Bisakah Dolar Digital Menyelamatkan AS? JPMorgan: ‘Ini Rumit’

Dolar Digital

Dolar Digital dan AS

“Tidak ada negara yang lebih rugi” daripada Amerika Serikat ketika mata uang digital bank sentral (CBDC) mulai diluncurkan, klaim raksasa perbankan investasi asal AS, JPMorgan – yang menunjukkan bahwa investasi digital fiat “sederhana” berpotensi dapat membantu melindungi dominasi dolar untuk tahun yang akan datang.

Menurut berita Bloomberg, JPMorgan mengklaim bahwa Amerika Serikat saat ini dalam posisi yang sangat menguntungkan, dengan dunia yang menggunakan dolar sebagai mata uang cadangan globalnya.

Tetapi karena kemajuan mata uang digital terus meningkat, khususnya di Cina dan Eropa, tetapi juga di Korea Selatan dan daerah lain, dominasi greenback dapat ditantang dimasa mendatang.

Dampak CBDC pada AS

Outlet media mengatakan bahwa Josh Younger, kepala JPMorgan dari strategi derivatif suku bunga Amerika Serikat dan Michael Feroli, kepala ekonom Amerika, telah menulis sebuah laporan yang mengklaim:

“Tidak ada negara dengan kerugian lebih besar dari potensi gangguan mata uang digital selain Amerika Serikat. Mengeluarkan mata uang cadangan global dan alat tukar untuk perdagangan internasional dalam komoditas, barang, dan jasa memberikan manfaat luar biasa.”

Namun, daripada memberikan pukulan knock-out cepat, JPMorgan mengatakan bahwa dominasi dolar kemungkinan akan dirusak dengan cara yang lebih bernuansa jika dan ketika CBDC diluncurkan di tempat lain di dunia.

Terutama pada ancaman, kata para analis, adalah aspek “lebih rapuh” dari model ketergantungan dolar, dengan penyelesaian perdagangan dan sistem pembayaran SWIFT yang kini kian tampak rentan.

Uni Eropa, yang mungkin akan mengeluarkan euro digital jika rencana yang dipimpin Perancis membuahkan hasil, bisa mencari untuk menjauhkan diri dari dominasi ekonomi Amerika, dengan para analis menyatakan bahwa suspensi 2018 SWIFT untuk akses untuk sejumlah bank yang berbasis di Iran mungkin telah melanggar hukum UE.

Posisi SWIFT akan terlihat semakin berbahaya jika mata uang digital menjadi norma di negara-negara ekonomi utama, yang berarti akan semakin sulit bagi Amerika Serikat untuk memberlakukan sanksi ekonomi terhadap perusahaan, individu dan negara.

Laporan tersebut mencerminkan pendapat yang sebelumnya diungkapkan oleh banyak bank sentral, dan penulisnya menyampaikan:

“Untuk negara-negara berpenghasilan tinggi dan Amerika Serikat, khususnya, mata uang digital adalah latihan dalam manajemen risiko geopolitik.”

The Fed AS

Federal Reserve AS (The Fed AS) telah mengakui bahwa negara tengah mencari kemungkinan penerbitan dolar digital, namun relatif tidak terlalu berkomitmen dalam hal sejauh ini – meskipun seruan dari beberapa politisi yang menginginkan CBDC Amerika dibentuk untuk melawan kemerosotan keuangan yang disebabkan pandemi corona.

Para penulis pun mengatakan:

“Menawarkan solusi pembayaran lintas-batas yang dibangun di atas dolar digital akan, terutama jika dirancang untuk minimal mengganggu struktur sistem keuangan domestik, menjadi investasi yang sangat sederhana untuk melindungi sarana utama untuk memproyeksikan kekuatan dalam ekonomi global.”

Analis JPMorgan menyimpulkan bahwa ada “kasus yang masuk akal untuk dibuat” bagi bank sentral untuk memperkenalkan digital fiat, tetapi CBDC tidak mungkin memiliki dampak transformatif yang sebelumnya diperkirakan beberapa orang.

Sumber: Cryptonews

Advertising

Post Terbaru

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital