Ripple dan CEO Brad Garlinghouse Menghadapi Gugatan Lain Atas XRP

Ripple dan CEO Brad Garlinghouse Menghadapi Gugatan Lain Atas XRP

Gugatan lainnya telah diajukan terhadap Ripple Labs dan CEO Brad Garlinghouse. Gugatan ini mengikuti yang diajukan oleh U.S. Securities and Exchange Commission (SEC) yang menuduh bahwa terdakwa menjual XRP, yang dianggap sebagai unregistered security (jaminan yang tidak terdaftar), dengan harga lebih dari $1,38 miliar.

  • Gugatan yang diajukan Senin di pengadilan distrik Florida menuduh bahwa “penjualan token cryptocurrency XRP ke penduduk Florida” melanggar undang-undang sekuritas Florida. Gugatan tersebut menyebut Ripple Lab Inc., XRP II LLC, dan Garlinghouse sebagai tergugat. Mereka diduga telah menjual “jutaan dolar (atau lebih)” dalam token XRP sejak 2013 tanpa mendaftar ke otoritas federal atau Florida.
  • Baru-baru ini, U.S. Securities and Exchange Commission (SEC) mengajukan gugatan terhadap Ripple Labs, Garlinghouse, dan salah satu pendiri Christian Larsen dengan tuduhan bahwa mereka menjual lebih dari 14,6 miliar unit XRP seharga setidaknya $1,38 miliar. Setelah gugatan SEC, beberapa bursa cryptocurrency utama menghapus XRP, termasuk Coinbase, Binance, Okcoin, dan Blockchain.com. Ripple bersikeras bahwa XRP bukanlah jaminan dan berencana untuk melawan tuduhan SEC.
  • Penggugat, Tyler Toomey, mengatakan dia membeli 135 XRP sekitar 24 November 2020, seharga $97,80 dan kemudian menjual koin tersebut dengan kerugian. Gugatan tersebut menyatakan bahwa “penggugat menderita kerugian $48,56, atau lebih dari 50% dari investasi awalnya.” Meskipun kerugian penggugat sendiri kecil, ia “berusaha untuk mewakili kelas yang didefinisikan sebagai semua orang atau entitas di Negara Bagian Florida yang membeli XRP. “
  • Toomey mencari kompensasi moneter termasuk biaya pengacara, pengeluaran, dan biaya gugatan yang “wajar”, atas namanya sendiri dan atas nama anggota kelas lainnya.

Sumber: news.bitcoin.com