Bagikan artikel...

Apa itu Teori Game Cryptocurrency? Salah satu inovasi terbesar abad ke-21 adalah, tidak diragukan, kedatangan cryptocurrency .

Apa yang membuat teknologi blockchain menjadi terobosan? Mari kita lihat dunia nyata dan bagaimana mata uang fiat dipertahankan dan disimpan. Tidak peduli siapa Anda, uang Anda akan disimpan di lokasi terpusat, yaitu bank. Masalah dengan model ini adalah bahwa Anda memberikan uang Anda kepada entitas dan berisiko dikompromikan karena berbagai alasan. Blockchain memecahkan masalah ini dengan sepenuhnya terdesentralisasi dan bebas korupsi secara internal. Cara mencapai ini adalah dengan menggabungkan teori kriptografi dan permainan.

Apa itu struktur pasar?

Sebelum kita memahami konsepnya, kita perlu melalui beberapa dasar terlebih dahulu. Organisasi dan karakteristik fundamental dari setiap pasar disebut struktur pasar. Struktur pasar dibedakan berdasarkan banyak faktor seperti sejumlah produsen, kontrol atas harga dan hambatan masuk. Berdasarkan faktor-faktor ini, ada empat jenis struktur pasar:

  • Kompetisi sempurna.
  • Monopoli.
  • Persaingan Monopolistik.
  • Oligopoli.

Kompetisi sempurna

Persaingan sempurna adalah tempat pasar di mana mudah bagi siapa pun untuk masuk ke pasar dan penjual perorangan tidak memiliki kekuatan atas harga produk. Pikirkan mangga. Mudah bagi siapa saja untuk masuk ke pasar, yang harus dilakukan siapa pun adalah menanam mangga. Ditambah lagi, mereka tidak bisa dengan sukarela mengubah harga mangga. Jika satu orang menjual mangga seharga $ 10 maka pembeli dapat membelinya dari seseorang yang menjual mangga seharga $ 5.

Monopoli

Monopoli adalah kebalikan dari persaingan sempurna. Ini adalah pasar yang didominasi oleh satu perusahaan dan hambatan untuk masuk sangat tinggi sehingga tidak ada orang lain yang bisa memasukinya. Berlian de beers adalah contoh yang bagus untuk pasar monopolistik.

Persaingan Monopolistik

Ini adalah pasar yang memiliki banyak penjual dan penghalang yang sangat rendah. Produk mereka mirip tetapi tidak benar-benar identik. Pikirkan layanan pengiriman pizza. Sekarang, kartu domino dan pizza memiliki produk yang sama dengan perbedaan yang halus. Jelas seseorang dapat sedikit memberi harga produk mereka sedikit lebih tinggi berdasarkan faktor-faktor seperti preferensi pelanggan. Namun, jika harga pizza domino mereka terlalu tinggi, maka orang hanya akan pergi ke pondok pizza. Akibatnya, jika kartu domino dan pizza mulai overcharging, karena hambatan masuknya sangat rendah, pemain lain dapat masuk dan mengambil semua pelanggan.

Oligopoli

Oligopoli adalah tempat pasar yang didominasi oleh sedikit pasar dan hambatan masuknya tinggi. Salah satu contoh terbaik dari oligopoli adalah pasar smartphone. Pasar didominasi oleh beberapa perusahaan seperti Samsung, Apple, dan Huawei. Sama seperti kompetisi monopolistik, produknya serupa tetapi tidak identik. Meskipun ini memberi mereka kontrol atas harga mereka, mereka tidak benar-benar memiliki banyak waktu luang. Jika besok, Apple memutuskan untuk memberi harga iPhone mereka pada $ 4.000, terlepas dari fanatik Apple, sebagian besar hanya akan memilih untuk ponsel Android. Jelas, mereka selalu dapat berkumpul dan memutuskan sebagai kelompok untuk saling meningkatkan harga, tetapi ini disebut “kolusi” dan ilegal di banyak negara, termasuk Amerika Serikat.

Jadi, ketika mereka tidak dapat bersaing dengan mengubah harga, bagaimana mereka bisa mendapatkan keunggulan atas pesaing mereka? Mereka melakukannya dengan “kompetisi non-harga”, yang berarti bersaing tanpa mengubah harga. Bagaimana mereka melakukannya? Mereka melakukannya dengan mengubah tampilan dan gaya produk mereka dan memberikan pengalaman unik. Namun, bentuk persaingan non-harga yang paling dikenal adalah iklan.

Periklanan adalah salah satu cara paling efektif untuk menunjukkan kualitas unik dari produk Anda dan untuk memperkenalkan produk baru. Tapi sekali lagi, ada masalah. Berapa banyak iklan yang Anda tonton benar-benar menempel? Kemungkinannya adalah Anda telah dibombardir oleh berton-ton iklan hari ini, berapa banyak dari mereka yang Anda ingat? Jika Anda seorang pemain dalam oligopoli dan terus memasang iklan secara membabi buta, Anda akan menghabiskan banyak uang.

Sebagai hasilnya, untuk mendapatkan uang sebanyak itu, Anda harus selalu meningkatkan harga produk Anda. Jika itu terjadi, pembeli Anda hanya akan pergi ke pesaing Anda. Jadi bagaimana Anda melakukannya? Bagaimana Anda mengiklankan produk Anda tanpa kehilangan pelanggan Anda? Pada dasarnya Anda harus mengambil keputusan berdasarkan tindakan yang akan dilakukan pesaing Anda. Untuk melakukan itu, Anda harus menggunakan Teori Permainan.

Apa itu teori permainan?

Teori permainan adalah studi tentang pengambilan keputusan strategis. Ini adalah berapa banyak perusahaan membuat keputusan sambil mengingat tindakan yang akan diambil oleh pesaing mereka. Teori permainan dirancang oleh John Van Neumann dan Osker Morgenstern pada tahun 1944 dan dianggap sebagai terobosan dalam studi pasar oligopoli.

Sejak itu, teori permainan telah menemukan kehidupannya sendiri dan telah melihat implementasi luas di berbagai teknologi dan bidang lainnya.

Model teori permainan memiliki setidaknya 3 komponen:

  • Pemain: Para pembuat keputusan. Misalnya. Manajer di perusahaan.
  • Strategi: Keputusan yang ingin mereka ambil untuk memajukan perusahaan mereka.
  • Imbalan: Hasil dari strategi.

Dalam teori permainan, ada dua jenis permainan.

  • Game zero sum: Ini adalah game di mana keuntungan dari satu pemain datang dengan mengorbankan pemain lain.
  • Gim non-zero sum: Gim di mana perolehan satu pemain tidak datang dengan mengorbankan pemain lain.

Jadi, bagaimana seseorang menerapkan teori permainan? Mari kita kembali ke apa yang kita diskusikan lagi, apakah perusahaan seharusnya mengiklankan aspek tertentu dari produk mereka. Misalkan ada dua perusahaan A dan B.

Tabel yang Anda lihat di atas disebut “matriks hasil”. Tabel pada dasarnya berbunyi seperti ini:

  • Jika Perusahaan A dan B keduanya memutuskan untuk beriklan maka imbalan untuk keduanya adalah masing-masing 4 dan tiga.
  • Jika Perusahaan A tidak beriklan dan B memutuskan untuk beriklan, maka imbalannya adalah 2 dan 5.
  • Jika Perusahaan A mengiklankan dan B tidak beriklan maka imbalannya adalah 5 dan 1.
  • Jika kedua Perusahaan A dan B tidak beriklan maka imbalannya adalah 3 dan 2.

Jadi, keputusan apa yang harus diambil A dan B yang akan memberi mereka hasil terbaik? Untuk mengatasi ini, kita perlu melihat skenario yang melayani A dan B.

Pertama, mari kita lihat Firm B.

  • Kasus 1: Jika Perusahaan A mengiklankan

Kemudian Perusahaan B memiliki imbalan 3 jika mereka beriklan dan satu mereka tidak beriklan. Jadi, jelas, hadiah terbaik mereka terletak pada iklan.

  • Kasus 2: Jika Perusahaan A tidak beriklan

Kemudian Perusahaan B memiliki imbalan 5 jika mereka beriklan dan 2 jika mereka tidak beriklan. Dalam hal ini, hasil terbaik mereka terletak pada iklan.

  • Kesimpulan: Apa pun yang dilakukan oleh Perusahaan A, Perusahaan B harus beriklan.

Sekarang, mari kita lihat Firm A.

  • Kasus 1: Jika Perusahaan B mengiklankan

Perusahaan A memiliki imbalan 4 jika mereka beriklan dan 2 jika mereka tidak beriklan. Jadi, sekali lagi, hasil terbaik mereka terletak pada iklan.

  • Kasus 2: Jika Perusahaan B tidak beriklan

Dalam hal ini, Perusahaan A memiliki imbalan 5 jika mereka beriklan dan imbalan 3 jika mereka tidak beriklan. Sekali lagi, hasil terbaik mereka terletak pada iklan.

  • Kesimpulan: Terlepas dari apa yang dilakukan Perusahaan B, strategi terbaik Perusahaan A terletak pada iklan.

Jadi, dalam contoh ini, untuk Perusahaan A dan Perusahaan B, keadaan paling stabil mereka adalah jika keduanya beriklan, yaitu:

Untuk Perusahaan A dan Perusahaan B, ini adalah strategi dominan mereka. Strategi dominan adalah tindakan terbaik bagi pemain terlepas dari apa yang dilakukan lawan. Dalam contoh ini, (4,3) juga merupakan Ekuilibrium Nash.

Apa itu Nash Equilibrium?

Ekuilibrium Nash adalah solusi untuk permainan di mana setiap pemain memilih strategi optimal mereka mengingat strategi itu dipilih oleh yang lain dan mereka tidak mendapatkan apa-apa dengan menggeser strategi mereka. Ini dirumuskan oleh John F Nash yang diperankan oleh Russell Crowe dalam film, “A Beautiful Mind”. Ini memiliki implikasi besar dalam sistem komputer terdistribusi seperti blockchain. Faktanya, blockchain itu “bebas cheat” karena seluruh protokol ada dalam Nash Equilibrium. Kita akan membahas ini nanti, tetapi untuk sekarang, mari kita lihat Ekuilibrium Nash beraksi di salah satu konsep teori permainan yang paling terkenal.

Dilema Tahanan

Ahh .. dilema narapidana tua yang baik. Kemungkinannya adalah jika Anda memiliki gagasan tentang teori permainan maka Anda harus menemukan masalah ini. Bagaimanapun, mari kita langsung ke sana. Misalkan Rob dan Ben kedapatan mencuri sebuah toko minuman keras dan selama penyelidikan, diketahui bahwa keduanya telah melakukan kejahatan yang jauh lebih serius di masa lalu, kata perampokan bank. Selama penyelidikan, polisi menginterogasi mereka berdua dan mengajukan usul kepada mereka.

  • Proposisi 1: Jika Anda berdua tidak mengatai orang lain maka Anda berdua akan mendapatkan empat tahun penjara.
  • Proposisi 2: Jika salah satu dari Anda tikus yang lain maka orang yang mengaku akan mendapatkan 0 tahun sementara yang lain mendapat tujuh tahun.
  • Proposisi 3: Jika Anda berdua mengaku maka Anda berdua akan mendapatkan dua tahun masing-masing.

Jadi, untuk menempatkan ini adalah matriks hasil:

Apa pun yang ada di RED adalah milik Ben dan apa pun yang ada di BLUE adalah milik Rob.

Jadi, sekarang mari kita menganalisis.

Jelas, Rob dan Ben adalah penjahat yang keras dan mereka tidak akan menipu siapa pun karena ada “kehormatan di antara para pencuri.” Semantis gagasan itu mungkin terdengar, psikologi perilaku dan teori permainan memberi tahu kita sebaliknya. Mari kita lihat lebih dalam.

Jika keduanya mengaku, maka matriks hasil mengatakan bahwa hasilnya adalah (4,4). Berarti mereka berdua mendapatkan 4 tahun masing-masing. Namun, itu adalah keadaan yang sangat tidak stabil karena mereka berdua tahu bahwa mereka memiliki kesepakatan yang lebih baik. Jika mereka benar-benar mengelabui orang lain, maka mereka akan memiliki 0 tahun untuk melayani. Karena itu, kasus ini adalah skenario yang sangat tidak stabil.

Inilah sebabnya, bertentangan dengan apa yang dikatakan budaya pop kepada kita, dalam situasi seperti ini, Nash Equilibrium terjadi ketika keduanya mengeluarkan yang lain. Inilah cara Rob dan Ben mencapai solusi optimalnya dengan mengingat strategi pihak lain.

Tapi ini membawa kita ke masalah.

Bagaimana jika ada skenario di mana solusi optimal untuk kedua pemain terletak pada skenario yang memiliki implikasi buruk terhadap masyarakat? Pikirkan skenario ini di mana Rob dan Ben merencanakan pencurian bank. Mari kita membuat matriks hasil positif yang akan mereka dapatkan dalam skenario ini:

Seperti yang dapat Anda lihat, dalam skenario hipotetis ini, strategi terbaik dan paling optimal terletak pada pencurian Rob dan Ben. Meskipun ini mungkin baik untuk mereka berdua, ini bukan skenario yang baik untuk masyarakat.

Di sinilah muncul ide “hukuman”.

Apa itu Hukuman?

Dunia belum tentu tempat yang baik dan adil. Laki-laki pada umumnya sangat mudah rusak dan jika tidak dijaga. Di dunia nyata, orang pada umumnya akan memiliki banyak peluang untuk menjadi korup tanpa pertimbangan bagi masyarakat pada umumnya. Jadi cara kita mengendalikan hal-hal seperti ini adalah dengan menerapkan strategi hukuman.

Jadi misalkan dalam contoh yang ditunjukkan di atas kita memiliki strategi hukuman yang berjalan seperti ini:

“Untuk setiap -0,5 utilitas yang diambil dari publik, faktor hukuman -7 akan diberikan.”

Dengan kata lain, setiap tindakan yang dianggap “buruk” bagi masyarakat akan memiliki ganjarannya dikurangi dengan 7 dan itu akan menelan biaya -0,5 dalam utilitas untuk masyarakat. Sekarang, Anda mungkin berpikir mengapa masyarakat melakukan hal seperti itu? Ada kerugian utilitas bagi masyarakat yang bisa berupa uang, waktu apa saja dan di sisi lain, orang-orang yang melakukan kejahatan juga mendapatkan hukuman yang mengerikan.

