Visa Menegaskan Kembali Komitmen Untuk Pembayaran Crypto & Fiat on-ramp

Visa Menegaskan Kembali Komitmen Untuk Pembayaran Crypto & Fiat on-ramp

Selama earnings call Visa Q1 pada hari Kamis, ketua dan CEO Al Kelly mengabdikan sebagian dari komentarnya untuk menegaskan kembali komitmen raksasa keuangan tersebut terhadap pembayaran dan on-ramp crypto, serta menjelaskan “bagaimana Visa berpikir tentang crypto secara umum dan bagaimana pendekatan kami.”

Komentar hari Kamis memperjelas bahwa Visa masih memiliki rencana jangka panjang di sektor ini, dan bahwa perusahaan yakin dirinya berada dalam posisi yang sangat baik untuk mengejarnya. Menurut transkrip panggilan tersebut, Kelly mengatakan “kami yakin bahwa kami berada di posisi unik untuk membantu membuat cryptocurrency lebih aman, berguna, dan dapat diterapkan untuk pembayaran,” berdasarkan ukuran, integrasi, dan pengenalan merek Visa.

Perusahaan jasa keuangan dengan aset lebih dari $72 miliar pada 2019 telah secara agresif mengejar pembayaran crypto akhir-akhir ini, termasuk melalui kemitraan yang memungkinkan kartu debit crypto, dan menginvestasikan Zap, startup pembayaran crypto. Selain itu, awal bulan ini Visa terpaksa meninggalkan akuisisi platform Plaid senilai $5,3 miliar dengan alasan antitrust.

Penggemar Ethereum dan ledakan pertumbuhan DeFi mungkin akan terkejut dengan pandangan perusahaan yang agak kuno tentang platform smart contract.

Untuk penyimpanan nilai koin, Kelly mengatakan bahwa Visa akan berfungsi sebagai fiat on-ramp :

“Strategi kami di sini adalah bekerja dengan perusahaan wallet dan bursa untuk memungkinkan pengguna membeli mata uang itu menggunakan kredensial Visa mereka atau untuk menguangkan ke kredensial Visa kami untuk melakukan pembelian fiat di salah satu dari 70 juta pedagang tempat Visa diterima secara global.”

Dalam hal stablecoin, Visa mengambil sikap yang jauh lebih bullish, menyebut cryptocurrency sebagai “inovasi pembayaran yang muncul yang dapat berpotensi untuk digunakan untuk perdagangan global, seperti mata uang fiat lainnya,” dan mengatakan bahwa blockchain dapat dianggap sebagai rel pembayaran yang mirip dengan jaringan RPT atau ACH.

Perusahaan juga memberi tahu investor bahwa Visa akan siap untuk memanfaatkan crypto apa pun yang muncul sebagai kekuatan dominan dalam pembayaran karena hubungan dengan penyedia dompet seperti “Crypto.com, [BlockFi], Fold dan BitPanda,” serta kemungkinan integrasi langsung dengan jaringan pembayaran 160 mata uang mereka.

Fokus pada pembayaran menggemakan sentimen serupa yang diungkapkan oleh eksekutif JPMorgan Chase, yang juga tampaknya mengabaikan kenaikan luar biasa DeFi sepanjang tahun 2020.

Sumber: cointelegraph