‘Smart Brain’ yang Didukung Blockchain Digunakan untuk Mengelola ‘Aerospace City’ Milik Cina

‘Smart Brain’ yang Didukung Blockchain Digunakan untuk Mengelola ‘Aerospace City’ Milik Cina

Perusahaan Blockchain CyberVein bekerjasama dengan pemerintahan Cina untuk membangun sebuah sistem kelola yang didukung oleh Blockchain untuk aerospace ‘smart city’ mereka.

CyberVein menjadi salah satu dari 12 perusahaan yang berpartisipasi di konstruksi Hainan Wenchang International Aerospace City di Cina.

Konstruksi dimulai bulan lalu, dengan situs tersebut sebelumnya menjadi tuan rumah pusat peluncuran satelit. Digambarkan sebagai “kota budaya dan pariwisata dirgantara pertama di Cina”, kota ini akan menjadi pusat pengembangan produk dan layanan dukungan luar angkasa yang dimaksudkan untuk digunakan dalam misi peluncuran satelit dan pesawat ruang angkasa Cina.

Fasilitas seluas 12 juta meter persegi akan menjadi host pusat komputasi super kedirgantaraan pertama di negara itu, dan akan fokus pada pengembangan 40 bidang teknologi termasuk data besar, satelit penginderaan jarak jauh, dan teknologi penentuan posisi presisi tinggi.

CyberVein akan bekerja sama dengan perusahaan besar Cina, termasuk perusahaan Fortune 500, Huawei dan Kingsoft Cloud, dan akan memanfaatkan teknologi blockchain, kecerdasan buatan, dan data besar untuk mendukung pengembangan Institut Perencanaan dan Desain Smart Brain.

Menurut rilis CyberVein, ‘Smart Brain’ adalah proyek utamanya, “sistem tata kelola berbasis data” berdasarkan teknologi milik perusahaan yang akan memproses real-time data untuk “mengatur sumber daya publik perkotaan.” Beberapa detail tentang bagaimana blockchain akan digunakan dalam mengembangkan model tata kelola telah dipublikasikan.

Pembangunan kota adalah bagian dari inisiatif pengembangan ‘Pelabuhan Perdagangan Bebas’ Hainan, sebuah program infrastruktur besar-besaran yang dimaksudkan untuk mengubah pulau itu menjadi pelabuhan perdagangan bebas yang signifikan secara global pada tahun 2050.

Cina telah berusaha untuk bekerja sama dengan tim teknologi untuk mengembangkan smart city untuk beberapa saat ini, dengan layanan notaris blockchain Factom yang bermitra dengan pemerintah Cina pada tahun 2016.

Sumber: cointelegraph