Teknologi Blockchain Akhirnya Dapat Berfungsi Untuk Membuat Pembayaran Mikro

Teknologi Blockchain Akhirnya Dapat Berfungsi Untuk Membuat Pembayaran Mikro

Maraknya penggunaan dompet digital dan cryptocurrency akhir – akhir inimenjadi lebih melimpah, kasus penggunaan baru untuk pembayaran mikro akan dieksplorasi dan dikembangkan lebih lanjut. Saya menemukan artikel Marc Andreessen dari tahun 2014 tentang Bitcoin (BTC). Dalam banyak hal, itu visioner (tidak mengherankan). Saya telah berkecimpung di industri ini selama empat tahun sekarang, dengan sebagian besar fokus saya adalah pada dampak sosial dari blockchain. Sangat mengherankan bagi saya bahwa pada tahun 2014, sebelum ada kehadiran institusional di Bitcoin, pemahaman populer tentang teknologi baru ini Andreessen mampu menguraikan potensi dampak ekonomi dan sosialnya di masa depan.

Pembayaran mikro

Pembayaran mikro bukanlah konsep baru. Sejak pertengahan 1990-an, teknologi pembayaran mikro telah mengalami berbagai tingkat popularitas. Menurut definisi, pembayaran mikro adalah transaksi dengan nilai lebih kecil dari ambang batas tertentu. Yang penting, di bawah ambang batas itu, biaya transaksi yang dikeluarkan menjadi porsi yang signifikan dari total nilai transaksi dan, akibatnya, tidak ekonomis. Aspek penting lainnya adalah karena jumlah uang yang sangat kecil, pembayaran mikro hanya mengacu pada transaksi digital barang tidak berwujud. Setiap biaya tambahan untuk penanganan dan pengiriman mungkin berarti peningkatan seratus kali lipat dari nilai transaksi awal, sehingga sama sekali tidak relevan.

Blockchain punya solusinya

Namun, kini ada alternatif. Teknologi Blockchain memberikan solusi sempurna untuk pembayaran mikro, karena berbagai alasan. Ini menyediakan infrastruktur untuk pembayaran digital yang semakin cepat dari hari ke hari, dan yang terpenting, unit pembayaran minimum Bitcoin dan Ether (ETH) sangat kecil, seperti yang ditampilkan pada tabel di bawah ini:

Unit pembayaran minimum Bitcoin (BTC) dan Etherium (ETH), Oktober 2021.

Selain itu, dompet kripto mudah disematkan di perangkat digital apa pun, baik ponsel, laptop, atau perangkat internet lainnya. Sementara biaya dapat sangat bervariasi di berbagai jaringan dan pada kesempatan yang berbeda, biaya tidak menjadi masalah dengan banyak protokol dan dapat mencapai serendah sepersekian sen.

Terakhir, namun tentu tidak kalah pentingnya, adalah privasi pengguna. Karena enkripsi asimetris blockchain, pembayar hanya memperlihatkan alamat publik mereka saat membayar, yang praktis tidak memberikan informasi bagi seseorang yang ingin meretas dompet mereka. Sayangnya, hal yang sama tidak berlaku untuk transaksi kartu kredit, yang mengharuskan pembayar untuk membagikan nomor kartu kredit lengkap mereka dan berharap platform pembayaran diamankan dengan benar.

Kasus penggunaan nyata untuk pembayaran mikro

Sekarang setelah aspek teknologi tercakup, ada banyak kasus penggunaan untuk pembayaran mikro. Di bawah ini adalah beberapa aspek mengapa pembayaran blockchain terjadi:

  1. Alternatif untuk model berlangganan, tidak ada gunanya mengulangi alasan ekonomi di balik model berlangganan untuk mengonsumsi konten online dan keberhasilannya dalam beberapa tahun terakhir, apakah itu konten video, musik, surat kabar, dll. Meskipun ada banyak keuntungan dari model ini, model ini jauh dari sempurna. dan masih memiliki peringatan tertentu. Misalnya, bagaimana jika seseorang ingin membeli hanya satu item daripada berkomitmen untuk berlangganan.
  2. Hak cipta digital, royalti, dan rujukan, pembayaran mikro menyediakan mekanisme yang relatif sederhana untuk penyelesaian langsung yang terlibat, dengan praktis tidak ada batasan minimum untuk jumlah yang dibebankan per masing-masing, tidak seperti solusi rumit yang ada saat ini.
  3. Transaksi IoT, kasus penggunaan ini sangat visioner, meskipun mungkin akan menjadi biasa dan sepele seperti saklar lampu, lebih cepat daripada nanti. Hingga saat ini, IoT baru saja matang menjadi sebagian kecil dari potensi besarnya. Salah satu kemungkinan alasan keterlambatan ini adalah kurangnya model monetisasi yang sederhana dan mudah diterapkan. Pembayaran mikro di blockchain bisa menjadi jawabannya.
  4. Dampak sosial, pembayaran mikro di blockchain dapat menjadi revolusioner terutama untuk penerima donasi dapat dengan mudah membuat akun untuk menerima dana, yang memungkinkan donasi secara langsung kepada mereka, memotong semua perantara dan biaya overhead. Akan ada kebutuhan untuk pemeringkatan dan audit, serupa dengan layanan online saat ini yang menilai badan amal berdasarkan berbagai kriteria untuk negara lainnya yang membutuhkan. 

Selama beberapa tahun terakhir, pembayaran mikro telah kehilangan sebagian fungsi dari awalnya. Sementara konsepnya lebih maju dari masanya, teknologi yang membuat tertinggal dan mencegahnya terwujud. Andreessen benar dan revolusioner dalam menyoroti kemampuan blockchain untuk mengubah pembayaran mikro.