Mengenal Apa Itu IOTA

Mengenal Apa Itu IOTA

Apa Itu IOTA?

IOTA adalah buku besar terdistribusi yang dirancang untuk merekam dan melakukan transaksi antara mesin dan perangkat di ekosistem Internet of Things (IoT).

Buku besar tersebut menggunakan mata uang crypto yang disebut mIOTA untuk memperhitungkan transaksi dalam jaringannya. Inovasi utama IOTA adalah Tangle , sistem node yang digunakan untuk mengkonfirmasi transaksi.

IOTA mengklaim bahwa Tangle lberkinerja lebih cepat dan lebih efisien daripada blockchain biasa yang digunakan dalam cryptocurrency.

IOTA Foundation, yayasan nirlaba yang bertanggung jawab atas buku besar, telah menandatangani perjanjian dengan perusahaan terkemuka, seperti Bosch dan Volkswagen, untuk memperluas utilitas platform di antara perangkat yang terhubung.

Memahami IOTA

Menurut firma riset Gartner, akan ada 20,4 miliar perangkat yang terhubung ke Internet pada tahun 2020. Dalam ekosistem IoT ini , setiap perangkat akan bertukar data dan informasi pembayaran dengan beberapa perangkat lain dalam transaksi yang dilakukan sepanjang hari.

IOTA bermaksud untuk menjadi mode standar dalam melakukan transaksi pada perangkat. Pendirinya telah menggambarkan buku besar sebagai “tulang punggung tanpa izin publik untuk Internet of Things yang memungkinkan interoperabilitas antara beberapa perangkat.”

Dengan kata sederhana, ini berarti akan memungkinkan transaksi antara perangkat yang terhubung, dan siapa pun akan dapat mengaksesnya.

Klaim

Pendiri IOTA mengklaim bahwa ini akan memecahkan banyak masalah yang mengganggu cryptocurrency yang dikembangkan pada blockchain standar.

Masalah-masalah ini berkisar dari sentralisasi penambangan hingga kelompok tertentu hingga kecepatan jaringan rendah hingga skalabilitas atau masalah peningkatan jumlah transaksi yang diproses oleh blockchain tanpa memengaruhi metrik lainnya.

Masalah-masalah tersebut terutama disebabkan karena simpanan transaksi pada blockchain Bitcoin. Tumpukan itu sendiri karena berbagai alasan, dari ukuran blok kecil hingga kesulitan teka-teki yang harus diselesaikan para penambang untuk mendapatkan cryptocurrency sebagai hadiah.

IOTA memecahkan masalah ini dengan mengkonfigurasi ulang arsitektur blockchain ke Tangle, cara baru mengatur data dan mengkonfirmasi transaksi.

Sejarah

Sergey Ivancheglo, Serguei Popov, David Sonstebo, dan Dominik Schiener, telah bergabung dan bersama-sama mendirikan IOTA.

Blockchain mereka diumumkan pada Oktober 2015 melalui postingan yang mengumumkan penjualan token di forum bitcoin online.

Akar IOTA kembali ke proyek Jin. Proyek itu bertujuan untuk mengembangkan perangkat keras ternary atau perangkat keras berbiaya rendah dan hemat energi, terutama prosesor tujuan umum, untuk digunakan dalam ekosistem IoT.

Jin mengadakan Crowd -Selling untuk tokennya pada bulan September 2014. Sekitar 100.000 token dijual selama momen penjualan tersebut, dan meraup dana sekitar $ 250.000.

Token Jin segera berada di ‘air panas’ karena mereka dipasarkan sebagai token bagi hasil. (ICO mereka mendapatkan daya tarik pada waktu itu, dan tidak ada kejelasan tentang status pengaturan mereka).

Pada 2015, Jin diganti namanya menjadi IOTA, dan penjualan token lainnya diadakan. Kali ini, token dipasarkan sebagai token utilitas, dan pemegang token Jin bisa menukar token mereka dengan kesetaraan untuk blockchain baru.

Menurut David Sonstebo, IOTA “dilahirkan” karena proyek Jin. Ia mengatakan:

“..Jadi masuk akal dulu untuk memperkenalkan IOTA dan kemudian Jin setelahnya.”

Bagaimana IOTA Memecahkan Masalah Skalabilitas Bitcoin?

Solusi IOTA untuk masalah Bitcoin adalah dengan menghilangkan beberapa konsep utama dan kendala topografi blockchain.

mIOTA, cryptocurrency IOTA, sudah ditambang terlebih dahulu dan konsensus transaksi terjadi secara berbeda dibandingkan dengan blockchain.

Pengembang IOTA telah mengusulkan struktur data baru (cara untuk mengatur representasi numerik dalam memori komputer) yang dikenal sebagai Tangle.

Tangle adalah Decycralized Acyclic Graph (DAG), sebuah sistem node yang tidak berurutan. Dengan demikian, setiap node dapat dihubungkan ke beberapa node lain dalam Tangle.

Tetapi mereka terhubung hanya dalam arah tertentu, yang berarti bahwa sebuah simpul tidak dapat merujuk kembali ke dirinya sendiri. Blockchain standar juga merupakan DAG karena merupakan rangkaian tertaut berurutan.

Tapi Tangle IOTA adalah sistem paralel, di mana transaksi dapat diproses secara bersamaan, bukan secara berurutan. Semakin banyak sistem yang melekat padanya, Tangle menjadi lebih aman dan efisien dalam memproses transaksi.

Dalam Bitcoin, sekelompok sistem yang menjalankan node penuh yang berisi seluruh riwayat transaksi untuk buku besar diperlukan untuk konfirmasi dan konsensus. Proses ini intensif energi dan komputasi.

Dan juga, penambang Full node tidak diperlukan di Tangle. Setiap transaksi baru dikonfirmasi dengan merujuk dua transaksi sebelumnya, mengurangi jumlah waktu dan memori yang diperlukan untuk mengkonfirmasi transaksi.

Proof of Work (PoW) yang mudah dipecahkan dan langsung ditambahkan ke transaksi sebagai langkah terakhir. Dua transaksi yang dipilih disebut kiat. Sistem IOTA menggunakan algoritma pemilihan tip dengan “percaya diri” sebagai ukuran untuk menyetujui transaksi.

Jika suatu transaksi telah disetujui 97 kali di masa lalu, maka ada kepercayaan 97% bahwa sebuah node akan menyetujuinya kembali di masa mendatang.

Terkait dengan konsep “kepercayaan” adalah bobot transaksi. Saat bergerak melalui Tangle, transaksi mengumpulkan bobot.

Bobot transaksi meningkat dengan jumlah persetujuan. Setelah transaksi dikonfirmasi, itu disiarkan ke seluruh jaringan, dan transaksi lain yang belum dikonfirmasi dapat memilih transaksi yang baru dikonfirmasi sebagai salah satu kiat untuk mengonfirmasi sendiri.

Metode konfirmasi transaksi ini menghasilkan tanpa biaya dan konsumsi daya yang rendah, memungkinkan mIOTA digunakan di berbagai perangkat dan mesin dengan kebutuhan daya yang berbeda.

Kekhawatiran

Kritik terhadap IOTA hadir, terutama berpusat di sekitar kelemahan teknisnya. Seperti kebanyakan cryptocurrency, sistem IOTA baru lahir dan belum terbukti.

Serangan phishing pada jaringannya mengakibatkan pencurian mIOTA senilai $ 3,94 juta.

Menanggapi serangan itu, tim pengembangan IOTA menulis postingan blog yang menguraikan langkah-langkah untuk menghasilkan benih yang kuat untuk menggunakan cryptocurrency-nya.

Pengembang IOTA seharusnya “menggulung” crypto mereka. Dengan kata lain, mereka menciptakan skema enkripsi mereka dari awal, meninggalkan fungsi hash SHA-256 yang banyak digunakan yang digunakan dalam Bitcoin.

Hasil Analisa

Tim di Digital Currency Initiative MIT menemukan kerentanan serius dengan fungsi hash IOTA, yang disebut Curl. Fungsi menghasilkan output yang sama ketika diberi dua input berbeda. Properti ini dikenal sebagai Collision dan menunjukkan fungsi hash yang rusak.

Dalam analisis mereka tentang kerentanan, tim MIT menyatakan bahwa aktor yang buruk bisa menghancurkan atau mencuri dana pengguna dari Tangle dengan teknik mereka. Tim IOTA telah memperbaiki kerentanan.

Mengingat bahwa mIOTA, cryptocurrency yang digunakan dalam IOTA, masih untuk mendapatkan daya tarik utama, klaimnya untuk menghilangkan masalah skalabilitas untuk blockchain melalui penggunaan DAG juga masih harus dibuktikan.

Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, telah meragukan kemampuan hashgraphs (struktur data yang mendasari untuk DAG) untuk memecahkan masalah skalabilitas.

Saat ia menjelaskannya, versi hashgraphs saat ini tidak menyelesaikan ketergantungan blockchain pada memori komputer dan kekuatan pemrosesan. Skalabilitas suatu sistem menggunakan hashgraphs masih tergantung pada kapasitas dan kecepatan masing-masing komputer dalam jaringannya.

Masalah lain dengan IOTA saat ini adalah ukuran kecil jaringannya. Para peneliti telah menemukan bahwa peretas hanya perlu menguasai 33% dari total daya hashing yang diperlukan untuk menjatuhkannya.

Dalam Bitcoin, kontrol terhadap 51% jaringan diperlukan untuk menjatuhkan blockchain-nya. Persentase yang relatif lebih rendah dalam kasus IOTA adalah fungsi dari ukuran jaringannya saat ini.

DAn untuk memastikan keamanan, jaringan IOTA saat ini menggunakan server pusat yang dikenal sebagai Koordinator untuk memproses transaksi.

Praktik ini telah melemahkan klaimnya sebagai sistem desentralisasi sejak diperkenalkannya Koordinator telah menghasilkan satu titik kegagalan. Ini juga memperlambat kecepatan jaringan karena pemrosesan paralel tidak terjadi dalam sistem berbasis Koordinator.

Sumber: Investopedia