Bagikan artikel...

Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh Coinbase tentang pendidikan tinggi, adopsi kursus akademik tentang mata uang digital dan teknologi blockchain yang mendasari oleh institusi top di seluruh dunia sedang meningkat.

Survei Coinbase dilakukan pada 50 universitas teratas di dunia (yaitu, menurut US News and World Report) yang mencatat bahwa 56 persen dari universitas-universitas ini sekarang menawarkan kursus tentang teknologi terdesentralisasi, yang 10 persen lebih tinggi daripada persentase tahun sebelumnya yang berada di 46 persen. Peningkatan ini menunjukkan bahwa adopsi teknologi ini oleh institusi sedang meningkat.

Cornell University, yang merupakan salah satu anggota Ivy League termuda dengan sumbangan $ 7,23 miliar, berada di garda depan pendidikan cryptocurrency. Ini menawarkan sekitar 30 kursus berbeda tentang cryptocurrency, cryptography dan teknologi Blockchain.

Tidak mengherankan bahwa banyak alumni Universitas Cornell adalah pemimpin dalam industri mata uang digital saat ini.

Emin Gun Sirer, yang saat ini adalah profesor ilmu komputer di Cornell University, adalah salah satu pakar Blockchain yang paling terkemuka. Dia baru-baru ini meluncurkan mata uang digitalnya yang didanai oleh raksasa modal ventura, Andreessen Horowitz.

Institusi pendidikan top lainnya di garis depan pendidikan cryptocurrency adalah Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan New York University. École Polytechnique of France adalah satu-satunya universitas non-AS di daftar 5 teratas.

Lebih Banyak Tentang Survei

Menurut survei lain yang dilakukan oleh Coinbase dalam hubungannya dengan Qriously pada 732 siswa di atas usia 16, hasil menunjukkan bahwa 249 siswa yang merupakan 34 persen dari mata pelajaran, menunjukkan minat dalam mempelajari mata uang digital. Jumlah ini 6 persen lebih tinggi dari survei yang sama yang dilakukan tahun lalu.

Juga, 18 persen siswa di seluruh dunia mengikuti kelas di crypto atau blockchain. Angka ini 9,4 persen tahun lalu.

Yang penting, Coinbase memastikan untuk menyebutkan bahwa ini bukan hanya kelas cryptocurrency biasa tetapi bahwa 70 persen dari kelas-kelas ini diamati oleh departemen lain, terutama departemen teknik, hukum, ekonomi, dan keuangan.

Coinbase juga menyebutkan bahwa 41 dari 50 universitas memiliki klub yang dikelola mahasiswa terkait dengan cryptocurrency dan teknologi blockchain lainnya. Dalam sebuah pernyataan oleh Nina Willforf, Direktur Konten dan Editorial di Coinbase, meningkatnya minat siswa untuk mempelajari mata uang digital di perguruan tinggi dan universitas mengatakan banyak tentang uang masa depan.

Dia juga menambahkan bahwa sejumlah universitas terbaik di dunia sedang mencari beberapa cara lain untuk memenuhi meningkatnya permintaan pada studi cryptocurrency yang akan membuat lulusannya sukses.

Coinbase melakukan analisis mereka menggunakan survei seperti inisiatif penelitian resmi, mengadakan wawancara dengan para profesor dan mahasiswa dan pengumpulan kutipan penelitian dari semua 50 universitas, termasuk data dari Google Scholar.

Bagikan artikel...