Tiga Faktor Yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Kontrak Berjangka Abadi Trading Crypto

Tiga Faktor Yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Kontrak Berjangka Abadi Trading Crypto

Sebelum membuka transaksi apa pun di bursa yang menyediakan kontrak berjangka abadi, trader harus menyadari bahwa semakin kuat sumbu akan menyebabkan stop loss, dan investor akan kehilangan kemampuan menjaminkan altcoin untuk memperoleh pengembalian yang substansial. Suku bunga variabel akan sangat meningkatkan transaksi biaya.

Leverage menyebabkan sumbu menjadi lebih kuat.

Terlepas dari likuiditas pasar, leverage akan mengarah ke poros yang lebih kuat. Kemungkinan kesalahan sumbu adalah alasan utama mengapa trader harus menghindari memegang posisi berjangka untuk waktu yang lama. Mesin likuidasi berjangka menggunakan indeks harga yang terdiri dari beberapa bursa (reguler) untuk menghindari manipulasi harga. Dengan demikian, sistem hanya akan menutup posisi dengan margin yang tidak mencukupi setelah indeks berhenti. Jika kontrak berjangka dipisahkan dari indeks, perubahan sederhana ini akan menghindari likuidasi. Masalah terbesar adalah tidak setiap pertukaran menawarkan kemungkinan ini.

Penambangan saham dan likuiditas dapat memberikan pengembalian yang lebih baik.

Menggunakan kontrak berjangka untuk membeli altcoin tidak memungkinkan seseorang untuk menggunakannya untuk memasang taruhan atau meminjamkan. Bagi investor yang ingin memegang posisi jangka panjang, ini adalah faktor lain yang perlu dipertimbangkan.

Ada banyak platform yang menyediakan layanan staking dan pinjaman, termasuk bursa terpusat teratas. Polkadot (DOT), Tron (TRX), Cosmos (ATOM) dan Cardano (ADA) memberikan kontrak 30 hari dengan persentase pengembalian tahunan (APY) antara 7% dan 18%.

Kumpulan penambangan terdesentralisasi (DeFi) adalah metode lain untuk menyimpan altcoin untuk menghasilkan pendapatan. Pengguna harus memperhatikan risiko yang melekat pada industri, terutama dalam kumpulan aset di mana kerugian penurunan nilai terjadi antara dua mata uang kripto yang berbeda. Oleh karena itu, dengan memilih masa depan yang kekal, orang tidak akan dapat berpartisipasi dalam perjudian dan meningkatkan produksi. Ini mungkin tidak memengaruhi keputusan mereka yang bertaruh pada perubahan harga jangka pendek, tetapi itu meningkat seiring waktu.

Perhatikan fluktuasi tingkat pendanaan.

Kontrak berjangka abadi (juga disebut swap terbalik) memiliki tarif tertanam, biasanya dibebankan setiap delapan jam. Tingkat pendanaan memastikan bahwa tidak ada risiko ketidakseimbangan dalam nilai tukar. Meskipun posisi terbuka pembeli dan penjual cocok setiap saat, leverage dapat bervariasi. Ketika pembeli (jangka panjang) adalah pembeli yang membutuhkan leverage yang lebih besar, tingkat bunga pembiayaan menjadi positif. Oleh karena itu pembeli akan membayar biaya tersebut. Selama pasar bullish, biasanya ada lebih banyak permintaan untuk posisi buy, dan masalah ini sangat jelas terlihat.

Untuk menghindari kerugian, Anda dapat memilih perdagangan margin daripada kontrak berjangka. Biaya pinjaman biasanya antara 0,5% dan 1,4% per bulan, dan rasio leverage maksimum adalah 3 kali hingga 10 kali.

Beberapa bursa akan memungkinkan pengguna untuk memilih suku bunga secara manual dan menetapkan persyaratan pinjaman. Keuntungan dari metode ini sangat jelas, karena menghindari situasi tak terduga yang secara alami terjadi selama aktivitas pembelian yang intens. Meskipun perdagangan permanen adalah alat yang sangat baik, ia juga memiliki kekurangan. Diantaranya, aksi kapiler yang kuat dapat mencegah kerugian, ketidakmampuan untuk membeli saham dan suku bunga pembiayaan yang bervariasi.

Sumber: www.newsbtc.com