Tiga Bank Terbesar Jepang Berpartisipasi dalam Studi Sistem Pembayaran Digital

Tiga Bank Terbesar Jepang Berpartisipasi dalam Studi Sistem Pembayaran Digital

Jepang – Mitsubishi UFJ Financial Group (MUFG), Mizuho Financial Group, dan Sumitomo Mitsui Financial Group – lembaga yang mengendalikan lebih dari $ 6,6 triliun aset di antara mereka – akan berpartisipasi dalam kelompok studi untuk menentukan kelayakan solusi sistem pembayaran digital nasional.

Pertukaran cryptocurrency Jepang DeCurret, yang menjadi tuan rumah kelompok studi ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu, bahwa para anggota akan “memeriksa dan mendiskusikan tantangan dan solusi mengenai mata uang digital dan infrastruktur penyelesaian digital, untuk menemukan konsensus terhadap realisasi mereka.”

Selain dari bank-bank besar, grup ini akan mencakup pemain besar dari berbagai sektor.

Perusahaan telekomunikasi raksasa KDDI Corporation, misalnya; serta East Japan Railway Company, operator kereta api terbesar di negara itu; dan Mori Hamada & Matsumoto, salah satu firma hukum “Big Four”.

Regulator Jepang

Di sisi peraturan, baik Bank of Jepang (BoJ) dan Badan Layanan Keuangan (FSA), akan berpartisipasi sebagai pengamat, bersama dengan perwakilan dari departemen pemerintah, termasuk Keuangan dan Kementerian Ekonomi dan Urusan Internal.

Topik untuk diskusi termasuk bagaimana sistem pembayaran digital yang diusulkan akan beroperasi, dan kasus penggunaan potensial, baik di Jepang maupun di luar negeri. Mereka juga akan memeriksa penyediaan layanan dan percakapan seputar pengaturan standar infrastruktur.

Reuters, yang melaporkan cerita tersebut, berpendapat bahwa sistem pembayaran digital yang dimiliki bersama antara bank, bisnis besar dan regulator dapat menyelaraskan dan memfokuskan kembali upaya yang ada untuk mendorong Jepang menjauh dari uang tunai fisik.

Sementara 96% transaksi di negara tetangga Korea Selatan adalah elektronik, Jepang mencari 40% transaksi tanpa uang tunai (cashless) pada tahun 2025.

Tujuan

Tetapi selain meniadakan penggunaan uang tunai dari Jepang, DeCurret menyarankan kelompok studi untuk mengatasi kekhawatiran yang sudah ada sebelumnya tentang cryptocurrency.

Sementara pembayaran digital dapat meningkatkan efisiensi dan kenyamanan, pernyataan itu berbunyi:

“Kekhawatiran muncul atas masalah termasuk perlindungan privasi, tindakan pencegahan kejahatan, dan risiko teknologi.”

Kekhawatiran tentang keamanan cryptocurrency mungkin tidak sepenuhnya mengejutkan.

Jepang mengalami sendiri dua peretasan pertukaran terburuk yang pernah terjadi yakni Mt. Gox dan Coincheck. Pertukaran sekarang membutuhkan lisensi dari FSA sebelum mereka dapat beroperasi secara legal di negara tersebut.

Sumber: Coindesk