Bagikan artikel...

Lebih dari dua pertiga perusahaan di kawasan Asia-Pasifik tidak memiliki pemahaman yang kuat tentang teknologi blockchain dan cara menerapkannya, sebuah jajak pendapat Ernst & Young (EY) baru mengungkapkan.

Business Times of Singapore melaporkan pada 16 Juli bahwa perusahaan konsultan auditor “Big Four” melakukan jajak pendapatnya selama siaran langsung blockchain web dengan 576 peserta dari di Asia-Pasifik, 13,7% di antaranya berasal dari Singapura.

Memperhatikan bahwa 68% – lebih dari dua pertiga – peserta yang disurvei merespons dengan mengakui bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan dan pelatihan yang memadai untuk menerapkan blockchain dan aplikasinya, EY mengatakan bahwa kurangnya pendidikan ini merupakan penghalang terbesar bagi dewan dan eksekutif untuk melanjutkan adopsi solusi blockchain.

Selain itu, 66% responden menyuarakan keyakinan mereka bahwa mereka akan membutuhkan pemahaman yang lebih kuat tentang kemungkinan, risiko dan manfaat dari blockchain sebelum mereka dapat menerapkannya dalam organisasi mereka.

Business Times mengutip Adam Gerrard – mitra EY LLP, dan pemimpin blockchain EY Asia-Pacific Assurance – yang mencatat:

“Kepercayaan adalah faktor kunci dan penghalang saat ini bagi perusahaan di Asia-Pasifik. Pemahaman dan pendidikan diperlukan untuk membangun kepercayaan dan kepercayaan diri dengan aspek-aspek bisnis.”

Jajak pendapat lebih lanjut mengungkapkan bahwa 46% responden mengutip sifat tidak percaya dari sistem blockchain dan fakta bahwa mereka tidak memerlukan otoritas pusat sebagai mitos yang sering dijuluki sebagai yang paling sering mereka temui terkait dengan blockchain.

Gerrard mengatakan bahwa prinsip sistem tanpa kepercayaan ini tidak dianggap sebagai mitos, tetapi masih kurang dipahami di sektor bisnis.

mitos semu kedua yang paling lazim beredar adalah sifat arsitektur blockchain yang tidak dapat diubah atau dibelokan, yang diungkapkan oleh Jimmy Ong – mitra EY Advisory dan juga seorang pemimpin blockchain EY Asia-Pasifik – yang sama-sama disalahpahami oleh sebagian besar perusahaan.

Sementara aplikasi yang mendasari blokir buku besar memang mungkin tidak berubah, Ong mencatat, aplikasi yang dibangun atas dasar itu mungkin tidak selalu terbukti sebagai tangguh.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, EY tahun ini telah meluncurkan serangkaian solusi yang sebagian besar bertujuan untuk membuat blockchain publik lebih aman dan terukur untuk perusahaan – termasuk alat analisis, layanan keamanan kontrak pintar dan bahkan – dengan fokus yang sedikit berbeda – sumber daya akuntansi pajak untuk blockchain- aset berbasis.

Bagikan artikel...