Proyek Dolar Digital Meluncurkan White Paper untuk CBDC AS

Proyek Dolar Digital Meluncurkan White Paper untuk CBDC AS

Dolar Digital

Pada tanggal 28 Mei, Proyek Dolar Digital mengeluarkan White Paper-nya, sebuah dokumen setebal 30 halaman yang merinci kemungkinan aplikasi CBDC. White Paper itu melanjutkan kerja lembaga think tank yang baru lahir untuk mendorong pengembangan dolar digital.

Prinsip White Paper Proyek

Makalah ini merinci prinsip-prinsip inti tertentu dari apa yang dianggapnya Dolar Digital dan apa yang akan didorongnya ke depan.

Proyek Dolar Digital didirikan oleh mantan pemimpin Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi dan perusahaan jasa profesional Accenture. Salah satu pendiri adalah Daniel Gorfine, kepala kantor fintech CFTC sampai musim gugur yang lalu.

Gorfine mengatakan kepada Cointelegraph, “Apa yang kami coba lakukan melalui proyek Dolar Digital adalah mengkatalisasi tindakan dan makalah ini adalah langkah kunci ke arah itu.”

White PAper baru ini mengungkapkan minat Gorfine dan salah satu pendiri dan mantan Ketua CFTC J. Christopher Giancarlo dalam beroperasi bersama otoritas keuangan tradisional dan mekanisme pembayaran yang ada termasuk uang tunai dan Automated Clearing House Technology.

Menguji Teknologi Baru Apapun

Makalah ini memetakan susunan kasus penggunaan yang mengesankan untuk dolar digital – misalnya, koridor pengiriman uang kolosal antara Amerika Serikat dan Meksiko.

Ini juga dengan penuh semangat mencari program percontohan di masa depan untuk menguji kasus penggunaan ini sebagai komponen terpisah:

“Melalui keterlibatan dengan para pemangku kepentingan, sektor publik, dan kelompok penasihat kami, kami bermaksud untuk memperbaiki kasus penggunaan ini lebih lanjut dan mengidentifikasi pengujian potensial untuk menguji hipotesis nilai dan menginformasikan keputusan desain.”

Memperhatikan pentingnya membagi-bagi berbagai tugas yang diharapkan dapat dirampingkan dolar digital, Gorfine mengatakan tentang pengujiannya:

“Uji coba dapat dilakukan dalam berbagai potongan atau gigitan relatif terhadap keseluruhan topik. Anda dapat membayangkan, misalnya, mengeksplorasi tokenisasi dan dampaknya terhadap inklusi keuangan dan akses. Anda dapat secara terpisah melihat program tunjangan pemerintah dan cara menyalurkan ke penerima perorangan.”

Sentralisasi dan Privasi

Sesuai dengan keinginan proyek untuk bekerja dalam batasan peraturan yang ada, ia secara eksplisit tidak berusaha untuk membalikkan sistem moneter AS saat ini.

Beberapa kali disebutkan mempertahankan format mata uang yang mengalir dari Federal Reserve (The Fed) ke lembaga keuangan dan kemudian ke publik:

“Dolar Digital akan didistribusikan melalui arsitektur bank komersial dua tingkat yang ada dan perantara yang diatur.”

Sementara beberapa undang-undang baru-baru ini menyerukan akses konsumen langsung ke rekening dengan The Fed, Gorfine menjelaskan struktur yang diusulkan Proyek ini sebagai bagian dari upaya desentralisasi:

“Mengandalkan terutama pada sektor swasta dan bank-bank yang diatur dan pemancar uang sepertinya merupakan pendekatan yang jauh lebih baik. Solusi publik hanya akan masuk akal jika masih ada celah dan masalah yang harus dipecahkan. […] Jika Anda berpikir tentang cara The Fed berkembang, ia berusaha untuk mendesentralisasi sistem perbankan federal dan pembuatan kebijakan terkait. ”

Laporan resmi juga menyerukan agar setiap Dolar Digital beroperasi dalam persyaratan Know Your Customer atau Anti-Money Laundering yang ada.

Pada saat yang sama, baik White Paper dan pendiri proyek secara historis menyebutkan privasi sebagai masalah utama. Subjek itu masih harus ditentukan, berdasarkan amandemen ke-4 dan juga peraturan di masa depan.

“Ini adalah area yang sangat gemuk dan penting. Pada akhirnya, ini adalah pilihan kebijakan yang perlu dibuat oleh pemerintah, ”kata Gorfine tentang privasi.

“Saya pikir apa yang kami panji di koran adalah model juara […] dengan menjangkarkan dan menganalogikannya dengan uang tunai.”

Pandemi COVID-19 memicu banyak pembicaraan tentang cara mengkonfigurasi ulang sistem keuangan agar lebih responsif, termasuk sejumlah tagihan yang menyerukan Dolar Digital.

Sumber: Cointelegraph