Mengenal Lebih Jauh Tentang ZCash

Mengenal Lebih Jauh Tentang ZCash

Apa Itu Zcash?

ZCash adalah cryptocurrency dengan blockchain terdesentralisasi yang berupaya memberikan anonimitas bagi penggunanya dan juga transaksi mereka. Sebagai mata uang digital, ZCash mirip dengan Bitcoin.

Seperti Bitcoin, ZCash juga memiliki kode open source, tetapi perbedaan utama mereka terletak pada tingkat privasi dan kesepadanan yang disediakan masing-masing.

Memahami Zcash

Keberhasilan Bitcoin telah membuka jalan bagi ratusan cryptocurrency alternatif untuk hadir ke masyarakat, termasuk ZCash. Permintaan akan privasi meningkat ketika pengguna cryptocurrency memahami bahwa transaksi mereka mudah dilacak dalam blockchain.

Sekedar informasi, ZCash didirikan oleh Zooko Wilcox-O’Hearn pada Oktober 2016 sebagai tanggapan terhadap tuntutan pengguna Internet untuk sistem keuangan terbuka dengan fitur privasi tambahan.

Bitcoin adalah pelopor dalam sistem keuangan terbuka; sementara ZCash berupaya mempertahankan struktur yang sama dengan Bitcoin tetapi dengan privasi dan kesepadanan sebagai fitur tambahan.

Kesepadanan mengacu pada kemudahan yang satu komoditas dapat digantikan dengan yang lain. Uang – apakah itu emas atau mata uang fiat seperti dolar AS – sepadan karena Anda dapat memperdagangkannya untuk hal lain.

Karena instrumen sepadan rentan terhadap penipuan dan pencurian, emas disimpan di brankas bawah tanah dan mata uang fiat membutuhkan pengawasan konstan oleh treasury dan bank sentral. Solusi Bitcoin untuk penipuan dan pencurian adalah membuat semua transaksi benar-benar transparan dan seratus persen dapat dilacak.

Sayangnya, penghentian privasi Bitcoin juga merupakan kelemahan yang ingin diselesaikan. Beberapa pengguna asli Bitcoin secara keliru percaya bahwa karena alamat dompet adalah nama samaran, maka penggunaan Bitcoin bersifat anonim.

Namun, tindakan hukum terhadap situs darknet seperti Silk Road membuktikan bahwa yang diperlukan hanyalah sejumlah kecil informasi untuk mengungkapkan identitas sebenarnya di balik pemilik dompet Bitcoin.

Inovasi

Zcash berinovasi dengan mengadopsi sistem buku besar terbuka (DLT) Bitcoin dan mengenkripsi informasi tentang pengguna buku besar. Ini berarti bahwa meskipun semua transaksi ZCash dicatat pada blockchain, transaksi tersebut dienkripsi dan hanya dapat dilihat oleh pengguna yang telah diberikan akses kepadanya.

Sebagian besar mata uang digital yang menyediakan anonimitas – misalnya, Monero – mengandalkan kunci pribadi yang dibangun dengan karakter alfanumerik.

Pengguna Crytocurrency juga diberi alamat publik unik yang bertindak sebagai identitas mereka (mirip dengan Protokol Internet, atau IP, alamat yang diberikan kepada pengguna jaringan komputer).

Alamat publik diperlukan untuk menerima dana dari pengguna lain; ini juga berarti bahwa pengirim harus diberi alamat pengguna lain untuk memfasilitasi transfer.

Kunci pribadi pengguna memberi mereka akses ke dana mereka dan kunci tersebut melekat pada transaksi spesifik yang mereka buat.

Dengan transaksi yang cukup dari waktu ke waktu, alamat publik mereka dapat dikaitkan dengan transaksi ini, yang memudahkan pihak yang berkepentingan untuk mengidentifikasi pemegang alamat publik.

Selain itu, jika penjual produk dapat melacak transaksi sebelumnya pembeli berdasarkan alamat publik mereka (diberikan kepada penjual oleh pembeli), penjual mungkin merasa lebih cenderung untuk menolak pembayaran dari pembeli, terutama jika pembelian mereka sejarah mengungkapkan perbedaan dalam pendapat atau perilaku moral.

zk-SNARK

ZCash menggunakan alat kriptografi yang disebut zk-SNARKs, yang merupakan singkatan dari Zero-Knowledge Proofs. Pengambilan ini memungkinkan dua pengguna untuk melakukan transaksi tanpa salah satu pihak mengungkapkan alamat pembayaran mereka satu sama lain.

Alat ini juga membuat transaksi ZCash tidak dapat dilacak di blockchain ZCash dengan mengaburkan alamat pembayaran kedua belah pihak dan jumlah yang terlibat dalam setiap transaksi.

Karena alamat pembayaran yang dicatat pada blockchain bukan alamat pengguna yang sebenarnya, hampir tidak mungkin untuk melacak jalur dana apa pun yang diberikan kepada pengirim atau penerimanya.

Ini membuat ZCash berbeda dari Bitcoin dan blockchain lain yang membuat publik mengetahui jumlah yang ditransfer dari alamat pembayaran nyata satu pengguna ke alamat pengguna lain.

Sumber: Investopedia