Mengapa IoT Membutuhkan Desentralisasi


Advertising

IOTA diatur untuk mendapat manfaat dari konvergensi IoT dan ledger technology yang didistribusikan.

IOTA diatur untuk mendapat manfaat dari konvergensi IoT dan ledger technology yang didistribusikan. Internet of Things (IoT) adalah interkoneksi perangkat tanpa keterlibatan manusia. Ini adalah area pertumbuhan TI yang melonjak, dan kemungkinan akan tumbuh lebih jauh begitu kendaraan self-driving menjadi kenyataan umum.

Tetapi arsitektur Internet saat ini tidak dilengkapi dengan baik untuk lonjakan transfer data yang akan menyertai pertumbuhan IoT. Struktur penanganan data yang terpusat – dari pengguna ke cloud dan back – tidak kuat atau cukup cepat untuk kebutuhan pemrosesan real-time dari perangkat IoT.

Internet terdesentralisasi sangat penting untuk evolusi IoT, dan beberapa proyek DLT sedang berusaha untuk mendapatkan manfaatnya.

Pemrosesan Data Real-Time Penting untuk IoT

Internet saat ini didasarkan pada server terpusat (“cloud”) yang menerima data, memprosesnya, dan mengembalikannya kepada pengguna akhir. Perangkat seluler hanyalah “kendaraan tampilan” untuk data yang diproses di cloud, seperti yang dijelaskan Peter Levine dari Andreessen Horowitz:

Levine memperkirakan bahwa IoT akan membutuhkan internet yang terdesentralisasi, karena kebutuhan untuk pemrosesan data real-time meningkat dan sistem terpusat menjadi kewalahan dengan kebutuhan pemrosesan data.

Prediksinya tidak jauh salah. Analis di Gartner, Inc. menulis bahwa 8,4 miliar “peralatan” terhubung ke internet pada 2017, naik 31 persen dari 2016. Angka itu diperkirakan akan mencapai 20,4 miliar pada tahun 2020. Perangkat ritel konsumen menyumbang 63 persen dari aplikasi IoT .

Jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat hingga 500 miliar pada tahun 2030, menurut penelitian oleh Cisco. Peter Levine menggambarkan masa depan komputasi terdistribusi, merujuk pada contoh paling nyata dari mobil self-driving yang memproses data secara real-time.

Mobil self-driving menghasilkan sekitar sepuluh gigabytes data per mil, Levine menjelaskan. Jika kendaraan dengan autopilot terus bertambah jumlahnya, tidak mungkin mengirim data kembali ke server terpusat setiap kali mobil melihat tanda berhenti atau pejalan kaki. Mereka tidak akan bisa membuang waktu mikrodetik.

IoT, Levine membayangkan, akan memperluas pasar unit pemrosesan data dari beberapa miliar menjadi triliunan. Pembelajaran mesin masih akan beroperasi di level cloud, tetapi semakin banyak pemrosesan data akan terjadi di dalam perangkat kapan dan di mana dibutuhkan. Di situlah teknologi buku besar terdistribusi masuk.

Ledger technology Terdistribusi dan IoT akan Bertubrukan

Ketika jumlah perangkat yang terhubung meningkat, mereka harus lebih bergantung pada server pusat dan lebih banyak pada kekuatan komputasi mereka sendiri.

Dengan kemampuannya untuk menduplikasi jaringan penyimpanan data dan menciptakan redundansi yang cukup melalui karakteristik terdistribusi, teknologi blockchain adalah solusi yang jelas untuk peningkatan volume data dan persyaratan kecepatan.

IOTA Foundation berpendapat bahwa Tangle mereka jauh lebih mampu menangani lonjakan lalu lintas data yang didorong oleh IoT karena struktur DAG “memungkinkan transaksi untuk dikeluarkan secara bersamaan, asinkron, dan terus menerus, sebagai lawan dari interval waktu diskrit dan ekspansi linear dari Blockchain.”

Sementara blockchain adalah rantai blok berurutan dengan pendahulu kronologis dan blok penggantinya, IOTA’s Tangle adalah jaringan transaksi yang kompleks yang diarahkan (semua menunjuk ke arah yang sama), Acyclic (tidak mampu membentuk loop, dengan kata lain, kembali untuk transaksi yang sama), dan Grafik di mana “referensi pointer dan transaksi membentuk grafik tepi dan simpul.”

IOTA telah membentuk kemitraan dalam beberapa kunci IoT vertikal, seperti dengan Jaguar Land Rover. Baru-baru ini bermitra dengan EVRYTHNG untuk menciptakan rantai pasokan yang aman yang menawarkan kepercayaan konsumen akhir pada asal produk dari makanan hingga mode.

Cryptocurrency lain juga mencari untuk menyediakan ledger yang ramah IoT. Crypto Briefing telah memperkenalkan IoTeX, blockchain kontrak pintar yang diaktifkan privasi, serta upaya Oracle untuk menggabungkan perangkat yang terhubung dengan solusi blockchain berbasis Hyperledger.

Dengan mikrotransaksi cepat, bebas rasa, tanpa gesekan yang mengaudit data di seluruh jaringan tempat bergantungnya perangkat yang terhubung ke Internet of Things, proyek-proyek seperti IOTA berdiri di persimpangan dua kekuatan yang muncul yang kemungkinan akan bertemu dalam satu dekade.


Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital