Bagaimana Cara Kerja Teknologi Blockchain?

Bagaimana Cara Kerja Teknologi Blockchain?

Apa Itu Blockchain?

Hampir semua orang pernah mendengar tentang Blockchain dan itu terdengar keren. Tapi tidak semua orang mengerti cara kerjanya, dan apa itu sebenarnya Blockchain.

Blockchain adalah buku harian yang hampir tidak mungkin dipalsukan dalam jaringan crypto.

Fungsi Hash

Mari kita bayangkan bahwa 10 orang dalam satu ruangan memutuskan untuk membuat mata uang terpisah. Mereka harus mengikuti aliran dana, dan satu orang – sebut saja dia Bob – memutuskan untuk menyimpan daftar semua tindakan dalam buku harian:

sumber: cointelegraph

Seorang pria – sebut saja dia Jack – memutuskan untuk mencuri uang. Untuk menyembunyikan ini, ia mengubah entri dalam buku harian:

sumber: cointelegraph

Bob memperhatikan bahwa seseorang telah mengutak atik buku hariannya. Dia memutuskan untuk menghentikan ini terjadi.

Dia menemukan sebuah program yang disebut fungsi hash yang mengubah teks menjadi satu set angka dan huruf seperti pada tabel di bawah ini:

sumber: cointelegraph

Hash adalah serangkaian angka dan huruf, yang dihasilkan oleh fungsi hash. Fungsi hash adalah fungsi matematika yang mengambil sejumlah variabel karakter dan mengubahnya menjadi string dengan jumlah karakter tetap. Bahkan perubahan kecil dalam string menciptakan hash yang sama sekali baru.

Setelah setiap catatan, ia memasukkan hash. Buku harian baru itu adalah sebagai berikut:

sumber: cointelegraph

Jack memutuskan untuk mengubah entri lagi. Pada malam hari, ia mengambil buku harian itu, mengubah catatan, dan menghasilkan hash yang baru.

sumber: cointelegraph

Bob memperhatikan bahwa seseorang telah ‘menyentuh’ buku harian itu lagi. Dia memutuskan untuk memperumit catatan setiap transaksi. Setelah setiap record, ia memasukkan hash yang dihasilkan dari record + hash terakhir. Jadi setiap entri tergantung pada yang sebelumnya.

sumber: cointelegraph

Jika Jack mencoba mengubah catatan, ia harus mengubah hash di semua entri sebelumnya. Tapi Jack benar-benar menginginkan lebih banyak uang, dan dia menghabiskan sepanjang malam menghitung semua hash.

Nonce

Namun Bob tidak mau menyerah. Dia memutuskan untuk menambahkan nomor setelah setiap catatan. Nomor ini disebut “Nonce”. Nonce harus dipilih sehingga hash yang dihasilkan berakhir dalam dua nol.

sumber: cointelegraph

Sekarang, untuk memalsukan catatan, Jack harus menghabiskan berjam-jam memilih Nonce untuk setiap baris.

Lebih penting lagi, tidak hanya orang, tetapi komputer pun tidak dapat menemukan Nonce dengan cepat.

Node

Bob menyadari bahwa ada terlalu banyak catatan dan bahwa ia tidak bisa menyimpan buku harian seperti ini selamanya. Jadi ketika dia menulis 5.000 transaksi, dia mengonversinya menjadi spreadsheet satu halaman. Mary memeriksa bahwa semua transaksi benar.

Bob menyebarkan buku harian spreadsheetnya ke lebih dari 5.000 komputer, yang tersebar di seluruh dunia. Komputer-komputer ini disebut node.

Setiap kali transaksi terjadi itu harus disetujui oleh node, yang masing-masing memeriksa validitasnya. Setelah setiap node memeriksa transaksi, ada semacam pemilihan elektronik, karena beberapa node mungkin berpikir transaksi itu sah dan yang lain berpikir itu adalah penipuan.

Node yang dimaksud di atas adalah komputer. Setiap node memiliki salinan buku besar digital atau Blockchain. Setiap node memeriksa validitas setiap transaksi. Jika mayoritas node mengatakan bahwa transaksi valid maka itu akan ditulis ke dalam blok.

Sekarang, jika Jack mengubah satu entri, semua komputer lain akan memiliki hash asli. Mereka tidak akan membiarkan perubahan terjadi.

Blok

Spreadsheet yang satu ini disebut blok. Seluruh ‘keluarga blok’ adalah Blockchain. Setiap node memiliki salinan Blockchain. Setelah blok mencapai sejumlah transaksi yang disetujui maka blok baru akan terbentuk.

Blockchain memperbarui diri sendiri setiap sepuluh menit. Ia melakukannya secara otomatis. Tidak ada master atau komputer pusat yang menginstruksikan komputer untuk melakukan ini.

Segera setelah spreadsheet atau buku besar atau registri diperbarui, itu tidak akan lagi dapat diubah. Jadi, tidak mungkin untuk memalsunya. Anda hanya dapat menambahkan entri baru ke dalamnya. Registri diperbarui pada semua komputer di jaringan pada saat yang sama.

Poin-Poin Penting

  • Blockchain adalah jenis buku harian atau spreadsheet yang berisi informasi tentang transaksi.
  • Setiap transaksi menghasilkan hash.
  • Hash adalah serangkaian angka dan huruf.
  • Transaksi dimasukkan sesuai urutan terjadinya. Ketertiban sangat penting.
  • Hash tidak hanya bergantung pada transaksi tetapi hash transaksi sebelumnya.
  • Bahkan perubahan kecil dalam transaksi menciptakan hash yang sama sekali baru.
  • Node memeriksa untuk memastikan transaksi belum diubah dengan memeriksa hash.
  • Jika suatu transaksi disetujui oleh sebagian besar node maka itu ditulis ke dalam blok.
  • Setiap blok mengacu pada blok sebelumnya dan bersama-sama membuat Blockchain.
  • Blockchain efektif karena tersebar di banyak komputer, yang masing-masing memiliki salinan Blockchain.
  • Komputer-komputer ini disebut node.
  • Blockchain memperbarui sendiri setiap 10 menit.

Dompet, Tanda Tangan Digital, dan Protokol

Bob mengumpulkan 10 orang. Dia perlu menjelaskan koin baru kepada mereka.

Jack telah mengakui kesalahannya kepada kelompok itu dan sangat meminta maaf. Untuk membuktikan ketulusannya, dia memberi Ann dan Mary koin mereka kembali.

Dengan semua kejadian ini, Bob mengatakan ini tidak akan pernah terjadi lagi. Dia memutuskan untuk mengimplementasikan sesuatu yang disebut tanda tangan digital untuk mengkonfirmasi setiap transaksi. Tapi pertama-tama, dia memberi semua orang ‘dompet.’

Apa Itu Dompet?

Dompet adalah serangkaian angka dan huruf, seperti 18c177926650e5550973303c300e136f22673b74. Ini adalah alamat yang akan muncul di berbagai blok di dalam Blockchain saat transaksi terjadi.

Tidak akan terlihat catatan siapa melakukan transaksi apa dengan siapa, hanya nomor dompet saja. Alamat setiap dompet tertentu juga merupakan kunci publik.

Tanda Tangan Digital

Untuk melakukan transaksi, Anda memerlukan dua hal: dompet, yang pada dasarnya adalah alamat, dan kunci pribadi. Kunci pribadi adalah serangkaian angka acak, tetapi tidak seperti alamat, kunci pribadi harus sangat dirahasiakan.

Ketika seseorang memutuskan untuk mengirim koin ke orang lain, mereka harus menandatangani pesan yang berisi transaksi dengan kunci pribadi mereka.

Sistem dua kunci adalah jantung dari enkripsi dan kriptografi, dan penggunaannya sudah lama ada sebelum adanya Blockchain. Ini pertama kali diusulkan pada 1970-an.

Setelah pesan terkirim, pesan itu disiarkan ke jaringan Blockchain. Jaringan node kemudian bekerja pada pesan untuk memastikan bahwa transaksi yang dikandungnya valid.

Jika itu mengkonfirmasi validitas, transaksi ditempatkan di blok dan setelah itu tidak ada informasi tentang hal itu dapat diubah.

Apa Itu Kunci Kriptografi?

Kunci kriptografi adalah serangkaian angka dan huruf. Kunci kriptografi dibuat oleh generator kunci atau keygens. Keygens ini menggunakan matematika yang sangat canggih yang melibatkan bilangan prima untuk membuat kunci.

Protokol

Blockchain terdiri dari spesifikasi perilaku individu, seperangkat aturan besar yang diprogram ke dalamnya. Spesifikasi tersebut disebut protokol. Implementasi protokol khusus pada dasarnya menjadikan Blockchain seperti itu – database informasi terdistribusi, peer-to-peer dan diamankan.

