Kunci Masalah Ekosistem DeFi, Apa Saja?

Kunci Masalah Ekosistem DeFi, Apa Saja?

Apa Itu Ekosistem DeFi?

Keuangan terdesentralisasi masih dalam masa pertumbuhan. Jika industri muda dan ambisius ini pernah berharap untuk menggantikan sistem warisan saat ini, itu harus mengatasi beberapa rintangan, seperti mencapai pengalaman pengguna yang mulus dan standar industri yang aman.

Namun, teknologi baru sedang dikerjakan sekarang yang bertujuan untuk menjembatani sebagian besar jebakan utama yang masih berdiri di jalan.

Keuangan terdesentralisasi , atau disingkat DeFi, adalah istilah umum untuk seluruh rangkaian teknologi dan produk baru yang menawarkan cara-cara inovatif bagi orang untuk mengelola keuangan mereka secara mandiri – tanpa kendali bank atau lembaga sentral.

Secara umum, aplikasi terdesentralisasi, sering disebut dApps, dibangun di atas blockchain yang ada, seperti Bitcoin, EOS atau Ethereum.

Mereka biasanya memanfaatkan teknologi kontrak pintar yang memungkinkan pengguna untuk memiliki kontrol penuh atas keuangan mereka sendiri.

Ini berlaku tidak hanya untuk tabungan, investasi, dan pembayaran individu, tetapi dapat juga mencakup kasus-kasus penggunaan seperti pinjaman, asuransi, perdagangan margin, pasar prediksi, dan apa pun yang ditawarkan sistem keuangan lama – dan banyak lagi.

Alat DeFi menghubungkan pengguna dengan layanan yang tidak melibatkan titik otoritas terpusat.

Sistem ini dirancang untuk membuat seluruh proses lebih efisien, lebih aman dan benar-benar transparan – kualitas yang masih sulit diimplementasikan oleh solusi fintech tradisional.

Meskipun demikian, masih ada beberapa penghalang yang mencegah visi ini terwujud sepenuhnya.

Siapa yang Membentuk Pasar Keuangan Terdesentralisasi?

Pasar DeFi terdiri dari banyak pelaku dan subsektor yang berbeda, beberapa di antaranya tidak ada dalam keuangan tradisional. Sementara sebagian besar peserta termasuk pemberi pinjaman yang ingin meminjamkan aset, peminjam yang mencari akses cepat ke aset dan pertukaran yang dapat bertindak sebagai media bagi pemberi pinjaman dan peminjam, ada sejumlah aspek dan solusi penting lainnya. Ini termasuk pasar peer-to-peer, tokenisasi aset dunia nyata seperti real estat dan seni, pasar prediksi, taruhan dan agunan, tabungan alternatif dengan mekanisme pendapatan bunga dan bahkan asuransi.

Salah satu kasus penggunaan paling populer di DeFi saat ini adalah meminjamkan dan meminjam. Pemberi pinjaman umumnya pemain yang memegang sejumlah besar aset dan mencari cara untuk mendapatkan bunga dari kepemilikan mereka yang melampaui apresiasi pasar normal.

Dengan menyediakan likuiditas untuk suatu aset, pemberi pinjaman jangka panjang sering diberi penghargaan ketika mereka menggunakan platform pinjaman tertentu.

Ini datang sebagai win-win dengan menambahkan likuiditas ke pasar aset sambil memberikan pendapatan pasif bagi mereka yang menyediakannya.

Peminjam mencari manfaat yang datang untuk sementara mengambil kendali sumber daya pemberi pinjaman, bahkan jika untuk harga.

Untuk satu, dengan meminjam aset, pengguna dapat berpotensi memperpendek komoditas itu untuk mendapatkan keuntungan di bursa yang tidak mendukung perdagangan margin.

Selain itu, platform ini dapat menawarkan akses cepat ke token utilitas yang mungkin tidak ingin dipinjam oleh peminjam, tetapi hanya ingin digunakan untuk satu tugas tertentu, seperti partisipasi dalam pemungutan suara di jaringan.

Bahkan ada “pinjaman cepat” yang tersedia – alat keuangan yang memungkinkan pengguna untuk meminta pinjaman, menggunakan uang yang dipinjam dan mengembalikan pinjaman secara atomik dalam satu transaksi.

Pertukaran yang terdesentralisasi juga mendapatkan popularitas karena kemampuan swap otomatisnya. Satu-satunya “perantara” adalah kontrak pintar, yang tidak memotong atau memperlambat proses pertukaran.

Dana tetap berada dalam tahanan penuh pengguna, meminimalkan masalah keamanan yang telah menyebabkan pertukaran terpusat kehilangan puluhan juta dolar dalam mata uang crypto karena peretasan atau salah urus.

Likuiditas pool adalah jalan baru DeFi lainnya, dan sering dikaitkan dengan pertukaran desentralisasi.

Beberapa platform pertukaran yang didesentralisasi, atau DEX, seperti Bancor Network dan Uniswap mendorong pengguna untuk membuat dan mendanai kumpulan likuiditas yang diperlukan untuk memfasilitasi berbagai pasangan pertukaran.

Jika Anda memiliki token dan ingin menukarnya dengan yang lain, Anda dapat menambahkan likuiditas untuk token tersebut sehingga orang lain dapat bertukar dan memperdagangkannya.

Proses terbuka ini merusak konsep dan proses untuk terdaftar di bursa saham tradisional.

Baik DEX dan kumpulan likuiditas telah mengalami pertumbuhan terbesar sejak awal mereka pada kuartal terakhir.

Apa Saja Risiko yang Melekat pada DeFi?

Beberapa risiko yang paling menonjol hadir dalam bidang DeFi yang masih muda berasal dari masalah dengan kontrak pintar, kesalahan pengguna, volatilitas pasar, kurangnya asuransi pinjaman dan potensi kegagalan mekanisme harga.

Terlepas dari kemungkinan keuntungannya, gerakan DeFi masih dalam masa pertumbuhan. Ini berarti bahwa beberapa keuntungan besar menggunakan platform ini juga memiliki risiko yang relatif tinggi.

Salah satu sumber utama masalah adalah kerentanan kontrak pintar. Terlepas dari niatnya yang terprogram, jika suatu kontrak dilepaskan ke ekosistem dengan cacat dalam kodenya, hal itu dapat menyebabkan hilangnya dana.

Ini telah terjadi di masa lalu, dengan mungkin beberapa episode paling terkenal mempengaruhi Ethereum.

Meskipun lapangan telah berjalan jauh dengan audit dan peer review menjadi norma, tidak ada jaminan bahwa itu tidak akan terjadi lagi.

Contoh baru-baru ini adalah serangan terhadap protokol bZx, di mana seorang hacker dapat mengambil keuntungan dari seluk-beluk dalam cara “pinjaman kilat” beroperasi untuk mencuri Ether senilai ribuan dolar.

Sementara peristiwa seperti ini biasanya mengarah pada solusi terbaru untuk masalah yang mendasarinya, ada kemungkinan lebih banyak ditemukan dan dieksploitasi kesalahan sebelum sistem ini beroperasi dengan sempurna.

Kerentanan kontrak pintar ini dapat dikaitkan erat dengan masalah umum lainnya yang saat ini menimpa ruang: kesalahan pengguna. Bahkan jika pengembang berpikir kode mereka kedap udara, mereka tidak dapat mengantisipasi cara pengguna akan berinteraksi dengan aplikasi mereka.

Jutaan dolar telah hilang karena pengguna mengirimkan dana mereka ke alamat yang salah, seperti alamat blockchain kontrak pintar dApps.

Ini adalah masalah yang sering dapat diperbaiki dengan standar token baru seperti ERC-777, yang dapat mendeteksi dan memblokir transaksi yang salah ini, meskipun meningkatkan biaya transaksi.

