Bagikan artikel...

Terkadang teknologi modern harus dibayar mahal. Untuk semuakesuksesan Uber yang menderu dalam menyediakan transportasi dan pengiriman dengan harga basement kepada pengguna di seluruh dunia, perusahaan yang terpusat menyimpan sekitar 35% dari semua transaksi yang dilakukan – yang mengarah ke perbandingan antara proses perusahaan dan kerja paksa.

Oleh Dmytro Spilka

Sistem terpusat mencegah Uber dari menawarkan harga yang kompetitif kepada pelanggannya dan bagian yang adil bagi pengemudi “wiraswasta”. Alasan istilah Uber tidak masuk akal terutama karena biaya, yang meliputi biaya perbankan, pemasaran, pemrosesan pembayaran, dll.

Meskipun pemesanan kotor Uber terus bertambah, demikian juga kerugian kuartalan.

Sumber Gambar: Statista

Ketika teknologi tumbuh di sekitar kita, demikian juga kekhawatiran bahwa pekerja modern perlahan-lahan dikomoditisasi oleh bisnis besar yang memiliki kekuatan untuk mendorong perubahan otomatis ke industri kuno.

Pada tahun 2016, Julia Rampen menemukan bahwa pengemudi Deliveroo perlu bekerja selama 74 jam per minggu hanya untuk menutupi biaya sewa rata-rata untuk satu kamar apartemen di Inggris.

Sudah jelas bahwa pada saat ini, kita lebih bergantung pada etika bisnis yang memanfaatkan teknologi mutakhir. Konsekuensi dari merangkul otomatisasi demi margin keuntungan, di atas gaji yang adil dari staf yang memastikan layanan tersebut berjalan dengan lancar, dapat menjadi bencana besar bagi pekerja di seluruh dunia.

Untungnya, banyak bisnis sekarang menyadari perlunya membantu pekerja sebagai prioritas, dan mulai menggunakanteknologi blockchain sebagai kekuatan untuk perubahan positif.Di sini, saya melihat cara-cara di mana karyawan dan pencari kerja sama-sama dapat memperoleh manfaat dari organisasi dan insentif yang berusaha untuk melawan melawan komoditisasi pekerja.

Insentif yang dipatenkan

ITProPortal memperkirakan bahwa kami akan segera mendapat manfaat dari pasar pekerjaan yang memberikan penghargaan kepada pengguna atas informasi mereka, yang saat ini menawarkan kontras dengan iklim saat ini dari data pribadi yang tidak aman dan pelanggaran.

Logikanya di sini adalah bahwa perusahaan akan memberi hadiah kepada pencari kerja dengan token setiap kali perusahaan melihat informasi online mereka. Hal ini memungkinkan pengguna untuk membuat beberapa keuntungan finansial selama proses pencarian kerja – yang tidak diragukan lagi akan menjadi perubahan yang disambut baik untuk pendekatan yang lebih analog untuk menemukan pekerjaan yang masih lazim saat ini.

ITProPortal alasan bahwa pengguna dapat mengumpulkan token setelah membuat profil mereka dan menerima pandangan dari perusahaan yang nantinya bisa ditukar dengan kursus pendidikan lebih lanjut dan investasi dalam pengembangan pribadi mereka sendiri. Bayangkan sebuah dunia di mana perusahaan memberikan penghargaan kepada pengguna mereka untuk informasi sedemikian rupa sehingga memungkinkan mereka untuk membeli baju dan mengikat sebelum wawancara kerja?Blockchain memiliki kekuatan untuk mewujudkan kenyataan proses yang bermanfaat di tahun-tahun mendatang.

Taruhan efektif dalam startup

Blockchain dan cryptocurrency juga membantu memberi para pemangku kepentingan peluang investasi asli untuk bisnis yang masih baru, juga.

Sementara di masa lalu, startup bergantung pada investasi besar yang datang dengan biaya saham yang cukup besar di perusahaan yang diserahkan kepada seseorang yang bisa memiliki kekuatan untuk mendorong komoditisasi pekerja,penawaran koin awal (ICO) telah membuka jalan. dalam membawa kekuatan kembali kepada orang-orang dan membebaskan bisnis baru dari belenggu perusahaan yang prospektif.