Tetapi kebenaran dari masalah ini adalah bahwa kita, sebagai masyarakat, selalu mengintegrasikan ini dalam kehidupan kita sehari-hari. Apa yang ditambahkan dengan faktor hukuman adalah bahwa hal itu mengurangi hasil dari aktivitas “buruk” dan mengubah matriks seperti ini:

Lihat bagaimana hasil dari aktivitas “buruk” untuk disimpulkan oleh faktor 7?

Seperti yang Anda lihat, dengan menambahkan faktor hukuman, Ekuilibrium Nash berubah dari sesuatu yang bisa berdampak buruk bagi masyarakat menjadi sesuatu yang baik bagi masyarakat. Jadi itu berubah dari, Ben dan Rob melakukan perampokan bank ke Ben dan Rob melakukan perampokan bank tetapi juga menghadapi konsekuensi dari hukuman.

Jadi, kembali ke pertanyaan, apa insentif bagi masyarakat untuk menjalani hukuman? Mengapa mereka ingin membuang utilitas mereka? Cara orang menjawab pertanyaan ini adalah dengan membuat hukuman wajib. Dengan kata lain, jika seseorang adalah masyarakat yang tidak setuju dengan hukuman, maka mereka sendiri menjadi penjahat dan dikenai hukuman.

Bagaimana hal itu berlaku dalam masyarakat yang beradab? Pikirkan kekuatan polisi yang didanai oleh pajak yang diambil dari rakyat. Dalam hal ini, kami memiliki pasukan khusus yang akan memberikan hukuman dan cara masyarakat mengambil bagian dengan membayar pajak mereka yang mendanai pasukan tersebut. Jika Anda tidak membayar pajak, maka Anda akan dikenakan hukuman juga.

Contoh menarik lainnya dari “menghukum yang tidak dapat dihukum” adalah pengucilan sosial. Pikirkan masyarakat di mana seseorang, kata Max, telah melakukan kejahatan. Seketika ia menjadi orang buangan di tengah masyarakat. Ini adalah skenario di mana semua orang di masyarakat itu berpartisipasi dalam hukuman. Sekarang anggaplah, seseorang bergaul dengan Max, orang itu juga, dengan pergaulan, akan menjadi “buruk” dan dia, pada gilirannya, akan dikucilkan oleh masyarakat juga.

Tidak akan sulit untuk mengatakan bahwa konsep ini adalah alasan mengapa kita tidak semua mati sekarang.

Konsep Nash Equilibrium and Punishment memiliki implikasi besar dalam blockchain dan menjaga para penambang jujur. Kami akan mengeksplorasi sedikit. Tetapi sebelum melakukannya, kita harus melalui beberapa model teori permainan yang lebih mendasar.

Poin Schelling (Focal)

Ekonom hebat Thomas Schelling melakukan percobaan dengan sekelompok siswa yang mengajukan pertanyaan sederhana kepada mereka: “Besok Anda harus bertemu dengan orang asing di NYC. Di mana dan kapan Anda bertemu dengan mereka? “Dia menemukan bahwa jawaban yang paling umum adalah,” Siang di Grand Central Terminus. “Ini terjadi karena Grand Central Terminus, bagi penduduk New York adalah titik fokus alami, titik fokus juga dikenal sebagai “titik Schelling”.

Jadi, untuk mendefinisikan titik Schelling: Ini adalah solusi yang orang akan cenderung menggunakan tanpa adanya komunikasi karena terasa istimewa, relevan atau alami bagi mereka.

Mari kita tunjukkan konsep ini dengan permainan. Misalkan ada dua tahanan yang disimpan di dua kamar yang berbeda dan mereka diberi serangkaian angka acak. Kemudian mereka disuruh menebak nomor yang akan mereka tebak, tanpa ada komunikasi di antara keduanya. Jika mereka menebak nomor yang salah, maka mereka akan terbunuh (hanya untuk menaikkan taruhan).

Angka yang diberikan adalah:

  • 7816239, 676716313, 100000000 dan 871823719.
  • Menurut Anda nomor mana yang akan mereka pilih?
  • 100000000.

Mengapa? Karena berbeda dan istimewa jika dibandingkan dengan angka-angka lainnya dan itulah mengapa itu adalah poin Schelling. Sepanjang sejarah kita, manusia tanpa sadar telah secara sadar bertemu di berbagai tempat seperti bar, gereja, pusat komunitas, dll. Karena dalam masyarakat tempat-tempat itu adalah titik Schelling yang umum.

Sebuah contoh yang sangat terkenal dari titik Schelling dalam aksi adalah permainan yang kami harap Anda belum pernah mainkan dalam hidup Anda yang disebut “The Chicken Game.” Ini adalah cara kerjanya, dua orang saling mengendarai sepeda. Jika mereka bertabrakan, mereka mati. Namun, orang pertama yang membelok dari pengendara yang masuk adalah “ayam”.

