Blockchain dalam layanan kesehatan: Kasus penggunaan tertinggi?


Advertising

Teknologi Blockchain adalah salah satu teknologi paling penting dan mengganggu di dunia. Banyak industri yang mengadopsi teknologi blockchain untuk berinovasi sesuai fungsinya. Salah satu industri yang ingin mengadopsi blockchain adalah industri kesehatan.

Dalam panduan ini, kita akan memperkenalkan diri dengan blockchain, khususnya dengan fitur-fitur yang akan membantu mengacaukan ruang ini. Kami juga akan melihat seperti apa masa depan industri perawatan kesehatan.

Blockchain di Industri Kesehatan dan Inovasi

Tidak peduli apa yang kita katakan, tidak mungkin bagi kita untuk melebih-lebihkan pentingnya industri kesehatan. Karena itu, ini dengan mudah salah satu industri yang paling lambat berkembang di seluruh ruang. Kami menyadari bahwa ini adalah hal yang sangat kontroversial untuk dikatakan, bagaimanapun, buktinya ada di puding.

Dibandingkan dengan dua dekade lalu, rumah sakit, secara keseluruhan, masih berfungsi dengan cara yang hampir sama. Alasannya, seperti yangdikatakan Richie Etwaru , menyatakan karena kurangnya inovasi. Ini sebenarnya cukup mengejutkan ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa ruang ini, khususnya, memiliki beberapa orang terpintar dan berpendidikan tinggi di seluruh dunia.

Namun, mengatakan bahwa tidak ada inovasi yang dilakukan di bidang medis adalah hal yang sangat salah untuk dikatakan. Lihat saja berapa rata-rata harapan hidup yang meningkat berkat obat-obatan. Jadi, kita perlu menggali sedikit lebih dalam untuk memahami apa yang dimaksud Etwaru dengan mengatakan “kurangnya inovasi”.

Jika Anda melihat sedikit lebih dalam, maka Anda akan melihat bahwa ruang ini penuh dengan inovasi vertikal, namun, selalu tertinggal ketika datang ke inovasi horizontal. Jadi apa yang kita maksudkan dengan inovasi vertikal dan horizontal?

Inovasi Vertikal vs Inovasi Horisontal

Inovasi vertikal adalah inovasi yang dilakukan secara spesifik dalam bidang tertentu sedangkan inovasi horizontal adalah sesuatu yang dapat diadopsi oleh semua orang.

Mari kita ambil contoh untuk membuatnya lebih jelas:

Penisilin, vaksin Polio, dan metode operasi yang canggih adalah contoh dari inovasi vertikal karena hanya spesifik untuk bidang tertentu.

Listrik, Internet, dan Cloud Computing, di sisi lain, adalah inovasi horisontal yang telah diadopsi oleh berbagai bidang dan industri untuk membuat fungsinya lebih efisien.

Fakta bahwa sebagian besar rumah sakit masih menggunakan kertas dan file untuk membuat catatan mereka menunjukkan bahwa mereka tertinggal jauh ketika datang ke

inovasi horisontal.

Blockchain: Inovasi Horizontal Selanjutnya

Kami telah banyak berbicara tentang dasar-dasar Blockchain di situs ini sebelumnya. Jadi, untuk memberi Anda deskripsi yang sangat singkat.Blockchain adalah, dalam istilah paling sederhana, serangkaian catatan data abadi yang dikelola oleh sekelompok komputer yang tidak dimiliki oleh satu entitas. Masing-masing blok data ini (yaitu blok) diamankan dan diikat satu sama lain menggunakan prinsip kriptografi (yaitu rantai).

Alasan mengapa blockchain mendapatkan banyak kekaguman adalah:

  • Itu tidak dimiliki oleh satu entitas, oleh karena itu terdesentralisasi
  • Data disimpan secara kriptografis di dalam
  • Blockchain tidak dapat diubah, sehingga tidak ada yang dapat merusak data yang ada di dalam blockchain
  • Blockchain transparan sehingga orang dapat melacak data jika mereka mau

Blockchain dan Desentralisasi

Untuk memahami mengapa konsep desentralisasi dan menjalankan sistem tanpa kepercayaan adalah penting, Anda perlu memahami hubungan yang kita miliki dengan kepercayaan sejak awal.

Manusia gua purba belajar pentingnya saling percaya. Itu benar-benar masalah hidup dan mati. Seorang manusia gua sendiri memiliki 0 peluang untuk bertahan hidup. Pikirkan semua elemen di alam yang bisa membunuh mereka, dari binatang buas hingga perubahan cuaca.Seorang pria harus belajar bagaimana hidup dalam komunitas dengan orang-orang yang dapat mereka percayai, hanya untuk bertahan hidup.

Seiring berjalannya waktu, Anda dapat melihat kepercayaan ini berkembang dalam banyak cara menarik.

Pertama, kami memiliki sistem barter, di mana orang saling mempercayai untuk memberi mereka produk yang bernilai untuk dipertukarkan dengan mereka untuk melakukan transaksi. Namun, seiring berjalannya waktu, sistem transaksi kami menjadi jauh lebih kompleks.

Populasi kami meledak berkat perbaikan perawatan medis di sebagian besar dan bisnis kami menjadi jauh lebih kompleks. Akibatnya, kami beralih dari memercayai individu, menjadi memercayai lembaga yang tersentralisasi, seperti bank. Namun, seiring berjalannya waktu, bank-bank ini menjadi semakin kuat.

Dengan jumlah tanggung jawab yang dihadapi bank-bank ini pada suatu titik harus datang ke tempat mereka akan gagal begitu parah, sehingga orang harus mencari sistem keuangan alternatif.

Titik ini terjadi pada keruntuhan keuangan 2008. Banyak bank, dan Lehman Brothers, khususnya, bersalah atas pengambilan risiko yang berlebihan yang menjerumuskan seluruh planet ke dalam resesi terburuk sejak depresi hebat tahun 1930-an.

Kecewa dengan sistem perbankan terpusat, seseorang tanpa nama bernama Satoshi Nakamoto muncul dengan ide Bitcoin . Bitcoin adalah cryptocurrency terdesentralisasi pertama di dunia yang didukung oleh teknologi blockchain.

Jadi, bagaimana blockchain didesentralisasi ?

Ini benar-benar konsep yang cukup sederhana. Semua catatan yang disimpan di dalam blockchain, tidak disimpan di dalam satu unit penyimpanan terpusat. Ada beberapa komputer yang berjalan dalam jaringan yang memiliki salinan semua data di blockchain. Inilah sebabnya, setiap kali ada yang diperbarui di blockchain, semua node di jaringan mendapat pemberitahuan ini sekaligus.

Inilah yang kami maksud dengan desentralisasi. Tidak ada satu sumber pun yang bertanggung jawab atas semua data lagi.

Ok, semua itu kedengarannya keren, bagaimana itu akan membantu dalam industri kesehatan?

Perawatan Kesehatan dan Interoperabilitas

Interoperabilitas adalah masalah besar dalam industri perawatan kesehatan. Faktanya, peningkatan interoperabilitas kesehatan menjadi prioritas utama bagi penyedia, pembuat kebijakan, dan pasien untuk beberapa waktu sekarang.

Jadi, apa dua bidang utama dalam hal interoperabilitas yang tidak efektif?

  • Kesulitan dalam mengidentifikasi pasien
  • Pemblokiran informasi

Kesulitan Mengidentifikasi Pasien

Salah satu hal paling mengejutkan yang kami pelajari saat meneliti untuk panduan ini. Tampaknya, masih belum ada pengidentifikasi pasien yang diakui secara universal. Terlepas dari kenyataan bahwa organisasi seperti CHIME dan HIMSS telah mendorong pengembangannya selama hampir dua dekade.

Ini benar-benar mengejutkan ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa pengidentifikasi pasien yang unik akan dapat dengan mudah menyelesaikan masalah EHR pasien yang tidak cocok (catatan kesehatan elektronik) yang di masa lalu menyebabkan beberapa kesalahan dalam perawatan pasien dan meningkatkan kemungkinan membahayakan pasien. .

Masalah ini telah diungkapkan dengan baik oleh Direktur Pusat Biomedis Informatika (CBMI), Shaun Grannis.

“ Mencocokkan individu yang benar dengan data kesehatannya sangat penting untuk perawatan medis mereka,” katanya. “Statistik menunjukkan bahwa hingga satu dari lima catatan pasien tidak cocok secara akurat bahkan dalam sistem perawatan kesehatan yang sama. Sebanyak setengah dari catatan pasien tidak cocok ketika data ditransfer antara sistem perawatan kesehatan. “

Jadi, bagaimana mungkin blockchain berpotensi memecahkan masalah ini? Baiklah, mari kita selidiki sedikit. Sebelum kita melakukannya, mari kita melihat masalah kedua yang kita miliki di sini.

Pemblokiran Informasi

Meskipun dianggap praktik ilegal, pemblokiran informasi telah menjadi masalah di industri perawatan kesehatan. Apa yang kami maksud dengan pemblokiran informasi?

Dalam industri perawatan kesehatan, pemblokiran informasi digambarkan sebagai hasil dari “kendala yang tidak masuk akal yang diberlakukan pada pertukaran data pasien atau informasi kesehatan elektronik.” Menurut Kantor Koordinator Nasional Teknologi Informasi Kesehatan AS, ada tiga kriteria untuk mengidentifikasi pemblokiran informasi:

  • Terjadi gangguan
  • Sudah ada pengetahuan
  • Tidak ada alasan untuk data tidak dapat diakses.

Tak perlu dikatakan bahwa praktik pemblokiran informasi yang melibatkan gangguan dan kesadaran yang tidak masuk akal adalah kerugian besar bagi praktik perawatan kesehatan yang efisien.Pemblokiran dapat terjadi karena kebijakan yang mencegah berbagi informasi serta praktik yang membuat berbagi menjadi sangat tidak praktis.

Alasan untuk ini sangat mudah. Rumah sakit tidak ingin kehilangan pasien dan ingin menyulitkan mereka untuk pindah ke rumah sakit lain.

Di era digital ini, ini seharusnya menjadi praktik kejam, tetapi berbagai survei dan studi mengatakan sebaliknya.

  • Setelah mensurvei 60 pemimpin HIE, ditemukan bahwa pemblokiran informasi sangat luas dan berbagai tindakan yang telah diambil untuk mengekangnya masih sangat tidak efektif.
  • 50% responden yang telah dipelajari oleh Adler-Milstein dilaporkan terlibat dengan perusahaan IT kesehatan dengan berpartisipasi dalam pemblokiran informasi. Seperempat dari responden ini juga mengatakan bahwa rumah sakit dan sistem kesehatan bersalah atas praktik ini.

Menurut para peneliti, pemblokiran informasi dapat diatasi dengan salah satu metode berikut:

  • Dengan meningkatkan transparansi sehingga setiap tindakan yang telah diambil oleh para peserta dapat dipertanggungjawabkan.
  • Harus ada insentif keuangan yang kuat sehingga para peserta ingin saling berbagi informasi.
  • Hubungan kolaboratif antara perusahaan IT kesehatan, rumah sakit, dan HIE dapat lebih lanjut membatasi pemblokiran informasi.

Baiklah, jadi sekarang kita telah membiasakan diri dengan masalah interoperabilitas yang memakan industri kesehatan dari dalam. Sekarang mari kita lihat bagaimana blockchain akan membantu menyelesaikan masalah ini.

Blokir Umum dan Pribadi

Ada dua jenis blockchain tertentu di luar sana:

  • Blokir Umum
  • Blokir Pribadi

Karena keduanya adalah blockchain, mereka menyediakan jaringan peer-to-peer yang menawarkan ekosistem terdesentralisasi dan tidak dapat diubah yang disinkronkan melalui protokol konsensus.

Namun, di situlah semua kesamaan berakhir.

Rantai Publik

Blockchain publik adalah yang paling kita kenal. Bitcoin, Ethereum dll. Semuanya adalah blockchains publik dan alasan mengapa mereka disebut demikian cukup jelas.

Mereka benar-benar ekosistem terbuka di mana siapa pun dapat mengambil bagian dalam ekosistem. Jaringan ini juga memiliki mekanisme insentif built-in yang memberikan penghargaan kepada peserta untuk mengambil bagian lebih menyeluruh dalam sistem.

Jadi, itu benar luar biasa, akankah industri perawatan kesehatan mendapat manfaat dari memiliki blockchain publik? Ya… tidak banyak.

Pertama, seperti yang telah didokumentasikan dengan sangat baik, blok dalam bitcoin dan ethereum memiliki masalah penyimpanan. Bitcoin memiliki sedikit lebih dari 1mb ruang per blok yang tidak cukup untuk menjalankan jenis transaksi dan menyimpan jenis data yang diperlukan lembaga kesehatan.

Kemudian kita memiliki masalah throughput yang juga telah cukup terdokumentasi dengan baik. Bitcoin hampir tidak dapat mengelola 7-8 transaksi per detik. Waktu konfirmasi blok adalah 10 menit yang hanya menambah latensi. Lembaga kesehatan besar perlu berurusan dengan blok transaksi yang sangat besar per hari dengan mendekati 0 latensi.Bahkan, segala jenis latensi berpotensi mengancam jiwa

Blockchain publik, terutama yang mengikuti protokol proof-of-work seperti Bitcoin membutuhkan kekuatan komputasi yang sangat besar untuk menyelesaikan teka-teki sulit. Karena itu, sangat tidak praktis bagi lembaga-lembaga ini untuk menghabiskan begitu banyak uang untuk mekanisme konsensus.

Akhirnya, blockchain publik adalah rantai terbuka, yang dengan sendirinya merupakan kerugian lain. Pikirkan tentang hal ini, mengapa lembaga kesehatan harus mencoba berinteraksi satu sama lain dalam jaringan di mana siapa pun dapat masuk dan menjadi bagian darinya.Institusi medis berurusan dengan data yang sangat rahasia dan sensitif, mengapa mereka ingin orang di luar lingkaran mereka untuk berinteraksi dengannya?

Jadi, rantai publik tidak praktis untuk tujuan ini. Namun, ada satu lagi jenis blockchain yang praktis untuk lembaga perawatan kesehatan, dan mereka disebut blockchain pribadi.

Rantai Pribadi

Rantai pribadi adalah … yah … pribadi.

Tidak seperti blockchain publik, ini tidak terbuka untuk semua orang.Akibatnya, orang yang ingin berpartisipasi dalam rantai privat harus mendapatkan izin untuk menjadi bagian dari jaringan ini. Ini adalah alasan mengapa rantai pribadi juga disebut “blockchains yang diijinkan.”

Karena itu, ada batasan untuk jenis orang yang benar-benar dapat mengambil bagian dalam konsensus. Akses untuk peserta baru dapat diberikan sebagai berikut:

  • Peserta yang ada yang ikut serta dalam ekosistem.
  • Otoritas yang diatur.
  • Konsorsium.

Setelah suatu entitas bergabung dengan ekosistem, mereka dapat memainkan peran dalam pemeliharaan jaringan. Hyperledger Fabric dariLinux Foundation adalah contoh implementasi kerangka kerja blockchain yang diizinkan dan salah satu proyek Hyperledger yang diselenggarakan oleh The Linux Foundation. Ini telah dirancang dari bawah ke atas untuk memenuhi persyaratan perusahaan ini.

