Bagikan artikel...

Penulis dan analis keuangan, Timothy Peterson, percaya bahwa peningkatan korelasi Bitcoin dengan MSCI Jepang dapat berakhir buruk jika tradisional market benar-benar tepat.

BITCOIN CORRELATION DI PASAR JEPANG

Timothy Peterson, penulis Hukum Metcalfe sebagai Model untuk Nilai Bitcoin, baru-baru ini mentweet sebuah grafik yang membandingkan MSCI Jepang dalam USD dengan Bitcoin dalam JPY dari Juli 2014 hingga Juli 2019. Menurut Peterson, “Salah satu trader berpikir $ BTC adalah semacam 10x leveraged saham teknologi Jepang, atau Jepang memiliki eksposur yang signifikan terhadap Bitcoin. ”

Grafik ini menunjukkan korelasi antara MSCI ETF dan pairing BTC-Yen dan semakin erat menuju langkah yang hampir dimulai pada bulan April 2016. Korelasi antara Bitcoin dan pasar lain telah lama menjadi topik diskusi dan para analis terus berdebat apakah invers atau tidak. korelasi langsung adalah yang terbaik untuk Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Peterson berpendapat bahwa korelasinya tidak positif dan dia menjelaskan bahwa:

Implikasinya tidak baik. Anda tidak dapat menjual manfaat diversifikasi BTC ke institusi jika sebenarnya tidak melakukan diversifikasi. Jika pedagang memperlakukan BTC seperti saham dan pasar jatuh, BTC akan mengalami HARD.

APAKAH PEDAGANG JEPANG MENGENDALIKAN PASAR?

Perdagangan Bitcoin sangat populer di Jepang dan satu teori yang berlaku adalah bahwa selain kenaikan pada pedagang Jepang, orang-orang keluar dari pasar dengan larangan Bitcoin China telah mengambil dana mereka untuk pertukaran yang berkantor pusat di Jepang dan Singapura sebagai gantinya. Selanjutnya, perkiraan sebelumnya menunjukkan bahwa pada tahun 2016 Yen Jepang digunakan untuk membeli hampir 42% dari semua Bitcoin yang diperdagangkan pada tahun 2016.

Responden Twitter bereaksi dengan reaksi beragam terhadap tweet Peterson dan satu pengikut setuju bahwa 2017 – 2018 menyaksikan sejumlah besar Bitcoin berpindah tangan. @Captain_Reason juga berspekulasi bahwa Bank of Japan sering mencetak uang dan membeli aset yang mungkin termasuk Bitcoin.

Walaupun proposal ini sedikit sulit, tentu saja ini merupakan kemungkinan, dan pada tahun 2018 beberapa investor institusi Wall Street yang sebelumnya mengejek Bitcoin mengungkapkan bahwa mereka telah berinvestasi dalam aset digital dan mengembangkan instrumen investasi untuk klien institusi.

VOLUM PERDAGANGAN BITCOIN UNTUK MENGURANGI SEBAGAI FATF CRACKS DI BURSA

Menariknya, Jepang memiliki jumlah hacks pertukaran crypto yang tidak proporsional, tetapi meskipun demikian, para pedagang terus menginvestasikan jumlah yang signifikan ke pasar crypto. Baru-baru ini, pertukaran kripto Bitpoint diretas untuk $ 32 juta dan Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) Jepang dilaporkan menindak pertukaran dengan protokol keamanan yang buruk.

Nikkei Asian Review baru-baru ini melaporkan bahwa FATF mengarahkan Financial Services Agency (FSA) untuk memberikan tekanan pada pertukaran cryptocurrency yang menawarkan transaksi bebas-KYC dan anonim. Mungkin saja karena pertukaran dipaksa untuk menerapkan proses KYC dan AML yang ketat, volume perdagangan Bitcoin bisa turun dan mungkin korelasi antara BTC dan MSCI bisa melemah.

Bagikan artikel...