CEO Telegram, Pavel Durov, Menyumbang 10 BTC untuk Upaya Bantuan Pandemi

CEO Telegram, Pavel Durov, Menyumbang 10 BTC untuk Upaya Bantuan Pandemi

Pavel Durov

Pendiri dan CEO Telegram, Pavel Durov, dilaporkan menyumbangkan sekitar $ 90.000 bitcoin (BTC) untuk membantu meringankan beban keuangan pandemi COVID-19 di Rusia.

Egor Zhukov, seorang aktivis politik mahasiswa yang mengorganisir kampanye crowdfunding untuk membantu orang mengatasi krisis terkait pandemi, mengumumkan Durov menyumbangkan 10 BTC untuk upaya tersebut.

Zhukov menulis di Instagram – nya pada Rabu malam, sumbangan itu akan membantu sukarelawan membeli lebih banyak makanan dan mengirimkannya kepada orang-orang yang tidak mampu membelinya. Inisiatif itu bernama Vzaimipomosch, yang dalam bahasa Rusia berarti “Saling Membantu.”

“Pavel menjangkau kami sendiri dan menawarkan bantuan,” kata Zhukov kepada CoinDesk. Dia menambahkan bahwa sebagian dari sumbangan telah dihabiskan.

Sumbangan itu besar untuk Rusia: Sederhananya, jumlah uang ini dapat membeli sebuah apartemen di Moskow. Dompet bitcoin Vzaimipomosch menghasilkan 14 BTC dari sumbangan sejak Maret.

Gerakan Bantuan Pandemi

Gerakan ini tidak sendirian dalam menerima sumbangan dalam crypto: Beberapa LSM Rusia juga menerima Bitcoin, ether (ETH) dan bahkan crypto lainnya dari para pendukung.

Di antara mereka adalah gerakan kebebasan internet Roskomsvoboda dan Russia Behind Bars, dana untuk membantu para tahanan penjara Rusia. Politisi oposisi populer, Alexey Navalny, juga mengumpulkan dana dalam crypto untuk jaringan aktivisnya.

Telegram sendiri saat ini tidak menggunakan crypto secara langsung. Proyek blockchain perusahaan, TON, ditutup awal bulan ini setelah perjuangan hukum yang berkepanjangan dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS, yang menuduh pra-penjualan token Telegram adalah penawaran sekuritas yang tidak terdaftar.

Sumber: Coindesk