Aspek lain yang tidak dipertimbangkan banyak pengguna adalah tata kelola internal suatu aset serta peraturan eksternal.

Pada dasarnya, selalu ada kemungkinan bahwa proyek tertentu dapat mengubah siapa yang menjalankan platform atau bagaimana itu dioperasikan, kadang-kadang dengan sedikit atau tanpa peringatan.

Selain itu, pemerintah daerah dapat memberlakukan peraturan baru yang melakukan apa pun mulai dari penambahan ketika mata uang tertentu dapat digunakan atau menjadikan mata uang itu ilegal sama sekali.

Perangkap lain, seperti pasar tak terduga yang mendasari beberapa layanan terdesentralisasi ini, dikombinasikan dengan kurangnya asuransi, berarti saat ini masih ada risiko yang sangat nyata dari seorang investor kehilangan sejumlah besar uang bahkan jika mereka maupun pengembang tidak membuat satu pun kesalahan.

Masalah Apa Lagi yang Menghambat Adopsi?

Bahkan di luar risiko yang terlibat, masalah tertentu tetap ada yang sering memengaruhi pengalaman pengguna platform ini. Ini termasuk overcollateralization, sentralisasi, likuiditas rendah dan interoperabilitas yang sangat sedikit antara blockchains.

Masalah umum lainnya dengan industri DeFi adalah bahwa kadang-kadang “keuangan desentralisasi” tidak desentralisasi sebagaimana mestinya.

Bukan hal yang aneh bagi proyek-proyek baru untuk memberikan tingkat kontrol yang tinggi kepada para pengembang, sehingga mereka dapat mengembangkan jaringan dan merespon dan memperbaiki masalah secepat mungkin.

Meskipun ini masuk akal, ini dapat mengarah pada situasi di mana dApps yang dimaksudkan untuk didistribusikan masih dalam kenyataannya terpusat dalam beberapa cara.

Ini bisa berisiko bahkan jika tim di belakang produk dapat dipercaya, karena membuka pintu untuk penyalahgunaan dana konsumen.

Untuk menyeimbangkan isu-isu ini, proyek sering memilih pendekatan “desentralisasi progresif”, di mana suatu produk awalnya di bawah kendali tim pengembangan utama tetapi pemerintahannya dirancang untuk “dirilis” kepada masyarakat dari waktu ke waktu.

Dalam hal peminjaman dan peminjaman, salah satu masalah terbesar saat ini adalah over collateralization.

Karena tidak ada jaminan dengan pasar yang bergejolak seperti itu, pemberi pinjaman ingin jaminan yang lebih tinggi disiapkan untuk pinjaman mereka.

Ini mengarah pada situasi di mana banyak pemberi pinjaman tidak akan benar-benar bekerja dengan peminjam kecuali mereka secara efektif dapat memiliki sejumlah besar aset, yang merongrong fungsi penting dari pinjaman.

Situasi kemudian tidak memenuhi salah satu filosofi utama DeFi, yaitu untuk bank yang tidak memiliki rekening bank.

Hal ini juga menyebabkan pemangkasan penting atas keuntungan yang dihasilkan dari perdagangan leverage, mengecilkan kasus penggunaan itu juga.

Masalah lain yang membuat sistem DeFi saat ini lambat atau kikuk umumnya terkait dengan likuiditas rendah dan kesulitan untuk beralih di antara blockchain.

Dengan begitu banyak mata uang dan token yang dipertukarkan, kadang-kadang jumlah pedagang yang tersedia tidak cukup untuk membuat aset bergerak lancar.

Kombinasikan ini dengan sarana yang sangat terbatas untuk mentransfer antar komoditas yang berbeda, yang biasanya terfokus pada pertukaran, dan jika tidak, sistem yang kompeten dapat dihambat oleh pergerakan nilai yang lamban.

Tentu saja, ini semua mengasumsikan bahwa blockchains yang mendasarinya sendiri saat ini tidak kelebihan jumlah, yang sama sekali bukan jaminan.

Sumber: Cointelegraph