Bagikan artikel...
kirim cardano

Apa itu Cardano?

Setelah dua tahun pembangunan, dimulai hampir pada akhir tahun 2015,  Cardano (ADA) akhirnya diluncurkan pada tanggal 29 September 2017 .

Cardano – dikembangkan oleh  IOHK (Input Output Hong Kong) dan dipimpin oleh pendiri Ethereum, Charles Hoskinson – adalah platform blockchain open source yang menyediakan blockchain yang dapat diprogram serta kontrak pintar yang dapat digunakan untuk menjalankan Aplikasi terdesentralisasi (DApps).

“Blockchain generasi ketiga” yang dijelaskan sendiri ini ditenagai oleh koin crypto ADA yang beroperasi pada platform Cardano. Saat ini, ADA berada di peringkat di antara 15 cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar.

Pengembang Cardano memutuskan untuk membuat platform kontrak pintar dengan tujuan untuk memberikan fitur yang lebih canggih daripada protokol lain yang dikembangkan sebelumnya dan juga untuk mengatasi hambatan utama yang dihadapi oleh platform lain dan banyak cryptocurrency.

Sementara koin digital masih dalam proses pengembangan, industri crypto saat ini sudah matang dengan persaingan yang kuat karena cukup banyak yang lainnya – NEO misalnya – telah dibangun dengan fungsi kontrak yang cerdas .

kirim cardano

Apa itu Cardano?

Setelah dua tahun pembangunan, dimulai hampir pada akhir tahun 2015,  Cardano (ADA) akhirnya diluncurkan pada tanggal 29 September 2017 .

Cardano – dikembangkan oleh  IOHK (Input Output Hong Kong) dan dipimpin oleh pendiri Ethereum, Charles Hoskinson – adalah platform blockchain open source yang menyediakan blockchain yang dapat diprogram serta kontrak pintar yang dapat digunakan untuk menjalankan Aplikasi terdesentralisasi (DApps).

“Blockchain generasi ketiga” yang dijelaskan sendiri ini ditenagai oleh koin crypto ADA yang beroperasi pada platform Cardano. Saat ini, ADA berada di peringkat di antara 15 cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar.

Pengembang Cardano memutuskan untuk membuat platform kontrak pintar dengan tujuan untuk memberikan fitur yang lebih canggih daripada protokol lain yang dikembangkan sebelumnya dan juga untuk mengatasi hambatan utama yang dihadapi oleh platform lain dan banyak cryptocurrency.

Sementara koin digital masih dalam proses pengembangan, industri crypto saat ini sudah matang dengan persaingan yang kuat karena cukup banyak yang lainnya – NEO misalnya – telah dibangun dengan fungsi kontrak yang cerdas .

Meskipun panjang, video berikut ini adalah ikhtisar yang menarik tentang Cardano oleh CEO IOHK, Charles Hoskinson .

pria menghasilkan uang

DApps dan Kontrak Cerdas

Apa itu Aplikasi Terdesentralisasi (Dapp)?

Aplikasi desentralisasi (dApp) adalah platform perangkat lunak sumber terbuka yang berjalan di jaringan peer-to-peer (P2P) dari ribuan komputer. Mereka didorong menggunakan token yang dihasilkan menggunakan algoritma / protokol.

Menjadi aplikasi open-source, ia dirancang untuk menghindari dikendalikan oleh entitas tunggal. Pengguna yang memberikan kekuatan komputasi biasanya memiliki token sebagai hadiah mereka.

Apa itu Kontrak Cerdas?

Kontrak pintar adalah kode komputer yang berjalan di atas blockchain dan dirancang untuk secara digital memfasilitasi, memverifikasi, atau menegakkan transfer cryptocurrency atau aset antara dua pihak dalam kondisi tertentu.

Tanpa pihak ketiga, teknologi baru ini juga dijuluki kontrak crypto memungkinkan kinerja transaksi yang kredibel dan transaksi ini dapat dilacak dan tidak dapat dipulihkan.

Apa itu Neo?

Sebelum rebranding pada 2017, NEO  awalnya bernama Antshares , dan diluncurkan di Cina pada tahun 2014 oleh pendirinya,  Da Hongfei , dan Pengembang Inti Erik Zhang .

NEO, yang berarti baru dalam bahasa Yunani, adalah platform pengembangan kontrak pintar yang dirancang untuk mengotomatisasi pengelolaan aset digital dan menyediakan jaringan aplikasi desentralisasi yang dapat diskalakan .