Rantai pribadi ini telah dirancang khusus untuk kebutuhan perusahaan dan menawarkan banyak fitur seperti:

  • Transaksi cepat
  • Pribadi
  • Keamanan tinggi

Ok, jadi kita memiliki satu sisi persamaan, yaitu rantai privat. Namun, ada satu lagi teka-teki yang harus kita pahami sebelum kita menyelami bagaimana industri medis akan bekerja pada blockchain.

Fungsi Hash Kriptografis

Hashing berarti mengambil string input dengan panjang berapa pun dan memberikan output dengan panjang tetap. Dalam konteks cryptocurrency seperti Bitcoin, transaksi diambil sebagai input dan dijalankan melalui algoritma hashing (Bitcoin menggunakan SHA-256) yang memberikan output dengan panjang tetap.

Mari kita lihat bagaimana proses hashing bekerja. Kami akan memasukkan input tertentu. Untuk latihan ini, kita akan menggunakan SHA-256 (Secure Hashing Algorithm 256).

Ada cukup banyak properti yang membuat fungsi hash sangat berguna.Kami sudah membahas ini sebelumnya , mari kita fokus pada beberapa dari mereka untuk saat ini.

Properti 1: Deterministik

Ini berarti bahwa tidak peduli berapa kali Anda mem-parsing melalui input tertentu melalui fungsi hash Anda akan selalu mendapatkan hasil yang sama. Ini sangat penting karena jika Anda mendapatkan hash yang berbeda setiap kali tidak mungkin untuk melacak input.

Properti 2: Pre-Image Resistance

Apa pra-gambar resistensi menyatakan bahwa diberikan H (A) itu tidak layak untuk menentukan A, di mana A adalah input dan H (A) adalah hash output. Mari kita ambil contoh.

Inilah hash:

559AEAD08264D5795D3909718CDD05ABD49572E84FE55590EEF31A88A08FDFFD

Bisakah Anda menentukan apa input yang menghasilkan hash yang tepat ini? Anda akan kesulitan menentukannya. Ini tidak akan mustahil, itu hanya akan sangat menjengkelkan dan memakan waktu.

Properti 3: Efek Bola Salju

Properti ini menyatakan bahwa meskipun Anda membuat sedikit perubahan pada input Anda, perubahan yang akan tercermin dalam hash akan sangat besar. Mari kita mengujinya menggunakan SHA-256:

Blockchain Usecases: Healthcare

Kamu melihatnya? Meskipun Anda baru saja mengubah huruf alfabet pertama input, lihat seberapa besar yang memengaruhi hash output.

Sekarang mari kita kumpulkan semuanya dan lihat bagaimana blockchain yang diizinkan dapat membantu mengakhiri masalah interoperabilitas di industri perawatan kesehatan.

Blockchain Healthcare yang Diijinkan

Bayangkan sebuah jaringan di lembaga perawatan kesehatan di mana mereka tidak memiliki data pribadi pasien. Semua data termasuk dalam blockchain. Para pasien diidentifikasi melalui ID hash mereka yang akan menjadi pengidentifikasi unik mereka. Hashing memungkinkan ID untuk menjadi unik dan mengamankan privasi pengguna (lihat Properti # 2 di atas).

Blockchain juga dapat membantu dalam menciptakan pasar berbagi informasi yang sabar. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk benar-benar memberikan insentif berbagi informasi antara berbagai lembaga untuk mencegah segala jenis pemblokiran info.

Namun, bagaimana jika kita masih memiliki beberapa aktor jahat yang berupaya melakukan pemblokiran atau perusakan informasi?

