadi mata uang digital yang stabil secara global, sementara Ethereum menggunakan kontrak pintar untuk membuat perjanjian dan transaksi digital.

Source:
https://coindoo.com/ethereum-vs-bitcoin/

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital