ECB mengatakan digital euro mungkin diperlukan untuk memerangi ‘mata uang buatan’

ECB mengatakan digital euro mungkin diperlukan untuk memerangi ‘mata uang buatan’

Laporan euro tahunan ECB menekankan bahwa euro digital mungkin diperlukan untuk melawan ancaman “mata uang buatan” dari “raksasa teknologi asing.”

Bank Sentral Eropa telah memperingatkan bahwa CBDC atau euro digital mungkin diperlukan untuk mencegah momok “mata uang buatan” yang mendominasi pembayaran lintas batas.

Dalam tinjauan tahunan ECB tentang euro yang dijuluki “Peran internasional euro”, ekonom Massimo Ferrari dan Arnaud Mehl menyampaikan kekhawatiran atas munculnya mata uang buatan yang dipimpin oleh “raksasa teknologi asing” yang tidak disebutkan namanya – kemungkinan referensi terselubung ke proyek Diem Facebook:

“Satu kekhawatiran bisa jadi adalah situasi di mana pembayaran domestik dan lintas batas didominasi oleh penyedia non-domestik, termasuk raksasa teknologi asing yang berpotensi menawarkan mata uang buatan di masa depan.”

“Ini tidak hanya dapat mengancam stabilitas sistem keuangan, tetapi individu dan pedagang sama-sama akan rentan terhadap sejumlah kecil penyedia dominan dengan kekuatan pasar yang kuat,” tambah pasangan itu.

ECB telah lama menyimpan kekhawatiran atas munculnya mata uang buatan atau stablecoin di Eropa dan sebelumnya meminta hak veto anggota parlemen Uni Eropa mengenai proyek stabil swasta seperti koin Diem Facebook.

ECB telah mengambil pendekatan yang hati-hati untuk meluncurkan euro digital, dengan presiden ECB Christine Lagarde mencatat pada bulan Januari bahwa “akan membutuhkan banyak waktu untuk memastikan itu aman,” dan menambahkan, “Saya berharap itu tidak lebih dari lima tahun.”

Laporan Ferrari dan Mehl tentang “mata uang CBDC dan global” membebani “beberapa skenario di mana kebutuhan untuk mengeluarkan euro digital” mungkin menjadi penting.

Para ekonom menekankan perlunya bersaing dengan perusahaan teknologi besar untuk produk dan layanan pembayaran, dan mencatat bahwa menggabungkan euro digital dengan layanan pelengkap dapat menjadi cara untuk melakukannya:

“CBDC dapat memfasilitasi digitalisasi pertukaran informasi dalam pembayaran melalui faktur elektronik, tanda terima elektronik, identitas elektronik, dan tanda tangan elektronik, yang memungkinkan perantara menawarkan layanan dengan nilai tambah lebih tinggi dan konten teknologi dengan biaya lebih rendah.”

Menurut laporan itu, penggelaran euro digital mungkin juga diperlukan untuk meningkatkan infrastruktur pembayaran lintas batas saat ini. Penulis mencatat bahwa euro digital dapat meniadakan kebutuhan untuk menggunakan mata uang asing untuk transaksi internasional, dan mengurangi biaya yang terkait dengan melakukannya, yang pada gilirannya akan “memfasilitasi perluasan e-commerce global”:

“Biaya transaksi yang rendah dan efek bundling dapat meningkatkan daya tariknya untuk menagih transaksi lintas batas — sebagai alat pembayaran dan sebagai unit untuk menyelesaikan transaksi saat ini.”

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa “fitur desain khusus CBDC akan menjadi penting untuk jangkauan globalnya,” dan menekankan perlunya mendorong penggunaan euro digital melalui interoperabilitas, anonimitas pengguna, dan kemampuan untuk melakukan pembayaran offline.

Namun, para ekonom menekankan bahwa anonimitas juga harus dikurangi dengan kebutuhan untuk memiliki informasi yang cukup tentang pengguna CBDC untuk “membangun perlindungan” dan mengidentifikasi penyalahgunaan dana untuk pendanaan terorisme, kegiatan kriminal lintas batas, dan pencucian uang.

Sumber: Cointelegraph