Protokol Blockchain memastikan bahwa jaringan menjalankan cara yang dimaksudkan oleh penciptanya, meskipun sepenuhnya otonom dan tidak dikendalikan oleh siapa pun. Berikut adalah beberapa contoh protokol yang diterapkan di Blockchain:

  • Informasi input untuk setiap nomor hash harus menyertakan nomor hash blok sebelumnya.
  • Hadiah untuk berhasil menambang blok berkurang setengah setelah setiap 210.000 blok disegel.
  • Untuk menjaga jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menambang satu blok pada sekitar 10 menit, kesulitan penambangan dihitung ulang setiap 2.016 blok.

Proof of Work

Penempatan transaksi dalam suatu blok disebut node yang sukses untuk Proof of Work, dan dilakukan oleh node khusus yang disebut penambang.

Proof of Work adalah sistem yang membutuhkan beberapa pekerjaan dari pemohon layanan, biasanya berarti waktu pemrosesan oleh komputer.

Memproduksi Proof of Work (PoW) adalah proses acak dengan probabilitas rendah, jadi biasanya banyak uji coba diperlukan untuk menghasilkan PoW yang valid. Ketika berbicara tentang Bitcoin, hash adalah yang berfungsi sebagai PoW.

Apa Itu Penambangan?

Penambang di Blockchain adalah node yang menghasilkan blok dengan menyelesaikan PoW. Jika seorang penambang menghasilkan blok yang disetujui oleh konsensus elektronik node maka penambang itu diberi hadiah koin. Pada Oktober 2017, penambang Bitcoin mendapatkan 12,5 Bitcoin per blok.

Hadiah itu bukan satu-satunya insentif bagi penambang untuk tetap menjalankan perangkat keras mereka. Mereka juga mendapatkan biaya transaksi yang dibayar pengguna Bitcoin.

Saat ini, karena ada sejumlah besar transaksi yang terjadi dalam jaringan Bitcoin, biaya transaksi telah meroket. Meskipun biaya bersifat sukarela dari pihak pengirim, penambang akan selalu memprioritaskan transfer dengan biaya transaksi yang lebih tinggi.

Jadi, kecuali Anda bersedia membayar biaya yang agak tinggi, transaksi Anda mungkin membutuhkan waktu lama untuk diproses.

Poin-Poin Penting

  • Jika Anda memiliki uang digital maka Anda memerlukan dompet digital.
  • Dompet adalah alamat di Blockchain.
  • Dompet adalah kunci publik.
  • Seseorang yang ingin melakukan transaksi harus mengirim pesan dengan transaksi yang ditandatangani dengan kunci pribadi mereka.
  • Sebelum suatu transaksi disetujui, itu diperiksa oleh setiap node yang memberikan suara dengan cara elektronik khusus yang berbeda dengan pemilihan yang dimiliki sebagian besar negara.
  • Transaksi ditempatkan di blok oleh penambang yang merupakan node khusus.
  • Komputer dalam jaringan yang memegang Blockchain disebut node.
  • Penambang menempatkan transaksi dalam blok sebagai tanggapan terhadap PoW.
  • Setelah para penambang berhasil ‘menutup’ blok transaksi, mereka menerima hadiah, yang saat ini berada pada 12,5 BTC, dan mereka juga bisa menjaga biaya transaksi yang dibayar oleh pemegang Bitcoin.
  • Interaksi dilakukan pada Blockchain menggunakan aturan yang dibangun ke dalam program Blockchain yang disebut protokol.
  • Kriptografi sangat penting pada Blockchain untuk menggagalkan pencuri yang ingin meretas ke Blockchain.
  • Kunci kriptografi dibuat oleh generator kunci atau keygens.
  • Keygens menggunakan matematika yang sangat canggih yang melibatkan bilangan prima untuk membuat kunci.
  • Blok berisi cap waktu, referensi ke blok sebelumnya, transaksi dan masalah komputasi yang harus dipecahkan sebelum blok berjalan di Blockchain.
  • Jaringan node terdistribusi yang perlu mencapai konsensus membuat penipuan hampir mustahil di dalam Blockchain.

Prinsip-Prinsip Blockchain

Database Terdistribusi

sumber: cointelegraph

Database adalah Blockchain dan setiap node pada Blockchain yang memiliki akses ke seluruh Blockchain. Tidak ada satu node atau komputer yang mengatur informasi yang dikandungnya. Setiap node dapat memvalidasi catatan Blockchain. Ini semua dilakukan tanpa satu atau beberapa perantara yang mengendalikan semuanya.

Terdesentralisasi secara arsitektur karena tidak ada satu atau beberapa poin kegagalan. Tidak ada satu titik kegagalan yang akan menjatuhkan Blockchain.

Namun node dari Blockchain secara logis terpusat, karena seluruh Blockchain adalah jaringan terdistribusi yang melakukan tindakan tertentu yang diprogram ke dalamnya.

Transmisi Peer-to-Peer (P2P)

sumber: cointelegraph

Sejalan dengan prinsip pertama, komunikasi selalu terjadi langsung antara rekan-rekan, bukan melalui beberapa simpul pusat. Informasi tentang apa yang terjadi pada Blockchain disimpan di setiap node kemudian diteruskan ke node yang berdekatan. Dengan cara ini informasi menyebar ke seluruh jaringan.

Transparansi Namun dengan Nama Samaran

Siapa pun yang memeriksa Blockchain mampu melihat setiap transaksi dan nilai hash-nya. Seseorang yang menggunakan Blockchain dapat menjadi anonim jika mereka mau atau mereka dapat memberikan identifikasi mereka kepada orang lain. Semua yang Anda lihat di Blockchain adalah catatan transaksi antara alamat Blockchain.

Terekam

sumber: cointelegraph

Setelah pencatatan transaksi ada di Blockchain dan Blockchain telah diperbarui, maka perubahan dari catatan transaksi ini tidak mungkin.

Ini disebabkan oleh catatan transaksi tertentu yang ditautkan dengan catatan setiap catatan sebelumnya.

Catatan Blockchain bersifat permanen, mereka dipesan secara kronologis, dan tersedia untuk semua node lainnya. Diagram tersebut menunjukkan ekstrak dari Bitcoin Blockchain.

Mengapa Tidak Mungkin Mematikan Jaringan?

Karena ada node di seluruh dunia, hampir tidak mungkin seluruh jaringan dapat diambil alih oleh satu pihak.

Mengapa Hampir Tidak Mungkin untuk Memalsukan Blok?

Alasan memalsukan blok hampir tidak mungkin adalah bahwa validitas blok dan, dengan ekstensi, dimasukkannya ke dalam Blockchain yang ditentukan oleh konsensus elektronik dari node.

Ada ribuan node ini, tersebar di seluruh dunia, dan sebagai akibatnya menangkap jaringan akan membutuhkan komputer dengan kekuatan yang tidak mungkin, setidaknya sampai saat ini.

Bisakah Blockchain Digunakan Sebagai Database Normal?

Bisakah Anda menyimpan file 3GB di Blockchain dengan cara yang sama seperti menggunakan Access, Filemaker atau MySql? Ini bukan ide yang bagus. Sebagian besar Blockchain tidak cocok untuk ini dengan desain atau hanya kekurangan kapasitas yang dibutuhkan.

Database online tradisional biasanya menggunakan arsitektur jaringan client-server. Ini berarti bahwa pengguna dengan hak akses dapat mengubah entri yang disimpan dalam database, tetapi kontrol keseluruhan tetap berada pada administrator.

Ketika datang ke database Blockchain, setiap pengguna bertanggung jawab untuk memelihara, menghitung dan memperbarui setiap entri baru. Setiap node harus bekerja bersama untuk memastikan bahwa mereka mencapai kesimpulan yang sama.

Arsitektur Blockchain juga berarti bahwa setiap node harus bekerja secara independen dan membandingkan hasil pekerjaan mereka dengan seluruh jaringan. Jadi, mencapai konsensus bisa sangat memakan waktu. Karena itu, jaringan Blockchain dianggap sangat lambat dibandingkan dengan teknologi transaksi digital tradisional.

Poin-Poin Penting

  • Blockchain adalah database, yang didistribusikan di antara semua node.
  • Tidak ada satu atau beberapa node yang mengontrol Blockchain.
  • Semua node dapat memvalidasi transaksi.
  • Semua komunikasi di Blockchain adalah p2p.
  • Siapa pun yang menggunakan Blockchain adalah anonim jika itu yang mereka inginkan.
  • Semua transaksi yang terjadi di Blockchain dicatat di sana, sehingga transaksi setiap orang yang menggunakan jaringan bersifat publik dan sepenuhnya transparan, meskipun mereka mungkin anonim.
  • Setelah transaksi dicatat di Blockchain dan Blockchain telah diperbarui, maka transaksi itu tidak dapat diubah.
  • Tidak ada satu orang atau organisasi yang dapat mematikan Blockchain.
  • Meskipun Blockchain terdesentralisasi secara politik dan arsitektur, namun secara logis terpusat.

Dimana Blockchain Dapat Digunakan?

Pada bagian selanjutnya dari artikel ini kita akan membahas beberapa dari berbagai aplikasi menggunakan Blockchain. Kami akan sering menggunakan istilah kontrak pintar. Mari kita mendefinisikan istilahnya.

Blockchain sangat ideal untuk apa yang dikenal sebagai kontrak pintar.

Apa itu kontrak pintar?

Kontrak pintar mendefinisikan aturan dan hukuman di sekitar perjanjian tertentu dengan cara yang sama seperti kontrak tradisional.

Namun, perbedaan besar adalah bahwa kontrak pintar secara otomatis menegakkan kewajiban itu. Kontrak diberi kode sehingga kontrak tersebut habis pada pemenuhan kriteria tertentu.

Klaim Garansi

Biasanya menyelesaikan klaim garansi mahal, memakan waktu dan seringkali sulit bagi mereka yang mengajukan klaim. Dimungkinkan untuk menerapkan kontrak pintar menggunakan Blockchain yang mau tidak mau akan membuat prosesnya jauh lebih mudah.

Di masa lalu ketika klaim dibuat, semua pemeriksaan akan dilakukan oleh manusia, yang dapat memakan waktu dan menyisakan ruang untuk kesalahan manusia.

Ini akan menjadi tidak perlu, karena pemeriksaan untuk memastikan bahwa semua kriteria telah dipenuhi, dan dapat dilakukan secara otomatis menggunakan Blockchain.

Setelah semua kewajiban dipenuhi, pembayaran yang dihasilkan otomatis. Ini semua bisa dilakukan dengan menggunakan keterlibatan manusia minimum.

Salah satu solusi yang ditawarkan oleh Deloitte adalah dimasukkannya kode-QR dalam tanda terima. QR-code diatur untuk berisi semua informasi yang relevan mengenai pembelian: item, nomor seri, tanggal pembelian, dan sebagainya.

Dengannya, kode-QR juga memegang instruksi tentang cara menemukan ‘bot garansi’ di Facebook Messenger. Pengguna kemudian dapat mengirim gambar tanda terima ke bot itu, Learning Machine kode QR dan menyimpan semua informasi produk di Blockchain.

Derivatif

Derivatif digunakan di bursa efek dan berkaitan dengan nilai aset. Kontrak cerdas dalam perdagangan saham dan saham dapat merevolusi praktik saat ini dengan merampingkan, mengotomatisasi, dan mengurangi biaya perdagangan derivatif di seluruh industri.

Penyelesaian dapat diselesaikan dalam hitungan detik, bukan tiga hari yang dibutuhkan saat ini. Menggunakan kontrak pintar, perdagangan peer-to-peer akan menjadi operasi biasa, menghasilkan revolusi lengkap dalam perdagangan saham.

Klaim Asuransi

Dengan kontrak pintar, serangkaian kriteria tertentu untuk situasi terkait asuransi tertentu dapat ditetapkan. Secara teori, dengan penerapan teknologi Blockchain, Anda bisa mengirimkan klaim asuransi Anda secara online dan menerima pembayaran otomatis instan. Memberikan, tentu saja, bahwa klaim Anda memenuhi semua kriteria yang disyaratkan.

Verifikasi Identitas

Terlalu banyak waktu dan upaya saat ini terbuang untuk verifikasi identitas. Menggunakan desentralisasi Blockchains, verifikasi identitas online akan jauh lebih cepat. Data identitas online di lokasi pusat akan lenyap dengan penggunaan kontrak pintar Blockchain.

Peretas komputer tidak lagi memiliki titik kerentanan yang terpusat untuk diserang. Penyimpanan data bersifat anti-perusakan dan tidak dapat rusak saat didukung oleh Blockchain. Di seluruh dunia, Blockchain mengarah pada peningkatan besar dalam verifikasi identitas.

Internet of Things (IoT)

Internet of Things (IoT) adalah jaringan perangkat fisik, kendaraan, dan barang-barang lainnya yang disematkan dengan perangkat lunak, aktuator, sensor, perangkat lunak, dan konektivitas jaringan, yang terhubung ke Internet.

Semua fitur tersebut memungkinkan objek tersebut untuk mengumpulkan dan bertukar data. Blockchain dan kontrak pintarnya ideal untuk ini.

Blockchain akan memainkan peran utama dalam peluncuran IoT, tetapi juga akan menyediakan cara menjaga terhadap peretas.

Karena ini dibangun untuk kontrol terdesentralisasi, skema keamanan yang didasarkan padanya harus cukup scalable untuk menutupi pertumbuhan IOT yang cepat.

Selain itu, perlindungan kuat Blockchain terhadap kerusakan data akan membantu mencegah perangkat jahat dari gangguan sistem rumah, pabrik atau transportasi dengan menyampaikan informasi yang menyesatkan.

Pengarsipan dan Penyimpanan File

Google Drive, Dropbox, dll. Telah mengembangkan pengarsipan dokumen secara elektronik dengan menggunakan metode terpusat. Situs-situs terpusat selalu menggoda para peretas. Blockchain dan kontrak pintarnya menawarkan cara untuk mengurangi ancaman ini secara substansial.

Ada banyak proyek Blockchain yang bertujuan untuk melakukan ini. Ingatlah, bagaimanapun, bahwa seringkali tidak ada cukup penyimpanan di dalam Blockchain sendiri, tetapi ada solusi penyimpanan cloud terdesentralisasi yang tersedia, seperti Storj, Sia, Ethereum Swarm, dan sebagainya.

Dari perspektif pengguna, mereka bekerja sama seperti penyimpanan cloud lainnya. Perbedaannya adalah bahwa konten di-host di berbagai komputer pengguna anonim, bukan pusat data.

Perlindungan Kekayaan Intelektual

Pengarsipan yang diaktifkan oleh Blockchain akan menawarkan perlindungan kekayaan intelektual yang jauh lebih besar dari sebelumnya. Aplikasi bernama Ascribe, menggunakan Blockchain, sudah memberikan perlindungan ini.

Kejahatan

Pelanggar hukum harus menyembunyikan dan menyamarkan uang yang diperoleh dari eksploitasi mereka. Saat ini hal ini dilakukan dengan rekening bank palsu, perjudian, dan perusahaan off-shore, di antara strategi lainnya.

Ada banyak kekhawatiran terkait transparansi transaksi cryptocurrency. Tetapi, semua elemen pengaturan yang diperlukan, seperti mengidentifikasi pihak dan informasi, catatan transaksi dan bahkan penegakan dapat ada dalam sistem cryptocurrency.

Ketika teknologi mendapat perhatian utama, Blockchain dan kontrak pintarnya berpotensi membuat sebagian besar taktik pencucian uang tidak efektif dan sangat mudah dilacak.

Media Sosial

Saat ini, organisasi media sosial dapat secara bebas menggunakan data pribadi klien mereka. Ini membantu mereka menghasilkan miliaran dolar.

Menggunakan kontrak pintar Blockchain, pengguna media sosial akan dimungkinkan untuk menjual data pribadi mereka, jika mereka menginginkannya.

Gagasan semacam itu sedang diselidiki di MIT. Tujuan dari proyek OPENPDS / SA adalah untuk menyediakan pemilik data untuk menyesuaikan tingkat pelestarian privasi menggunakan teknologi Blockchain.

Penggunaan Kontrak Pintar dalam Pemilihan dan Voting

Pemilihan dan jajak pendapat (voting) dapat sangat ditingkatkan dengan kontrak yang cerdas. Ada berbagai aplikasi yang sudah ada, seperti Blockchain Voting Machine, Follow My Vote dan TIVI.

Semua dari mereka berjanji untuk menghilangkan penipuan, sambil memberikan transparansi lengkap untuk hasil dan menjaga suara anonim. Namun, masih ada jalan panjang di depan sebelum pemungutan suara desentralisasi diterapkan secara luas.

Keterbatasan dan kerentanan

Jaringan Blockchain apa pun sangat tergantung pada jumlah pengguna aktif di dalamnya. Agar dapat beroperasi dengan potensi penuhnya, jaringan haruslah kuat dengan jaringan node yang tersebar luas.

Selain itu, tidak ada jaringan Blockchain yang dapat mempertahankan jumlah transaksi yang sama dengan yang dilakukan oleh penerbit kartu utama seperti Visa atau MasterCard. Pada 2017, Blockchain masih memiliki jalan yang sangat panjang untuk bisa menggantikan raksasa dunia keuangan.

Akhirnya, selalu ada kemungkinan teoritis penangkapan skala besar dari jaringan Blockchain yang diberikan. Jika suatu organisasi entah bagaimana akan berhasil mendapatkan kendali atas sebagian besar node jaringan, itu tidak akan lagi terdesentralisasi dalam arti penuh kata.

Sumber: Cointelegraph