Jadi, dalam game ini, ada dua skenario yang bisa berakhir dengan crash:

  • Kasus 1: Kedua pembalap saling berhadapan.
  • Kasus 2: Satu pengendara berbelok ke kiri dan yang lainnya berbelok ke kanan.

Thomas Schelling memberikan solusi untuk ini dengan menggunakan konsep titik fokus. Dia mengatakan, bahwa solusi terbaik untuk permainan ini adalah tidak melihat pengendara lain di mata (yaitu memutuskan komunikasi dengan pengendara lain) tetapi fokus pada insting sendiri. Karena, di Amerika Serikat, orang-orang mengemudi di sisi kanan jalan, jika kita membiarkan insting kita mengambil alih, kita secara otomatis akan mengarahkan sepeda ke sisi kanan, karena di situlah letak titik Schelling kita.

Grim Trigger Equilibrium

Untuk memahami bagaimana keseimbangan pemicu suram bekerja, kita perlu memikirkan sebuah skenario. Mari kita bayangkan situasi sosial di mana monarki masih ada dan diyakini bahwa raja bisa memerintah atas orang lain karena hak ilahi dari para Dewa. Namun, dalam masyarakat seperti ini, jika raja terbunuh maka secara otomatis hukum hak ilahi lenyap karena akan jelas bagi semua orang bahwa raja bukanlah makhluk ilahi. Yang akan dilakukan adalah membuka semua pintu air.

Sekarang jelas bagi semua orang bahwa raja bisa dibunuh, itu akan memulai siklus revolusi berdarah yang tak ada habisnya di mana tidak ada yang bisa menghentikan semua raja di masa depan untuk dibunuh. Satu-satunya cara untuk menghentikan lingkaran setan ini adalah dengan TIDAK membunuh raja sejak awal dan mempertahankan gagasan “hak ilahi”. Ini disebut Keseimbangan Pemicu Grim. Anggap saja sebagai keadaan di mana jika Anda sedikit menyimpang Anda akan menyebabkan siklus hukuman rekursif tanpa akhir.

Masalah Koordinasi

Pertimbangkan matriks ini:

Sekarang, jika Anda melihat matriks ini, ada dua Nash Equilibria: (A, A) dan (B, B), penyimpangan dari salah satu negara tidak akan menguntungkan mereka. Ide permainan ini adalah bagaimana Anda bisa meyakinkan orang untuk beralih dari (A, A) ke (B, B)? Jika ada sekelompok kecil orang yang terlibat maka itu relatif sederhana, Anda dapat dengan mudah berkoordinasi melalui telepon atau email. Tapi, ini berubah ketika kita berbicara tentang sekelompok besar orang.

Perbedaan mendasar antara dilema narapidana dan masalah koordinasi adalah bahwa dalam dilema narapidana, kedua pemain harus memilih (B, B) karena itu adalah pilihan yang memiliki hasil terbanyak walaupun (A, A) adalah solusi yang lebih baik secara moral. Dalam masalah koordinasi, ini bukan tentang moralitas atau imbalan, itu adalah insentif bagi seseorang untuk pergi dari satu negara ke negara lain. Mengapa sekelompok besar orang mengubah cara mereka melakukan sesuatu?

Permainan koordinasi gagal ketika hanya minoritas kelompok yang mengubah keadaan mereka, dan mayoritas tidak, dan sebaliknya, itu adalah keberhasilan ketika mayoritas kelompok mengubah negara mereka. Mari kita lihat dengan sebuah contoh.

Misalkan kita ingin mengubah bahasa menjadi bahasa berbasis simbol. Misalnya:

  • Pernyataan asli: “Beri aku nomor Anda?”
  • Pernyataan baru: “#?”

Kalau saja Anda berbicara menggunakan bahasa ini, itu akan gagal karena mayoritas tidak akan mengerti apa yang Anda bicarakan dan Anda akan dijauhi dari percakapan alias imbalan untuk Anda sangat rendah, dan Anda tidak memiliki insentif untuk berubah.

Namun, jika mayoritas masyarakat Anda beralih ke bahasa ini dan menggunakannya secara eksklusif, Anda harus mengubah bahasa Anda jika tidak, Anda tidak akan pernah bisa menyesuaikan diri. Sekarang insentif bagi Anda untuk bergabung adalah tinggi.

Menurut Anda mengapa tidak ada yang berbicara dalam bahasa Inggris lagi? Jika Anda berbicara seperti itu di masyarakat Anda, Anda akan dijauhi, dan semua orang akan berpikir “Anda adalah seorang sirrah sirrah!”

