China Menempati Posisi Pertama dalam Banyaknya Proyek Blockchain.


Advertising

Cina menempati posisi pertama dalam sejumlah besar proyek blockchain di dunia yang mewakili 25 persen dari seluruh dunia.


Adopsi tidak hanya cryptocurrency tetapi teknologi blockchain terus meningkat. Banyak lembaga dan negara di seluruh dunia telah mulai menggunakan solusi ini untuk menyelesaikan masalah saat ini atau hanya untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi di berbagai sektor. Dalam daftar negara-negara yang berfokus pada blockchain yang tidak disebutkan ini, negara yang berada di puncak adalah China.

Ketenagakerjaan Teknologi Blockchain Cina
Dari semua proyek berbasis blockchain yang sedang berlangsung di dunia, 263 di antaranya ada di Cina dan jumlah ini mewakili 25 persen dari seluruh dunia. Jumlah yang tinggi ini mungkin karena ada minat yang tumbuh pada teknologi dari beragam industri Cina termasuk tetapi tidak terbatas pada manufaktur, logistik, sektor keuangan, kesehatan dan juga rantai pasokan.

Menurut Zhang Feixue yang merupakan Pemimpin Redaksi di Blockdata, penyedia layanan data yang berbasis di Amsterdam,

“Kekuatan utama blockchain adalah manajemen data yang terdesentralisasi. Ini dapat melayani ekonomi riil dalam hal sirkulasi dan distribusi. Di bidang ekonomi industri, blockchain memungkinkan berbagai aset mengalir di dunia digital, sehingga ini merupakan gerbang nyata menuju digitalisasi untuk industri. ”

Pada tahun 2018, Deloitte melakukan survei global yang luas pada blockchain. Hasilnya lebih lanjut membuat Cina unggul karena 50 persen dari semua tanggapan yang diterima berasal dari orang-orang yang mengatakan blockchain sudah digunakan di organisasi masing-masing. Ini lebih dari tiga kali lipat jumlah orang yang memberikan respons yang sama di Amerika Serikat, yang mencapai 14 persen.

Lembaga Keuangan adalah Pengguna Blockchain Terbesar
Pengembang Cina dari platform blockchain, Qulian Technology, mengatakan melalui Chief Technology Officer mereka bahwa sektor utama yang menggunakan solusi blockchain di negara ini adalah sektor keuangan, dengan fokus pada keamanan untuk institusi dan aset mereka secara umum. Perusahaan meluncurkan platform Hyperchain terutama untuk lembaga-lembaga besar dan bahkan lembaga pemerintah dan dalam panggilan keuangan terakhirnya, berhasil mengumpulkan 1,5 miliar Yuan ($ 222 juta) menjadikannya angka terbesar yang pernah dibesarkan di bidang blockchain.

Institusi Blockchain lainnya
Setidaknya ada 615 perusahaan blockchain Cina dan Qulian hanyalah salah satunya. Institusi lain yang telah mulai menerapkan solusi blockchain termasuk tiga bisnis online terbesar termasuk Baidu, Alibaba dan Tencent. Pada daftar baru-baru ini yang disusun untuk Peringkat Top 100 Blockchain Enterprise Paten, Alibaba ditempatkan di nomor 1 dengan 90 paten blockchain sementara Tencent berada di posisi kedelapan dengan 40 paten.

Juga, pada 2017, Thomson Reuters melaporkan bahwa Tiongkok bertanggung jawab atas 225 dari semua 406 paten yang diajukan pada 2017. AS dan Australia mengikuti sebagai posisi kedua dan ketiga dengan masing-masing 91 dan 13 paten.

Saat ini, jumlah yang keluar dari China tidak hanya menempatkan negara di atas tetapi juga menunjukkan bahwa mereka mungkin jauh di depan seluruh dunia dalam hal ini dan mungkin perlu beberapa saat bagi negara lain untuk mengejar ketinggalan.

Source : Ethwina

Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital