Mitsubishi & Tokyo Tech Membuat Sistem Blockchain Untuk Perdagangan Energi Secara P2P

Mitsubishi & Tokyo Tech Membuat Sistem Blockchain Untuk Perdagangan Energi Secara P2P

Mitsubishi Electric telah bekerja sama dengan peneliti dari universitas bergengsi Jepang, Tokyo Tech, untuk bersama-sama merancang sistem perdagangan berbasis blockchain yang dapat mendukung perdagangan energi peer-to-peer yang lebih fleksibel.


Diumumkan pada 18 Januari, sistem baru ini dimaksudkan untuk mendukung penggunaan kelebihan listrik secara efisien yang dihasilkan dari sumber energi terbarukan. Secara khusus, diharapkan sistem perdagangan dapat memastikan bahwa pada saat tertentu, akan ada jumlah maksimum kelebihan listrik yang tersedia yang dapat diakses di pasar bagi konsumen.


Pengaturan perdagangan energi peer-to-peer memungkinkan konsumen dan calon konsumen untuk terlibat dalam perdagangan langsung sebagai pembeli dan penjual. Untuk membuat sistem baru, mereka tidak terlalu bergantung pada komputasi volume tinggi yang intensif dengan perangkat keras, Mitsubishi Electric dan Tokyo Tech telah menyesuaikan sistem blockchain mereka untuk mengoptimalkannya dan membuat jual beli pesanan lebih efisien.


Menurut pengumuman tersebut, algoritma pengoptimalan terdistribusi yang berbeda dari kebanyakan teknologi blockchain, memungkinkan komputer pelanggan untuk berbagi tujuan perdagangan dan data mereka dan kemudian untuk “secara optimal mencocokkan pesanan beli dan jual menggunakan perhitungan minimal.” Selain membutuhkan komputasi yang lebih sedikit, apa yang disebut Mitsubishi dan Tokyo Tech sebagai “metode penambangan baru” mereka dapat dijalankan di server komputasi mikro. Empat langkah yang terlibat dalam metode ini adalah sebagai berikut:


“Pada langkah pertama, informasi tentang pesanan beli dan jual dengan tujuan perdagangan yang sama (surplus pasar, keuntungan, dll.) Dibagikan oleh server komputasi selama jangka waktu yang telah ditentukan. Kedua, setiap server mencari pesanan beli dan jual yang cocok dengan tujuan yang umum pada langkah pertama. Ketiga, setiap server membagikan hasil pencariannya. Pada langkah keempat dan terakhir, setiap server menerima hasil pencarian dan menghasilkan blok baru dengan memilih perdagangan yang paling memenuhi tujuan bersama, yang ditambahkannya ke setiap blockchain.”


Selain itu, untuk memastikan perdagangan adil, pencarian solusi untuk setiap tujuan bersama terjadi secara desentralisasi – yaitu, secara paralel di beberapa komputer, di mana kecocokan yang setara dipilih secara acak.
Fleksibilitas sistem memastikan bahwa pembeli dan penjual dapat melakukan perdagangan di atas atau di bawah harga penawaran jika kecocokan yang tepat ditemukan. Mereka yang gagal melakukan perdagangan juga dapat mengubah persyaratan penawaran berikutnya berdasarkan penilaian kondisi penawaran yang ada / penawaran sebelumnya.

Mitsubishi dan Tokyo Tech mengantisipasi bahwa dengan memastikan jumlah maksimum surplus listrik yang tersedia untuk diperdagangkan di pasar, biaya barang konsumen yang berkelanjutan seperti kendaraan listrik akan turun. Dengan mengusulkan solusi peer-to-peer, tanggung jawab tidak lagi berada pada firma ritel untuk merespon fluktuasi pasar.
Seperti yang dilaporkan sebelumnya, platform energi digital berbasis blockchain telah beroperasi selama beberapa waktu di negara lain. Perusahaan Australia Power Ledger, misalnya, menawarkan solusi energi transaktif berbasis blockchain yang mencakup perdagangan energi peer-to-peer dan pembangkit listrik virtual, bersama dengan perdagangan kredit karbon dan sertifikat energi terbarukan.


Mitsubishi dan Tokyo Tech telah mengumumkan bahwa, setelah evaluasi pengoperasian sistem yang dimulai pada bulan April, tujuan mereka adalah untuk mengkomersialkan produk secepat mungkin.

Sumber : cointelegraph.com