Konsep Bounded Rationality

Bayangkan skenario ini, Sarah pergi ke toko kelontong setiap hari dan membeli apel. Dia melakukan ini setiap hari sebagai ritual. Namun, setiap hari dia menghadapi situasi. Setiap hari, setiap kali dia berada di toko, penjaga toko pergi selama 5 menit dan tidak ada kamera keamanan di tempatnya. Dia dapat dengan mudah mengutil sebuah apel dan tidak ada yang akan mengetahuinya. Namun dia tidak pernah melakukan itu.

Apa yang dilakukan Sarah di sini disebut “Bounded Rationality”. Rasionalitas terikat pada dasarnya berarti bahwa ketika diberi pilihan, orang akan selalu mengikuti jalan yang sederhana dan sesuatu yang biasa mereka lakukan. Jalan ini mungkin bukan yang paling cocok untuk mereka dan mungkin tidak memberi mereka bayaran tertinggi, namun mereka akan selalu mengikuti jalan yang paling sederhana. Alasan mengapa Sarah memilih jalan yang baik untuk mengikuti rutinitas sehari-harinya yang sederhana alih-alih mengutil dan melarikan diri tanpa dampak adalah bahwa skenario kedua sedikit lebih kompleks daripada rutinitas sehari-harinya yang sederhana.

Sekarang kita telah melalui beberapa model teori permainan, mari kita lihat implikasinya dalam cryptocurrency dan bagaimana hal itu membantu menjaga sistem tetap mengambang.

Teori Blockchain dan Cryptocurrency

Blok adalah serangkaian blok yang berisi transaksi individual di dalamnya. Setiap blok juga berisi hash dari blok sebelumnya dan ini, pada gilirannya, menghubungkan setiap blok berikutnya dengan blok sebelumnya yang membuat rantai. Oleh karena itu istilah, “blockchain.” Ini adalah representasi visual kasar dari blockchain.

Beberapa istilah:

  • Blok Genesis: Blok pertama blockchain disebut blok “genesis”.
  • Bukti pekerjaan: Jumlah pekerjaan komputasi yang diperlukan untuk membuat blok.
  • Blok induk: Blok yang langsung mendahului blok adalah blok induk dari blok itu. Jadi pada diagram di atas, Blok 50 adalah blok induk dari Blok 51.

Setiap blok di blockchain memiliki fungsi penilaian.

  • Nilai (asal) = 0.
  • Nilai (Blok) = Skor (blok induk) + Bukti kerja

Keadaan rantai saat ini adalah blok dengan skor tertinggi.

Dalam sistem yang didasarkan pada blockchain Bitcoin ada dua pemain:

  • Pengguna.
  • Penambang.

Pengguna, dalam bitcoin, hanya memiliki dua fungsi yang tersedia untuk mereka:

  • Kirim koin.
  • Terima koin.

Untuk melakukan itu mereka membutuhkan dua kunci, kunci publik, dan kunci privat. Apa yang dilakukan penambang adalah mereka mengotentikasi transaksi DAN mereka melakukan proses penambangan. Penambangan adalah bagaimana blok baru ditemukan dan ditambahkan ke blockchain.

Block Mining

Melalui serangkaian perhitungan, para penambang menemukan blok dan menambahkannya ke blockchain. Di Ethereum , menambahkan blok memberi para penambang hadiah 5 eter dan Dalam bitcoin , hadiah penambangan adalah 25 BTC (keduanya pada saat penulisan) . Penambang memiliki banyak kekuatan dalam sistem blockchain dan jika mereka memang memilih untuk menipu demi keuntungan pribadi mereka, mereka dapat menyebabkan kekacauan dalam sistem.

Untuk mengurangi itu, blockchain menggunakan permainan teori mekanika untuk menjaga sistem anti peluru. Untuk memahami bagaimana teori permainan membuat para penambang jujur, mari kita lihat sistem peer-to-peer lain yang telah memungkinkan penggunanya, berkali-kali, lolos dari kecurangan.

Torrenting adalah salah satu sistem peer to peer paling populer di dunia. Sementara menggunakan torrents, pengguna memiliki dua peran: download dan pembibitan. Setelah mengunduh file, mereka seharusnya membaginya ke jaringan melalui metode yang disebut seeding. Namun, mereka tidak mendapat kompensasi atas penyemaian file tersebut dan karenanya lebih sering mereka menolak untuk melakukannya. Sebagian besar pengguna torrent yang “menipu” karena mereka tidak benih file mereka. Mereka dapat lolos dari kecurangan karena sistem tidak memiliki “model hukuman” seperti yang dilakukan blockchain.

Bagaimana penambang bisa curang? – Teori Game Cryptocurrency

  • Mereka dapat memasukkan transaksi yang tidak valid dan memberi diri mereka koin tambahan.
  • Tambahkan blok secara acak tanpa khawatir tentang Bukti kerja .
  • Tambang di atas blok tidak valid untuk mendapatkan lebih banyak BTC.
  • Milik saya di atas blok penilaian sub-optimal.

