Huobi Wallet Kini Izinkan Pembelian Kartu Kredit Crypto Melalui Simplex

Huobi Wallet

Huobi Wallet, dompet dari pertukaran crypto Huobi sekarang memungkinkan pengguna untuk membeli cryptocurrency dengan kartu kredit dan debit.

Hingga saat ini, Huobi Wallet hanya mengizinkan penggunanya untuk bertukar antara berbagai aset crypto dan akses ke pinjaman terdesentralisasi, sementara kekurangan on-ramp untuk fiat.

CEO Huobi Wallet, Will Huang mengatakan bahwa sekarang aplikasi menyediakan sebagian besar kebutuhan dasar pengguna crypto yang sederhana:

“[Aplikasi] telah menjadi aplikasi satu atap bagi pengguna untuk membeli, menyimpan, menukar, dan mentransfer crypto saat bepergian, sambil tetap memegang kendali penuh atas aset mereka.”

Dompet crypto ini konon adalah salah satu aplikasi terbesar dari jenisnya di kawasan Asia Pasifik. Aplikasi ini mendukung lebih dari 18 cryptocurrency dan beberapa token dan dilaporkan memiliki lebih dari setengah juta pengguna di 200 negara.

Huobi Wallet dan Simplex

Simplex adalah mitra pemrosesan pembayaran yang populer di antara perusahaan cryptocurrency besar. Seperti yang dilaporkan Cointelegraph pada akhir April, perusahaan tersebut baru-baru ini mulai memperkuat platform layanan keuangan BitMain yang berafiliasi dengan Bitmain, Matrixport.

Awal tahun ini, layanan peminjaman crypto Celsius juga mengintegrasikan on-ramp fiat yang dikembangkan oleh Simplex ke dalam platformnya.

Selanjutnya, pesaing Huobi dan pertukaran crypto utama Binance mulai menggunakan Simplex untuk memungkinkan para penggunanya membeli cryptocurrency pada platform dengan 15 mata uang fiat lebih pada bulan Februari.

Pejabat Huobi Palsu Ditangkap

Selain itu, sebelumnya, polisi Cina telah membongkar sekelompok orang yang diduga sebagai scammers yang bertindak sebagai pejabat pertukaran Huobi, yang mengoperasikan situs web over-the-counter (OTC).

Seperti dilaporkan oleh outlet media lokal Jinse, pada 20 Mei polisi menangkap 12 tersangka di provinsi Guangdong yang diyakini berada di belakang skema tersebut, setelah penyelidikan menemukan bahwa kelompok perdagangan crypto WeChat yang telah disusupi sejak November 2019.

Scammers membujuk para korban untuk berinvestasi dalam platform OTC palsu, yang digunakan untuk pencucian uang, dan kemudian mengirim uang yang ditipu ke rekening luar negeri.

Otoritas setempat mengumumkan bahwa mereka menyita komputer, ponsel, kartu bank, dan barang-barang lainnya yang terkait dengan penyelidikan.

Para scammer memposting tentang “kabar baik” peluang investasi spekulasi Bitcoin asing di WeChat.

Menurut kesaksian salah satu korban, disebut sebagai “Mr. A”, ia mentransfer RMB 100.000 ke akun yang diiklankan di platform palsu. Investasi awalnya mulai mencatat “pendapatan yang besar,” yang hampir menggandakan modal.

Sumber: Cointelegraph

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital