Huobi menutup derivatif crypto sebagai bagian dari penghentian bagi para trader China

Huobi menutup derivatif crypto sebagai bagian dari penghentian bagi para trader China

Dengan menutup trading derivatif di Huobi, perusahaan mengambil satu langkah lagi untuk menutup operasinya di China.

Exchange cryptocurrency utama Huobi telah mengakhiri trading berjangka dan derivatif lainya di China seperti yang direncanakan.

Awal bulan ini, exchange mata uang crypto mengumumkan di situs webnya bahwa mereka akan menyelesaikan semua kontrak berjangka dan aktifitas turunan lainya untuk semua konsumen China hari ini, sebagai bagian dari rencana yang lebih besar untuk menghentikan operasi di negara tersebut.

Menurut pengumuman sebelumnya, Huobi, bursa terbesar di China, hari ini akan sepenuhnya menutup kontrak berjangka, kontrak, dan fungsi derivatif lainya untuk semua pengguna China.

Huobi adalah bursa pertama yang mengumumkan bahwa mereka akan menarik diri dari China karena penolakan gigih pemerintah China untuk mencabut larangan Bitcoin-nya. Pada 24 September, exchange mata uang crypto terbesar di China mengadakan rapat pemegang saham, di mana pada saat itu para pemegang saham perusahaan dengan suara bulat memutuskan untuk meninggalkan China dan menarik operasi mereka.

Salah satu pendiri Huobi Group Du Jun telah berjanji untuk mengamankan semua aset crypto untuk akun China sebelum ditutup permanen pada 31 Desember 2021.

Mengikuti jejak Huobi, platform dan perusahaan terkait cryptocurrency lainya seperti crypto mining pools dan mining equipment manufactures mengadopsi strategi yang sama. Daftar ini termasuk Binance, BTC.com , dan Bitmain. Exchange crypto CoinEx mengumumkan penarikanya dari Tiongkok, dan Renrenbit yang didirikan oleh “raja OTC” Tiongkok Zhao Dong juga menutup operasinya.

Eksodus tersebut merupakan hasil dari upaya pemerintah yang dimulai pada akhir September, ketika 10 otoritas China, termasuk Kementrian Keamanan Publik dan Mahkamah Agung, serta bank utama negara itu, mengumumkan larangan menyeluruh terhadap trading mata uang crypto.

Berbicara di Code Conference di Los Angeles pada akhir September, Elon Musk, CEO Tesla, berfikir bahwa crypto berada di ambang mengikis kekuatan Partai Komunis China. Akibatnya, larangan crypto pemerintah akan terus berlanjut.

Sumber: cointelegraph