Mari kita ambil contoh. Pertimbangkan blok di bawah ini:

Blok berwarna biru adalah rantai utama. Sekarang anggaplah ada seorang penambang yang, di blok biru 51, menghabiskan 20 bitcoin untuk mendapatkan 500 litecoin (secara hipotesis). Dan sekarang dia ingin membuat rantai paralel dengan blok baru 51 (merah), di mana dia tidak pernah melakukan transaksi ini. Jadi, untuk menyederhanakan apa dia hanya, mari kita lakukan rekap cepat:

  • Di blok biru 51 menghabiskan 20 bitcoin untuk mendapatkan 500 litecoin.
  • Menciptakan rantai baru (fork) dari blok 50 dan di blok alternatif 51, ia tidak melakukan transaksi litecoin.
  • Pada akhirnya, dia keluar dengan nya asli 20 BTC dan 500 litecoins baru.

Apa yang baru saja terjadi di sini disebut “pengeluaran ganda.” Jelas sekarang para penambang dapat, secara teoritis, menambang di atas rantai merah baru dan menjaga pengeluaran ganda dan menambang bitcoin tambahan. Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini dapat menghancurkan sistem bitcoin.

Jadi mengapa para penambang tidak melakukan itu? Apakah karena mereka semua orang baik dan terhormat? Anda tidak dapat membuat sistem berdasarkan moral seseorang, moralitas tidak bisa diukur. Di sinilah kejeniusan sejati dari blockchain masuk. Blockchain dirancang sedemikian rupa sehingga itu adalah Nash Equilibrium yang memaksakan diri. Alasan mengapa hal itu terjadi adalah bahwa penambangan memiliki sistem hukuman rekursif.

Ekuilibrium Nash dalam penambangan dan sistem hukuman.

  • Jika seorang penambang membuat blok yang tidak valid maka yang lain tidak akan menambang di atasnya karena aturan yang telah ditentukan dalam mekanisme blockchain. Blok apa pun yang ditambang di atas blok yang tidak sah menjadi blok yang tidak valid. Dengan menggunakan aturan ini, penambang akan mengabaikan blok yang tidak valid dan terus menambang di atas rantai utama alias rantai biru dalam diagram.
  • Logika yang serupa ini adalah singkatan dari blok penilaian sub-optimal. Lihatlah diagram lagi. Tidak ada penambang yang mau menambang di Blok Merah 52 karena Blok Biru 53 akan memiliki skor lebih tinggi daripada blok merah.

Kedua skenario ini akan dimitigasi karena penambang., Sebagai kelompok akan memilih negara paling stabil alias negara dengan Kesetimbangan Nash. Jelas, Anda dapat membuat semua penambang menambang di blok merah dan menjadikannya blockchain baru, namun, jumlah penambang sangat luas sehingga peristiwa seperti itu tidak dapat dikoordinasikan (kami akan membicarakan hal ini sedikit). Seperti yang dinyatakan dalam permainan koordinasi, jika mayoritas orang dalam grup tidak mengubah negara mereka, minoritas tidak akan memiliki insentif untuk tetap di negara baru. Melihat hal ini, mengapa seorang penambang menghabiskan semua kekuatan perhitungannya dan mengambil risiko dikucilkan dengan sia-sia?

Mengapa pengguna akan menggunakan rantai utama alih-alih rantai lainnya?

Jadi, sekarang kita telah melihat alasan mengapa MENGAPA penambang akan lebih memilih rantai biru … Bagaimana dengan pengguna? Dalam game blockchain, ada dua pemain, penambang, dan pengguna. Mengapa pengguna lebih suka rantai biru daripada rantai merah? Sekali lagi, mekanika teori permainan mulai berlaku.

  • Hal pertama yang perlu Anda ingat adalah bahwa cryptocurrency memiliki nilai adalah karena orang memberikan nilai. Jadi, mengapa pengguna normal akan memberikan nilai pada koin yang keluar dari rantai biru dan bukan untuk koin yang keluar dari rantai merah? Alasannya sederhana. Rantai utama adalah titik Schelling dari perspektif pengguna. Mereka memberikan nilai karena rantai utama tampak alami dan istimewa bagi mereka.
  • Bounded Rationality: Alasan lain mengapa pengguna akan lebih menghargai rantai utama adalah karena mereka sudah terbiasa. Seperti negara rasionalitas terbatas, orang hanya akan memilih solusi paling sederhana setiap saat. Bergerak melalui rantai yang lebih baru tidak perlu menyulitkan banyak hal.

Apa Masalah Pengambilalihan Bukti Pekerjaan?

Sebelum kita mulai menjelaskan ini, mari kita kembali diagram lama kita untuk referensi:

Vitalik Buterin memberikan contoh yang bagus tentang masalah Pengambilalihan dan kami akan mengembangkannya. Misalkan, seseorang membuat kontrak pintar hipotetis untuk suatu kegiatan. Ketentuan kontraknya seperti ini:

  • Setiap penambang dapat bergabung dengan aktivitas dengan mengirimkan setoran yang sangat besar ke dalam kontrak.
  • Para penambang harus mengirimkan bagian dari sebagian blok yang telah mereka selesaikan ke dalam kontrak dan kontrak memverifikasinya dan juga memverifikasi bahwa Anda adalah seorang penambang dan bahwa Anda memiliki kekuatan hash yang cukup.
  • Sebelum 60% penambang di sistem bergabung, Anda dapat pergi kapan saja.
  • Setelah 60% penambang bergabung, Anda akan terikat kontrak sampai 20 blok telah ditambahkan ke rantai garpu keras alias rantai merah.

Ya, itu memang sangat jahat dan Anda dapat melihat masalah yang bisa terjadi dari serangan ini. Tidak hanya rantai baru akan tumbuh lebih besar dan lebih lama, karena 60% dari seluruh penambang terikat secara kontrak dengan rantai baru ini, ini akan dengan cepat membuat rantai lama yang asli alias rantai biru tidak relevan. Ini akan membuat pengeluaran ganda di semua tempat dan nilai mata uang akan jatuh dengan cepat.

Sekarang, Anda mungkin bertanya mengapa para penambang akan bergabung dalam pengambilalihan?

Baiklah, mari kita lihat insentif mereka untuk bergabung:

  • Kemungkinan hadiah di akhir.
  • Tidak ada risiko bergabung di pihak mereka.

Apa insentif mereka untuk menindaklanjuti kontrak?

  • Jumlah besar yang mereka setorkan pada awalnya.
  • Sekali lagi, kemungkinan hadiah yang besar.

Secara teoritis, pengambilalihan seperti ini dapat mengakhiri mata uang apa pun, tetapi ini tidak mungkin terjadi karena … Anda dapat menebaknya …. mekanika teori permainan.

Argumen Grim Trigger untuk menyelamatkan!

Pikirkan argumen raja kami ketika kami pertama kali berbicara tentang pemicu suram. Jika seorang raja terbunuh dan dirampas, apa yang akan menghentikan raja baru dari terbunuh dan dari ini menjadi siklus berdarah yang tak ada habisnya? Untuk menghentikan hal ini terjadi, tindakan terbaik adalah tidak membunuh raja asli.

Demikian pula, mari kita gunakan logika ini untuk blockchains. Jika blockchain diambil alih dan dihancurkan dan para penambang dialihkan ke rantai baru, apa yang menghentikan rantai baru itu dari diambil alih oleh mayoritas dalam waktu dekat? Untuk menghentikan hardforks tak berujung ini (alias rantai merah dalam diagram) terjadi, penting bahwa kita tidak melakukan pengambilalihan di tempat pertama.

Namun, ada tempat-tempat tertentu di mana argumen Grim Trigger gagal, dan jelas, ada tempat-tempat di mana ia bekerja dengan cukup spektakuler:

  • Argumen gagal ketika para penambang tidak terikat pada mata uang tunggal. Jika para penambang bekerja pada beberapa mata uang, maka mereka dapat dengan mudah mengelompokkan untuk mengambil alih mata uang bernilai rendah.
  • Argumen tersebut berlaku jika mereka terikat dan loyal pada mata uang tertentu. Lagi pula, adalah kepentingan langsung mereka untuk menjunjung tinggi dan mempertahankan nilai dan legitimasi mata uang.
  • Jika mata uang membutuhkan ASIC khusus, maka argumen pemicu suram akan bertahan. Jika suatu mata uang hanya dapat ditambang dengan perangkat lunak khusus, maka penambang akan memastikan bahwa tidak ada yang terjadi pada mata uang tertentu itu dan tidak kehilangan nilai. Bagaimanapun, ASIC khusus, hanya dapat bekerja untuk mata uang tertentu. Kalau tidak, itu tidak berguna. Plus, harganya mahal.
  • Argumen tidak akan bertahan jika mata uang dapat ditambang menggunakan CPU. Bagaimanapun, CPU tidak mahal, dan dapat digunakan untuk menambang mata uang lainnya.
  • Namun, jika para penambang yang memiliki CPU memiliki saham dalam mata uang, argumen tersebut bertahan karena mereka tidak ingin kehilangan saham yang mereka investasikan dalam mata uang tersebut. Ini semacam bukti kepemilikan.

Kesimpulan

Seperti dapat dilihat, mekanika teori permainan adalah apa yang membuat blockchain begitu istimewa. Tidak ada sesuatu pun tentang teknologi atau mekanika yang baru, tetapi perkawinan dari dua konsep menarik inilah yang membuat cryptocurrency aman dari korupsi internal. Bahkan jika bitcoin dan Ethereum gagal karena alasan apa pun, cryptocurrency akan selalu hidup karena jalur ini memecah kemitraan.

Bagikan artikel...