Karena kesamaannya, beberapa orang menyebutnya ” Ethereum of China “, karena dirancang untuk memungkinkan, penciptaan aset digital, kontrak pintar, penjualan token, serta aplikasi terdistribusi pada blockchain-nya. Untuk memastikan kelancaran operasinya, sistem NEO didukung oleh OnChain , sebuah perusahaan yang didirikan oleh para pendirinya yang masih sangat mendukung koin hingga hari ini.

membuat perbandingan

Kesamaan Antara Cardano dan NEO

Seperti yang Anda ketahui, adopsi adalah kunci keberhasilan mata uang digital apa pun. Semakin baik tingkat adopsi, semakin tinggi kemungkinan koin bertahan. Jadi ketika membuat perbandingan Cardano vs NEO, poin ini muncul di pikiran, bahwa kedua koin belum memiliki adopsi luas: terutama ketika mempertimbangkan pasar komersial / perusahaan yang paling penting.

Cardano membutuhkan daya komputasi yang jauh lebih sedikit . Saat menambang, beberapa blok dibuat sekaligus, sehingga meningkatkan kecepatan transaksi.

Sama seperti cryptocurrency ADA, NEO kurang hemat energi dan memiliki kemampuan penskalaan yang unggul . Sementara seluruh jaringan berjalan pada algoritma Proof of-Stake (PoS) yang lebih dioptimalkan yang disebut Delegated Byzantine Fault Tolerance (dBFT), pemegang NEO tidak diharuskan meninggalkan komputer mereka agar sistem tetap berjalan.

Apa Bukti Pasak (PoS)?

Sederhananya, konsep tersebut menyatakan bahwa pengguna dapat menambang atau memvalidasi transaksi blok pada jaringan cryptocurrency berdasarkan jumlah koin yang mereka pertaruhkan. Dengan kata lain, semakin banyak Cardano atau altcoin yang dimiliki oleh seorang penambang, semakin banyak kekuatan penambangan yang dimilikinya.

Dalam protokol Proof-of-Stake, pemangku kepentingan adalah pihak yang mengendalikan validasi transaksi dan mengamankan jaringan. Mereka melakukan ini dengan mempertaruhkan koin mereka sementara dengan imbalan hadiah yang mirip dengan dividen.

ukuran pasar crypto

Cardano vs NEO: Apa Perbedaannya?

Sementara Cardano dan NEO dapat berbagi beberapa tujuan, setiap platform juga memiliki beberapa fitur inovatif lain yang membedakan mereka.

Cardano menggunakan dua bahasa pemrograman , bahasa Haskell dan Plutus. Sementara Haskell digunakan untuk mengkode ekosistem mereka, Plutus digunakan untuk kontrak pintar mereka. Namun, NEO lebih ramah terhadap programmer karena mendukung banyak bahasa pengkodeanseperti C #, Java, Go, dan Python, melalui versi yang disesuaikan dari Docker yang dikenal sebagai NeoVM atau NEO Virtual Machine.

Cardano menggunakan Ouroboros , sebuah algoritma Proof of-Stake yang belum tentu terkait dengan penambangan. Sebaliknya, pemangku kepentingan yang memegang sejumlah token menghasilkan blok, karena sistem ini didesentralisasi .

Di sisi lain, NEO menggunakan protokol yang berbeda, dBFT dengan node pembukuan khusus dan hanya pemegang token NEO yang memiliki kemampuan untuk berpartisipasi dalam proses validasi; bahwa voting untuk delegasi.

Orang-orang ini yang dikenal sebagai pemegang buku bertanggung jawab atas jaringan untuk semua pengguna NEO lainnya. Namun demikian, karena identitas digital pemegang buku akan diketahui mematuhi kerangka peraturan pemerintah, sistem ini jauh lebih tidak terdesentralisasi .

Cardano hanya memiliki satu token; ADA, sementara NEO memiliki dua; NEO dan GAS.

selamat melompat cowok

Cardano Pro & Kontra

Pro:

  • Cardano blockchain memberikan kecepatan transaksi yang lebih besar, keandalan yang lebih besar, dan keamanan.
  • Cardano menawarkan sistem kontrak pintar yang canggih.
  • Cardano dikodekan dalam bahasa yang menggunakan metode verifikasi matematis.
  • Cardano didukung dengan baik dalam penelitian akademis dan teknologi.
  • Model tata kelola Cardano berbasiskan blockchain.

Cons:

  • Cardano rentan terhadap serangan 51% karena protokol PoS.
angka buruk

NEO Pro & Kontra

Pro:

  • NEO menggunakan algoritma konsensus yang memungkinkan untuk 10.000 transaksi per detik.
  • NEO mendapat dukungan dari pemerintah Cina.
  • Tidak seperti Ethereum, NEO tidak rentan terhadap masalah hard-fork.
  • NEO mengimplementasikan identitas aman dengan menggunakan konsep Digital Identitas X.509.
  • NEO jauh lebih hemat energi jika dibandingkan dengan penambangan blockchain tradisional.

Cons:

  • Keputusan teknologi NEO mungkin dipengaruhi secara politis.
  • NEO sangat terpusat.

Dari hal di atas, Anda dapat menyimpulkan dari pro dan kontra Cardano vs NEO bahwa teknologi blockchain perlahan tapi pasti berkembang dengan cepat dari mata uang spekulatif menjadi platform digital nyata yang dapat digunakan untuk mengembangkan aplikasi terdistribusi hari ini.

Sementara keduanya memiliki beberapa kemampuan yang sama, platform mana yang terbaik? Yang akan mengungguli pada 2019?

pria dasi terbang

Harga Cardano Mungkin Reli pada Kemitraan Metaps Plus

Sebuah kemitraan antara Cardano dan Metaps Ditambah adalah di jalan. Ketika kemitraan dimulai, harga Cardano akan naik.

Populer di Korea Selatan, platform Metaps Plus memiliki keanggotaan aktif bertransaksi jutaan offline melalui platform mobile dan itu akan membantu Cardano membangun reputasi yang sangat baik di negara Asia. Tentu saja, ini juga akan menghasilkan peningkatan penggunaan koin ADA.

Dengan faktor-faktor ini dan yang lainnya digabungkan, para pendukung Cardano memiliki setiap alasan untuk percaya bahwa terobosan harga dalam perjalanan dan koin tersebut akan terjual setinggi $ 10 pada tahun 2019.

Terlebih lagi, tim memperkenalkan dompet kertas baru yang jauh lebih maju dari versi sebelumnya, dompet Daedalus, sehingga membuat Cardano aman, dan lebih efisien untuk digunakan. Dari sudut pandang investor, pencapaian signifikan ini meningkatkan kredibilitas koin karena membuat mereka lebih mungkin untuk membeli Cardano pada tahun 2019 .

pertanyaan setelan cowok

Cardano vs NEO: Manakah Investasi / Platform Terbaik?

Selama beberapa bulan terakhir, Cardano – yang saat ini menduduki peringkat ke-11 di  CoinMarketCap – telah membuktikan dirinya sebagai koin yang stabil jika dibandingkan dengan NEO yang saat ini menempati posisi ke-17.

Sejak didirikan, pengembang Cardano telah membuat kemajuan yang signifikan. Dengan banyak rencana yang dimainkan, investor berpikir bahwa Cardano akan dapat mencapai ketinggian baru dan mencapai potensi penuhnya segera.

Salah satu alasan penting untuk mencapai kesimpulan ini adalah karena tim yang kuat di belakang ADA sedang membangun teknologi blockchainyang sepenuhnya didasarkan pada teknologi open source dan juga mudah digunakan. Target? Ini untuk memastikan bahwa cryptocurrency di seluruh jaringan atau platform berinteraksi satu sama lain.

Selain itu, Cardano adalah mata uang digital yang unik karena kode ditulis dari awal menggunakan  bahasa pemrograman Haskell dan algoritma Proof of Stake yang mereka kembangkan disebut Ouroboros . Fitur-fitur ini juga memberikan keunggulan dalam keamanan atas NEO.

Seperti banyak cryptocurrency terkemuka, NEO pernah memiliki sahamnya yang adil pada tahun 2017 ketika menikmati pelariannya. Nilai NEO meningkat ribuan dan menjadi salah satu koin terbesar di dunia dalam hal kapitalisasi pasar. Terlebih lagi, pada Januari 2018, NEO mencapai puncak $ 187.41. Namun, NEO, meskipun relevan dalam dunia cryptocurrency, telah jatuh dari kebanggaannya sebagai tempat di peringkat kedua peringkat crypto saat ditempati – pada saat penulisan – – Posisi ke 17 berdasarkan kapitalisasi pasar , yang masih cukup rendah jika dibandingkan dengan Cardano.

Yang Harus Anda Beli?

Tidak ada jawaban langsung untuk pertanyaan itu. Cardano vs NEO , keduanya memiliki kekuatan dan kelemahan masing-masing. Karena itu, Cardano relatif berisiko rendah tetapi memiliki hadiah tinggi. Meski demikian, kedua koin berusaha keras untuk melakukan yang terbaik untuk meningkatkan kekuatan mereka dan memberi pengguna mereka layanan terbaik.

Sementara Cardano belum berkembang, koin memiliki banyak potensi untuk menjadi lebih kuat, lebih besar, dan lebih kuat daripada saat ini. Timnya yang brilian tahu apa yang dilakukannya saat komunitas berkembang, dengan semakin banyak investor yang mulai melihat potensi Cardano.

Source:
https://cryptorunner.com/cardano-vs-neo/

Bagikan artikel...