Bagikan artikel...

MANILA, Filipina (2 September 2019) –  Cagayan Economic Zone Authority (CEZA), Asia Blockchain and Crypto Association (ABACA) dan First Bullion Holdings Inc. (First Bullion) bersama-sama mengumumkan sertifikasi dari Flourish City Development Limited (FCD) – Digital Asset Token Offering (DATO), penawaran token yang didukung aset pertama yang disetujui oleh CEZA dan ABACA.

Membayangkan CEZA sebagai sandbox global untuk  financial technology (FinTech) dan inovasi lainnya, DATO pertama dengan FCD berfungsi sebagai uji coba untuk mempelajari penawaran token, memantau transaksi dan selanjutnya memberlakukan peraturan dan regulasi yang akan mengembangkan industri, mendorong pertumbuhan dan melindungi investasi publik.

Administrator dan CEO CEZA, Sekretaris Raul Lambino, mengucapkan selamat kepada First Bullion dan FCD pada momen bersejarah ini, yang berfungsi sebagai langkah besar menuju kebangkitan CEZA sebagai “Lembah Crypto of Asia.”

FCD adalah pemilik perkebunan terkemuka, pengembang dan penghasil gaharu, minyak oud dan produk terkait. Gaharu adalah kayu resin gelap harum yang digunakan dalam dupa, parfum, obat Cina dan ukiran kecil. Gaharu kelas satu adalah salah satu bahan baku alami paling mahal di dunia.

Token FCD ditetapkan dengan simbol perdagangan, AGWD, dan akan diperdagangkan secara eksklusif di Cryptosx Digital Asset Exchange (Cryptosx) yang berlisensi CEZA. Cryptosx adalah Pemegang Lisensi Utama di bawah “Solusi Teknologi Keuangan dan Aturan dan Regulasi Bisnis Mata Uang Virtual Luar Negeri 2018.”

FCD berencana untuk mengumpulkan USD 4,9 juta dari penjualan 40 juta token AGWD. Setiap AGWD didukung oleh satu saham biasa FCD dan semua sahamnya berada di bawah pengawasan agen escrow terakreditasi ABACA. Hasil bersih akan digunakan untuk memperluas dan mengembangkan perkebunan gaharu FCD.

First Bullion akan menerbitkan dokumen penawaran dan instruksi tentang cara berlangganan di situs webnya.

“Ini sangat menarik bagi semua orang yang ambil bagian dalam DATO, dan setiap pemangku kepentingan, termasuk auditor terakreditasi, agen escrow, pakar penilaian perusahaan dan agen aset digital (DA), bekerja sangat keras untuk memenuhi semua persyaratan. Seluruh proses DATO didasarkan pada kerangka kerja IPO yang mapan di pasar utama,” kata Ketua Bullion Pertama Philip Tam.

Dia menambahkan: “Kami sangat percaya pada regulasi dan kepatuhan sebagaimana crowdfunding dan ICO, selama beberapa tahun terakhir, menarik banyak proyek buruk atau penipuan. Bersama dengan CEZA dan ABACA, kami ingin menetapkan tolok ukur untuk DATO yang didasarkan pada bisnis nyata, tim manajemen berpengalaman, aset berkelanjutan, dan praktik bisnis yang baik. “

First Bullion bertujuan untuk menarik investor bernilai menengah / tinggi yang berpengalaman ke platform dan ekosistemnya. First Bullion juga membawa bagian yang sangat penting dan sering hilang di dunia crypto – layanan perbankan dan kemampuan untuk mengubah fiat menjadi crypto dan kembali – semuanya saat berada di lingkungan lepas pantai yang diatur.

Cryptosx menggunakan Distributed Ledger Technology (DLT) untuk mendigitalkan aset yang sebelumnya tidak likuid seperti komoditas, real estat, barang mewah dan saham ekuitas swasta, dan memungkinkan penyebaran cepat kontrak pintar dan penerbitan token yang telah diuji coba di 30+ negara.

Ini juga menggunakan DLT untuk Know Your Customer (KYC), Anti-Money Laundering (AML) dan verifikasi investor terakreditasi untuk semua investor potensial sebelum memberikan akses ke DATO, serta penataan aset dan pengelolaan aturan token yang didukung aset di seluruh siklus hidup keamanan.

Perusahaan telah membangun jalur pipa proyek DATO yang sehat dan beragam selama 12 bulan ke depan, termasuk suplemen kesehatan, real estat, energi terbarukan, layanan pengiriman, dan desain AR.

Tentang Cagayan Economic Zone Authority (CEZA)

CEZA adalah perusahaan yang dimiliki dan dikendalikan oleh pemerintah yang dibuat berdasarkan Republic Act No. 7922, diamanatkan oleh hukum untuk mengembangkan dan mengelola Zona Ekonomi Khusus Cagayan & Pelabuhan Bebas di Filipina. Pada tanggal 21 Mei 2018, CEZA mengumumkan peluncuran “Perusahaan Crypto Valley of Asia” dan Financial Technology Solutions Business Enterprise (FTSBE) dan Program Lisensi Offshore Virtual Currency Exchange (OVCE). Lisensi ini memungkinkan perusahaan asing untuk mengoperasikan FTSBE dan / atau OVCE di wilayah hukum ini di bawah kerangka kerja peraturan yang dilindungi dan diakui.

Tentang Asia Blockchain dan Crypto Association (ABACA)
ABACA telah diberi status Self-Regulatory Organization (SRO) oleh CEZA sebagai Asosiasi Bisnis yang mengatur untuk semua FTSBE, OVCE, dan Authorized Service Providers (ASP) di “Crypto Valley of Asia.” Bersama-sama, mereka akan membentuk Panel Penasihat Regulasi yang terdiri ahli materi asing dan lokal. Panel ini akan memberikan panduan dan mempromosikan praktik terbaik global dalam ruang yang dinamis dan berkembang di Blockchain / DLT, Aset Digital / Virtual, dan FinTech. ABACA juga akan berfungsi sebagai Pusat Penelitian Kebijakan dan Regulasi CEZA.

Bagikan artikel...