Bahkan, seluruh kapitalisasi pasar cryptocurrency berdiri di sekitar ~ $ 140 juta.

Sumber Gambar: CoinMarketCap

Crowdfunding adalah prospek yang relatif baru dan sangat amal di mana individu bebas untuk menyumbang untuk tujuan yang mereka sukai, tetapi ICO berusaha lebih keras dalam menawarkan saham yang sah di perusahaan baru.

Cara prosesnya bekerja adalah bahwa bisnis pada tahap awal pengembangannya mengeluarkan cryptocurrency – sering disebut sebagai ‘token’ – tersedia untuk pembelian publik. Ini secara efektif memberi individu sesuatu yang bernilai yang kemudian dapat mereka investasikan kembali dalam layanan internal startup begitu ia membangun dirinya sendiri, atau ditukar dengan mata uang online lainnya.

Karena alasan inilah ICO dapat memainkan peran penting dalam membantu bisnis untuk berkembang secara organik. Startup pada dasarnya diizinkan untuk berpegang teguh pada visinya tanpa pengaruh investor, sementara pihak yang berkepentingan dihadapkan dengan mata uang mereka sendiri yang dapat tumbuh pada tingkat yang sama dengan bisnis – sehingga membalikkan anggapan cacat bahwa orang adalah komoditas, padahal, pada kenyataannya, mereka dapat bersatu sebagai kekuatan pendorong dalam pembentukan perusahaan.

Manusia dan anti-Uberisasi

Humans.net adalah salah satu perusahaan yang berfokus pada penyediaan platform berbasis peer-to-peer sepenuhnya terdesentralisasi untuk memenuhi banyak kebutuhan kita sehari-hari di pasar kerja, atau mengakses hiburan, mengambil asuransi, atau apa saja Anda bisa bayangkan.

Gagasan di balik platform adalah untuk berperilaku sepenuhnya mandiri, dan untuk memanfaatkan blockchain jika memungkinkan untuk memberikan keamanan tambahan ke layanan. Pengguna pada akhirnya akan dapat mengandalkan tidak hanya teknologi blockchain tetapi juga metode verifikasi berbasis DNA untuk memastikan data sensitif mereka tetap aman setiap saat.

Secara signifikan, Humans.net bertujuan untuk merevolusi pasar pekerjaan saat ini. Pengguna akan dapat membuat profil aktif yang mengkategorikan keterampilan, lokasi, dan merangkum kepribadian mereka dalam bios cerdas bagi calon pemberi kerja untuk memahami apakah seseorang akan cocok secara efektif untuk perusahaan pada tingkat pribadi.

Humans.net berkomitmen untuk memecah komoditisasi pekerja sehingga perusahaan berencana mengembalikan “25% dari semua pendapatan kepada pengguna aktif yang memungkinkan platform ini.”

Nouveau Taylorism? Atau langkah yang perlu?

PANDUAN TERKAIT

Apa itu Tokenomics? Panduan Investor Utama -Bagian 1Memahami Model Bisnis Blockchain: Panduan LengkapPelajari Apa itu Token Perhatian Dasar: Panduan Paling Komprehensif Yang Pernah Ada

Di sisi lain, ada banyak suara di seluruh dunia yang memuji Uberisasi sebagai langkah maju yang penting dan menarik untuk teknologi, kenyamanan, dan prospek kerja.

Balance berpendapat bahwa Uberisasi hanyalah proses mengatasi pasar yang bersifat lokal atau hiperlokal, yang terfragmentasi dengan banyak penyedia kecil, dan itu ditandai dengan pengalaman pelanggan yang tidak terduga.

Ketika pasar seperti itu diidentifikasi, startup mendaftar penyedia layanan, memungkinkan akses ke mereka, memfasilitasi layanan pemesanan, dan menstandarkan pengalaman dan harga.

The Bangkok Post percaya bahwa Uberisasi memfasilitasi platform perjodohan yang sangat efektif antara pengguna dan ekonomi pertunjukan.

Di mana memanggil taksi dapat menjadi proses yang sulit di banyak kota besar dan kecil, aplikasi Uber mengotomatiskan proses tersebut dan menghubungkan pengguna dengan pengemudi yang kemudian segera mengetahui lokasi dan tujuan Anda. Teknologi yang tersedia untuk pengemudi begitu canggih sehingga mereka tidak diharuskan memiliki pengetahuan yang luas dan terampil untuk mengendarai orang di sekitar – memungkinkan harga menjadi lebih rendah dibandingkan dengan organisasi taksi yang lebih mapan dan bergengsi.

Walaupun industri seni sebagian besar bersifat subyektif, dan para seniman sering kali kesulitan untuk menemukan audiens yang bersedia membayar uang untuk mempertahankan pekerjaan mereka, Etsy telah mengguncang proses pembelian karya seni dengan cara yang memungkinkan siapa saja dengan bakat yang cukup untuk seorang pengecer. Pengguna dapat mencari dan menemukan karya-karya yang mereka sukai dan memesan di platform yang mungkin hanya akan memulai karir para seniman yang bisa saja hilang di hutan belantara.

Airbnb telah menjadi pemain yang luar biasa dalam membawa Uberisasi ke industri hotel. Melalui layanan ini, pemilik rumah dapat mendaftarkan properti mereka agar pengguna dapat tinggal dalam waktu yang telah ditentukan sebelumnya.Keuntungan untuk beberapa bangunan kelas atas juga mengejutkan – dengan beberapa penghuni menghasilkan hingga $ 10.000 per bulan.

TaskRabbit adalah solusi Uberized lain bagi pengguna untuk menemukan pekerja yang siap dan mampu menjalankan tugas untuk biaya.

Sama seperti Etsy dan Airbnb, TaskRabbit menggunakan format gaya mesin pencari untuk menjodohkan pengguna dengan profesional mereka. Aspek kunci dari teknologi Uberized adalah bahwa itu diatur oleh rekan melalui ulasan dan penilaian pengguna, yang membantu menciptakan ekosistem di mana konsumen lebih percaya diri dalam keputusan pembelian mereka.

Menurut Grenoble Ecole de Management , sekolah bisnis Perancis, metode yang digunakan dalam Uberisasi membawa konektivitas yang ditingkatkan untuk layanan yang seharusnya bisa lebih sulit bagi masyarakat untuk memanfaatkan dengan cara yang sangat menguntungkan baik pengguna dan penyedia layanan. Namun, itu harus dibayar mahal untuk para pekerja yang membuat layanan seperti itu bekerja.

‘Taylorism’ lahir dari praktik industri Frederick W Taylor pada awal abad ke-20. Gagasannya tentang metodologi efisiensi produksi terdiri dari memecah semua tindakan, tugas, dan pekerjaan pekerjanya ke dalam segmen langsung yang dapat dianalisis dan diajarkan oleh para manajer yang ditugaskan ke setiap kelompok orang.

Sumber Gambar: MSG

Menulis untuk Grenoble Ecole de Management, Thibault Daudigeos memberi label aplikasi Uberized tersebut sebagai ‘Taylorism 2.0’, menjelaskan bahwa

“Uberisasi dipromosikan sebagai gerakan untuk membebaskan pekerja dan memungkinkan mereka bekerja berdasarkan pendekatan kasus per kasus tanpa kendala organisasi. Namun, untuk sebagian besar pekerja ini, kenyataannya sangat berbeda: pekerjaan paruh waktu berganda, alokasi tugas, dan pembayaran rendah per tugas. ”

Sementara Daudigeos setuju bahwa Uberisasi jelas merupakan kemenangan bagi konsumen, komoditisasi pekerja adalah kekuatan destruktif di pasar kerja: “situasi untuk karyawan sangat berbeda. Model bisnis dan organisasi yang baru ini jelas telah menciptakan fleksibilitas bagi pekerja. Mereka juga memungkinkan orang yang tinggal jauh dari pasar kerja untuk mencari pekerjaan. Namun, Uberisasi juga menyebabkan kehancuran. Dampak utama adalah ekonomi. Studi kuantitatif pertama tentang hal ini cukup jelas: dalam sebagian besar kasus, uberisasi diterjemahkan menjadi upah yang lebih rendah. Dan ini menguntungkan konsumen dan perantara. “

Berbicara kepada Financial Times , Jeremias Prassl, seorang profesor di Universitas Oxford setuju bahwa Uberisasi adalah contoh dari Taylorisme yang membesarkan kepalanya dengan mengorbankan pekerja. “Algoritma menyediakan tingkat kontrol dan pengawasan yang bahkan tidak dapat diimpikan oleh Tayloris yang paling keras sekalipun,” Prassl menjelaskan.

Akankah blockchain futureproof terhadap komoditisasi pekerja?

Kami menemukan diri kami pada titik dalam sejarah di mana memberikan kenyamanan adalah yang paling penting. Tetapi apakah blockchain mampu memberikan tingkat kenyamanan yang lebih baik daripada pasar yang di-Uberized?

Direktur Urusan Publik UPS, Edouard Barreiro tentu saja berpikir begitu.

Barreiro menyoroti fakta bahwa potensi gangguan dari blockchain memberi kita pandangan ke masa depan di mana pihak ketiga dan platform yang melayani diri sendiri memiliki kekuatan dan pengaruh yang jauh lebih kecil di antara konsumen, yang berarti biaya yang lebih rendah dan transaksi yang lebih cepat.

Bahkan, menurut FOTON , dengan memanfaatkan sistem blockchain yang terdesentralisasi, seluruh industri dapat menghemat hingga ~ $ 36 miliar setahun.

Sumber Gambar: Foton

“ Dengan Uberisasi, nilai bergerak dari aset ke platform. Nilai ini didasarkan pada pengguna (efek jaringan) dan omset, tetapi begitu platform tersebut menjadi kurang bermanfaat, nilainya condong kembali ke aset. Orang tidak akan memilih platform melainkan kemampuan atau pemilik aset ” , kata Edouard Barreiro.

Karena aset yang diinginkan orang ada di tangan pemiliknya, berbeda dengan platform perantara, ini berarti keamanan dan efisiensi blockchain dapat dimanfaatkan untuk menciptakan hubungan langsung antara pemilik aset dan konsumen.

Peningkatan pesat dalam pengaruh ‘kontrak pintar’ berbasis blockchain mendukung sentimen Barreiro. Karena kualitas blockchain yang tidak dapat dilawan dan teknologi yang disuntikkan, pengguna dapat melakukan perjanjian yang dapat diandalkan dengan penyedia layanan di mana transaksi hanya terjadi setelah parameter dipenuhi.

Blockchains tidak dapat diedit secara surut sehingga tidak ada risiko perilaku curang antara kedua belah pihak dan dengan demikian sedikit kebutuhan untuk perantara atau platform.

Jika kebutuhan untuk Uberisasi berkurang dalam menghadapi teknologi blockchain yang efisien, itu akan merupakan kemenangan besar bagi pekerja dan konsumen. Dengan tautan langsung yang dibuat antara pemilik aset dan mereka yang membutuhkan aset tersebut, tidak akan ada uang tambahan yang diperlukan untuk menenangkan orang-orang seperti Ubers di dunia ini – memungkinkan pembayaran yang lebih baik bagi para pekerja yang membuat layanan mereka sukses seperti sekarang ini .

Akhirnya, Barrerio berpendapat bahwa hubungan langsung antara bisnis dan pelanggan mereka akan membuka jalan bagi pendanaan untuk berinovasi layanan berbasis blockchain mereka lebih lanjut. Menjelaskan potensi gangguan yang dimiliki oleh blockchain untuk perusahaannya, UPS, Barrerio menyatakan:

“ Jadi UPS akan menyediakan layanan transportasi tetapi juga menawarkan layanan baru seperti kotak parsel pintar, teknologi tertanam, dan fitur tambahan apa pun. Ini menunjukkan bagaimana menghubungkan orang dan menggunakan teknologi baru menawarkan peluang lebih besar bagi perusahaan tradisional yang terbuka untuk merangkul model ekonomi yang baru lahir. Ini adalah langkah di luar Uberisasi, yang tentunya memiliki tanggal kedaluwarsa. 

Bagikan artikel...