Tether Menjelaskan Mengapa Perusahaan Tidak ‘Membakar’ USDT

Tether Menjelaskan Mengapa Perusahaan Tidak ‘Membakar’ USDT

Tether (USDT) mengutip popularitas aset berbasis Ethereum ( ETH ) sebagai alasan mengapa perusahaan tidak pernah membakar (mem-burn) token tunggal.

Laporan terbaru dari Flipside Crypto menyimpulkan bahwa Tether tidak dalam praktik membakar token Ethereum-nya:

“Kita juga bisa melihat bahwa tidak ada token yang masuk ke kategori “Burn”, yang berarti sepanjang April tidak ada pasokan USDT yang dimusnahkan. Melihat sejarah penuh USDT di Ethereum, kami menemukan bahwa tidak ada token yang pernah di-burn. ”

Tether dan Kepopuleran Ethereum

Paolo Ardoino, yang bertindak sebagai CTO untuk Tether dan Bitfinex, menanggapi pertanyaan Cointelgraph, menjelaskan bahwa perusahaan mem-burn token-nya di jaringan Omni dan Tron (TRON), sementara itu memegang token ERC20 yang resmi tetapi tidak diterbitkan dan tidak dikembalikan dalam “inventaris”:

“Kami belum menghancurkan USDt berbasis Ethereum. Kami telah menghancurkan USDt yang tidak dibutuhkan pada Omni dan Tron sejauh ini. Ethereum telah menjadi blockchain paling populer dalam beberapa bulan terakhir dan permintaan USDt berbasis ERC telah tinggi.

Oleh karena itu, ketika penukaran telah diproses, Tether mempertahankan USDts tersebut dalam persediaan resmi tetapi tidak diterbitkan – dan tidak dikembalikan – untuk permintaan pasar di masa depan. ”

sumber: Cointelegraph

Penjelasan yang diberikan oleh Ardoino tampaknya mencerminkan kesimpulan awal Cointelegraph. Meskipun demikian, mungkin, perusahaan akan lebih baik mem-burn dan mengeluarkan token baru, yang dapat membantu meringankan skeptisisme yang berlaku tentang kebijakan cadangannya.

Sumber: Cointelegraph