Dalam hal ini, dua fitur blockchain yang paling signifikan akan meningkatkan dan menangani situasi ini:

Pertama, blockchain adalah media transparan. Siapa pun, yang merupakan bagian dari jaringan, dapat melihat ke blockchain dan melihat bagaimana setiap transaksi terjadi dan apakah semua informasi yang relevan sedang dilewati atau tidak.

Kedua, kita memiliki anti-perusakan.

Jika ada yang mencoba untuk memblokir data kemudian melalui efek bola salju, itu akan mengubah hash secara drastis. Sekarang, ingat, bahwa blok di blockchain terhubung satu sama lain melalui pointer hash.Setiap blok di blockchain menyimpan hash dari data yang disimpan di blok sebelumnya. Jika data di dalam salah satu blok berubah, itu membuat reaksi berantai yang dapat membekukan seluruh blockchain.Karena ini adalah ketidakmungkinan teoretis, tidak mungkin untuk merusak data apa pun yang ada di dalam blockchain.

Keuntungan Lain dari Blockchain Medical Healthcare

Jadi, sekarang kita tahu bagaimana interoperabilitas dapat dipecahkan, apa keuntungan luar biasa lainnya yang dapat dibawa blockchain ke lembaga kesehatan medis?

  • Karena blockchain tidak dapat diubah dan dapat dilacak, pasien dapat dengan mudah mengirim catatan kepada siapa saja tanpa takut akan kerusakan data atau gangguan.
  • Demikian pula, catatan medis yang telah dibuat dan ditambahkan ke blockchain akan sepenuhnya aman.
  • Pasien dapat memiliki kontrol atas bagaimana data medis mereka digunakan dan dibagikan oleh lembaga. Pihak mana pun yang mencari untuk mendapatkan data medis tentang seorang pasien dapat memeriksa dengan blockchain untuk mendapatkan izin yang diperlukan.
  • Pasien juga dapat diberi insentif untuk berperilaku baik melalui mekanisme hadiah. Misalnya. mereka bisa mendapatkan token untuk mengikuti rencana perawatan atau untuk tetap sehat. Juga, mereka dapat dihargai oleh token karena memberikan data mereka untuk uji klinis dan penelitian
  • Perusahaan farmasi perlu memiliki rantai pasokan yang sangat aman karena jenis produk yang mereka bawa. Obat-obatan farmasi secara konsisten dicuri dari rantai pasokan untuk dijual secara ilegal ke berbagai konsumen. Juga, obat-obatan palsu saja merugikan perusahaan-perusahaan ini, hampir $ 200 miliar per tahun. Blockchain transparan akan membantu perusahaan-perusahaan ini untuk memungkinkan pelacakan obat secara ketat ke titik asal mereka dan dengan demikian membantu menghilangkan obat-obatan palsu.
  • Kredit Gambar: PwC 
  • Berbagai lembaga medis di seluruh dunia melakukan penelitian dan uji klinis sendiri pada berbagai obat dan obat baru. Blockchain akan membantu membuat satu basis data global untuk mengumpulkan semua data ini dan meletakkannya di satu tempat.
  • Penipuan asuransi adalah masalah utama yang mempengaruhi industri perawatan kesehatan. Ini terjadi ketika penyedia dan pasien yang tidak jujur ​​mengajukan klaim / informasi palsu untuk menerima manfaat yang dibayarkan. Untuk mendapatkan pemahaman tentang seberapa serius masalah ini, cobalah untuk memahami hal ini: Menurut BoydInsurance , penipuan Medicare di AS saja menghabiskan biaya sekitar $ 68 miliar per tahun.

Bahkan, menurut grafik, dua jenis penipuan perawatan kesehatan terkait kesehatan. Jack Liu, CEO ALLIVE, ekosistem perawatan kesehatan yang cerdas berdasarkan teknologi blockchain, percaya bahwa blockchain akan membantu menyelesaikan masalah ini. Menurut dia,

” Lingkungan blockchain dapat menghilangkan sebagian besar penipuan ini ketika penyedia dan pasien harus memasukkan informasi dan data mereka untuk diverifikasi, dicatat dan disimpan dan perusahaan asuransi kesehatan harus memiliki akses ke data itu.”

Karena semua data tidak akan disimpan dalam infrastruktur terpusat, tidak mungkin untuk meretas sistem dan mendapatkan semua data mereka. Ini menjaga sistem bebas dari kebocoran dan juga membantu mengamankan privasi pasien.

Para Pencela

Jelas, tidak semua orang setuju dengan ide mendasarkan industri kesehatan pada dan di sekitar teknologi blockchain. Salah satu pencela itu adalah John Halamka , Kepala Pusat Informasi Pusat Medis Beth Israel Deaconess di Boston, rumah sakit pendidikan Universitas Harvard. Dia telah bekerja pada beberapa aplikasi blockchain produksi, jadi dia sangat akrab dengan cara kerjanya dan kasus penggunaan potensial.

Menurut dia,

“ Blockchain tidak dimaksudkan untuk penyimpanan set data besar. Blockchain bukan platform analitik.Blockchain memiliki kinerja transaksional yang sangat lambat. Namun, sebagai buku besar umum yang tidak dapat dirusak, blockchain sangat ideal untuk bukti pekerjaan. Blockchain sangat tangguh ”.

Blockchain dalam HealthcareConclusion

Jadi, begitulah. Kami telah mendaftarkan berbagai keuntungan yang berpotensi diberikan blockchain pada industri perawatan kesehatan.Jelas, sampai kita melihat implementasi yang tepat dari kemitraan ini, ini semua hanya kabar angin. Apa yang bisa kita nyatakan sebagai fakta, adalah bahwa berbagai lembaga dan ruang lain sudah mulai bereksperimen dan bekerja dengan teknologi blockchain.

Ruang ini tidak kekurangan uang. Faktanya, pertimbangkan statistik berikut:

  • Pendanaan startup kesehatan digital mencapai rekor tertinggi pada kuartal pertama tahun 2018
  • Pengeluaran kesehatan tahunan global melampaui $ 7 triliun dolar pada tahun 2015
  • Pada tahun 2020, pengeluaran kesehatan tahunan global diperkirakan telah menggelembung menjadi lebih dari $ 8,734 triliun.

Dengan demikian, mereka tidak boleh berada di bawah kendala keuangan untuk meneliti teknologi baru dan menarik. Semua tanda mengarah ke masa depan medis yang terdesentralisasi. Mari kita lihat mengapa.

Menurut sebuah laporan oleh penelitian BIS , pada tahun 2025, industri kesehatan dapat menghemat hingga $ 100 miliar per tahun pada tahun 2025 dalam biaya terkait pelanggaran data, biaya TI, biaya operasi, fungsi pendukung dan biaya personil, penipuan terkait palsu, dan penipuan asuransi jika mereka menggabungkan teknologi blockchain.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa penggunaan

“ Blockchain global di pasar layanan kesehatan diharapkan tumbuh pada CAGR 63,85% dari 2018 hingga 2025, untuk mencapai nilai $ 5,61 miliar pada tahun 2025. Penggunaan blockchain untuk pertukaran data layanan kesehatan akan memberikan kontribusi pangsa pasar terbesar sepanjang periode perkiraan , mencapai nilai $ 1,89 miliar pada tahun 2025, karena penggunaan blockchain untuk memecahkan masalah yang paling luas dalam sistem informasi kesehatan terkait dengan interoperabilitas dan non-standardisasi yang telah menciptakan data silo di industri. 

Menurut laporan dan cara blockchain diadopsi oleh berbagai sektor, sepertinya masa depan industri kesehatan memang terdesentralisasi.Mari kita berharap bahwa teknologi blockchain memberikan dorongan inovasi horisontal untuk industri ini yang sangat dibutuhkan.

Source:
https://blockgeeks.com/guides/blockchain-in-healthcare/

Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital