Forum Ekonomi Dunia merilis perangkat kebijakan untuk peraturan DeFi

Forum Ekonomi Dunia merilis perangkat kebijakan untuk peraturan DeFi

Perangkat kebijakan WEF untuk keuangan terdesentralisasi berusaha untuk mempromosikan, adil, efisien, peraturan yang dapat ditegakkan untuk pasar aset digital yang sedang berkembang.

Dengan keuangan terdesentralisasi yang diatur (reg-DeFi) menjadi topik diskusi di dalam dan di luar ruang crypto, World Economic Forum (WEF) telah menerbitkan perangkat kebijakan tentang DeFi.

Menurut rilis yang dikeluarkan pada hari Selasa, toolkit tersebut berusaha untuk memberikan panduan yang berguna bagi regulator dan pembuat kebijakan pemerintah mengenai peraturan DeFi.

WEF dilaporkan bermitra dengan Blockchain dan Proyek Aset Digital di Wharton School of the University of Pennsylvania. Pengusaha DeFi, pakar hukum, dan regulator keuangan juga berkolaborasi dengan WEF untuk mengembangkan perangkat ini.

Regulator keuangan yang terlibat dalam mengembangkan kerangka kebijakan termasuk perwakilan dari lembaga di Amerika Serikat serta orang-orang yang terlibat dalam menyusun peraturan Markets in Crypto Assets (MiCA) yang direncanakan Eropa.

Sebagai bagian dari pengumuman, WEF menyatakan bahwa perangkatnya menawarkan dasar dasar untuk memeriksa faktor-faktor penting terkait peraturan DeFi. Dengan badan-badan nasional dan antar pemerintah yang berusaha menyusun dan menegakkan peraturan DeFi , beberapa pemangku kepentingan mengatakan bahwa perusahaan rintisan yang lebih kecil di industri yang sedang berkembang mungkin akan kehilangan haknya.

Memang, pekerjaan Komisi Eropa pada kerangka peraturan MiCA telah menarik perhatian yang signifikan dari para pemangku kepentingan industri. Kembali pada bulan Maret, International Association for Trusted Blockchain Applications (INATBA) berpendapat bahwa beberapa ketentuan dari peraturan yang diusulkan akan menempatkan startup crypto pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan pemegang keuangan lama.

Menurut Sheila Warren , wakil kepala Pusat Revolusi Industri Keempat WEF, kekhawatiran semacam itu tercakup dalam toolkit. “Ini adalah sesuatu yang kami menghabiskan banyak waktu untuk memikirkannya, baik sehubungan dengan mendukung perusahaan pemula yang mendorong inovasi tetapi juga sehubungan dengan apa artinya dalam hal akses,” kata Warren kepada Cointelegraph, menambahkan:

“Bagian dari janji DeFi adalah jalan yang lebih demokratis untuk terlibat dengan layanan keuangan, baik pinjaman, asuransi, atau lainnya. Biaya kepatuhan dalam beberapa kasus dapat berarti bahwa peserta tertentu tidak disarankan untuk memasuki pasar, yang menghambat inovasi dan mereplikasi perbedaan daya yang ada dalam sistem saat ini.”

Warren juga menyinggung kebutuhan untuk menyeimbangkan masalah desentralisasi dan privasi di satu sisi dengan peraturan yang ditujukan untuk memerangi kegiatan terlarang seperti pencucian uang di sisi lain. Menurut Warren, regulasi tidak boleh dilihat sebagai tujuan akhir, melainkan harus mengadopsi mekanisme insentif-dan-hadiah yang umum dalam konsensus jaringan terdesentralisasi untuk memerangi aktivitas aktor jahat.

Seperti yang telah dinyatakan oleh salah satu pendiri MakerDAO, Rune Christensen, kejelasan peraturan diperlukan agar DeFi dapat berinteraksi dengan aset dunia nyata. Peraturan ini kemungkinan akan mencakup perlindungan investor dan masalah Anti Pencucian Uang.

Bagi Warren, upaya perlindungan konsumen, perpajakan dan AML seharusnya tidak mengikis desentralisasi, dengan menyatakan:

“Saya bersemangat dalam pandangan saya bahwa desentralisasi sangat penting bagi ekosistem DeFi — peluang paling menarik dalam ekosistem DeFi terkait dengan aspek ini, terutama dalam hal tata kelola.”

Pada saat penulisan, data dari DappRadar menunjukkan nilai total yang disesuaikan yang terkunci di pasar DeFi lebih dari $67 miliar. Setelah ruang pasar ceruk di jaringan Ethereum, DeFi membuat percikan di rantai lain, termasuk Binance Smart Chain.

Sumber: Cointelegraph