Crypto Trading Academy: Mengapa Volume Penting Dalam Perdagangan Bitcoin & Crypto?


Dalam banyak bidang kehidupan, ukuran sering kali berdampak pada hasil dari suatu peristiwa: sebuah bus besar, misalnya, akan menimbulkan kerusakan yang lebih signifikan pada dinding bata daripada go-kart. Demikian pula, volume berdampak pada perdagangan mata uang digital.

Volume perdagangan biasanya dapat dilihat sebagai bilah vertikal bawah pada grafik harga . Membandingkan ketinggian batang tersebut satu sama lain dapat menunjukkan aktivitas volume, relatif terhadap titik lain dalam garis waktu harga aset. Karena grafik ini sering khusus untuk satu pertukaran saja, bagaimanapun, orang mungkin juga mengunjungi agregator data pertukaran seperti CoinMarketCap untuk melihat angka volume perdagangan aset secara keseluruhan, karena pertukaran dapat sangat bervariasi dalam volume, tergantung pada pertukaran.

Pada saat penulisan ini, misalnya, Bitcoin memposting volume sedikit lebih dari $ 10 miliar selama 24 jam terakhir, menurut CoinMarketCap. CoinBene dihitung mendekati 4% dari volume itu, sekitar $ 477 juta.

Apa artinya volume perdagangan tinggi?

Volume perdagangan yang tinggi dapat berarti aliran uang yang signifikan dan minat pada aset tertentu. Ketika volume perdagangan Bitcoin meningkat, misalnya, itu dapat menunjukkan bahwa lebih banyak orang memperdagangkan aset tersebut, atau orang-orang memasukkan uang ke dalam perdagangan aset tersebut. Kadang-kadang dapat digunakan untuk mengukur minat dan perhatian. Volume dapat berlaku untuk semua aset, tetapi untuk kesederhanaan, Bitcoin digunakan misalnya dalam artikel ini.

Bitcoin memposting volume yang signifikan menjelang akhir 2017 ketika masyarakat umum melihat pembicaraan yang tampaknya konstan tentang Bitcoin, dan aset tersebut membukukan kenaikan harga astronomi. Demikian pula, jatuhnya harga Bitcoin pada tahun 2018 juga melihat volume yang signifikan, tetapi volume penjual kali ini (lilin merah).

Sebaliknya, dibandingkan dengan kenaikan bull dan crash berikutnya, Bitcoin tampaknya melihat volume yang jauh lebih sedikit selama jeda dalam volatilitas pada musim gugur 2018, menurut grafik lilin mingguan TradingView Coinbase yang disajikan.

Selain itu, volume dapat memberikan lebih signifikan pada pergerakan harga dan menunjukkan mereka lebih bermakna mengenai pergerakan masa depan dan tren keseluruhan.

c1-mnt

Perbedaan

Selain informasi umum, volume kadang-kadang tampak mengisyaratkan perubahan tren. Divergence umumnya disebutkan dalam kasus Relative Strength Index (RSI). Namun demikian, divergensi terkadang juga berlaku untuk volume perdagangan. Seperti yang ditunjukkan pada grafik harian lilin Bitcoin, harga Bitcoin membukukan kenaikan harga, sementara volume tampaknya menunjukkan tren menurun (penurunan jumlah pembeli). Harga kemudian jatuh sesudahnya.

c2-mnt

Pergerakan Harga Drama

Ketika volumenya rendah, terkadang dapat membuat pasar rentan terhadap perubahan harga yang signifikan. Logikanya, ini bisa jadi karena buku pesanan tipis. Jika volume perdagangan Bitcoin harian rendah, itu mungkin berarti buku pesanan tipis, kurang memiliki pesanan yang tersedia pada harga saat ini untuk memuaskan penjual atau pembeli besar. Jika satu pesanan besar datang dan membeli atau menjual seluruh aset dalam jarak dekat (membeli atau menjual dinding) maka dapat menyebabkan selip, dan harga dapat bereaksi secara dramatis sebagai respons.

Volume Altcoin

Volume dapat menjadi sangat terkait ketika berbicara tentang perdagangan altcoin . Jika koin atau token tidak mendapatkan volume harian, dapat menjadi sulit untuk menurunkan atau memperkecil posisi yang lebih besar, karena tidak cukup pembeli yang tersedia.

Harga mungkin menunjukkan altcoin di $ 0,10 per koin. Tetapi jika koin itu tidak memiliki banyak volume, mungkin hanya ada sejumlah kecil atau pesanan jual stagnan pada harga itu. Pesanan berikutnya mungkin lebih rendah, menyebabkan selip dan penurunan harga jika penjual besar (“paus”) mencoba melikuidasi posisi besar sekaligus. Likuidasi aset penjual mungkin juga berakhir dengan kehilangan uang bagi penjual, menjual ke pesanan yang jauh lebih rendah daripada pesanan awal $ 0,10, karena tidak ada pesanan yang harganya lebih dekat.

Menjual Sellur
Pesanan paus menjual Augur (REP) dengan diskon 75%

Memenuhi Volume Indikator Teknis

On Balance Volume (OBV)

Beberapa indikator berbasis volume dapat ikut berperan terkait ruang kripto. Salah satu indikator tersebut adalah indikator On Balance Volume (OBV). OBV membantu menyajikan aliran volume terkait tren atau pergerakan harga. Divergensi terkadang dapat dilihat dengan OBV tentang harga.

c3-mnt

Aliran Uang Chaikin (CMF)

Indikator Chaikin Money Flow (CMF) adalah indikator terkait lainnya yang menarik yang mengukur volume pergerakan uang mengenai segmen waktu tertentu. Divergensi pada indikator CMF juga dapat dilihat dibandingkan dengan harga.

c4-mnt

Garis bawah

Penting juga untuk dicatat bahwa tidak ada sistem atau indikator yang sangat mudah. Palsu-keluar dan sinyal atau break-out palsu memang terjadi. Dapat bermanfaat untuk memperhitungkan beberapa frame waktu yang berbeda, serta menemukan kesesuaian dengan lebih dari satu indikator atau sinyal. Ada banyak pola dan indikator di crypto. The death cross , segitiga dan wedges hanya beberapa contoh tersebut. Pedagang harus mengembangkan dan mempelajari apa yang berfungsi untuk sistem perdagangan pribadi mereka.

Source:
https://cryptopotato.com/crypto-trading-academy-why-volume-matters-in-trading-bitcoin-crypto/

Advertising