Bagaimana Cara Kerja Blockchain?

Bagaimana Cara Kerja Blockchain?

Blockchain

Bagi investor yang baru mengenal dunia cryptocurrency, salah satu aspek yang paling membingungkan dan menjadi bahan pertanyaan adalah blockchain.

Teknologi Blockchain adalah sistem yang menguatkan dan mendukung mata uang digital, dan banyak analis percaya bahwa itu berisi banyak aplikasi yang layak untuk penggunaan di luar cryptocurrency juga.

Anda mungkin pernah mendengar tentang lembaga keuangan dan bahkan korporasi arus utama di seluruh dunia yang mengeksplorasi cara mereka dapat mengintegrasikan teknologi blockchain ke dalam praktik tradisional mereka.

Dan lebih dari itu, bisa jadi ada sedikit misteri tentang apa sebenarnya blockchain itu dan bagaimana cara kerjanya.

Di bawah ini, kita akan mengeksplorasi seluk beluk blockchain, memberikan gambaran umum tentang teknologi ini, cara kerjanya berkenaan dengan cryptocurrency dan aplikasi potensial lainnya dan mengapa ini mungkin akan menjadi salah satu penemuan paling revolusioner sejak lahirnya internet.

Tiga Komponen Utama

Blockchain sebenarnya dapat dianggap sebagai kombinasi dari beberapa teknologi yang ada. Meskipun teknologi ini sendiri bukan hal baru, itu adalah cara di mana mereka digabungkan dan diterapkan yang menghasilkan blockchain. Menurut CoinDesk, ada tiga teknologi komponen utama pada blockchain yakni:

  1. Kriptografi kunci pribadi,
  2. Jaringan terdistribusi yang mencakup buku besar bersama,
  3. Sarana akuntansi untuk transaksi dan catatan yang berkaitan dengan jaringan.

Kunci Pribadi

Untuk menggambarkan teknologi kunci kriptografi pribadi, ada baiknya membayangkan dua individu yang ingin melakukan transaksi online.

Masing-masing individu ini memegang dua kunci: satu di antaranya bersifat pribadi dan satu lagi milik publik.

Dengan menggabungkan kunci publik dan pribadi, aspek kriptografi ini memungkinkan individu untuk menghasilkan titik referensi identitas digital yang aman.

Identitas aman ini adalah komponen utama dari teknologi blockchain.

Bersama-sama, kunci publik dan pribadi membuat tanda tangan digital, yang merupakan alat yang berguna untuk mensertifikasi dan mengendalikan (identifikasi) kepemilikan.

Jaringan Terdistribusi

Tanda tangan digital dari elemen kriptografi kemudian digabungkan dengan komponen teknologi jaringan terdistribusi. Teknologi Blockchain bertindak sebagai jaringan besar individu yang dapat bertindak sebagai validator untuk mencapai konsensus tentang berbagai hal, termasuk transaksi.

Proses ini disertifikasi oleh verifikasi matematis dan digunakan untuk mengamankan jaringan.

Dengan menggabungkan penggunaan kunci kriptografi dengan jaringan terdistribusi, blockchain memungkinkan untuk jenis interaksi digital baru.

Proses Konfirmasi

Salah satu aspek terpenting dari teknologi blockchain adalah cara ia mengkonfirmasi dan memvalidasi transaksi.

Dalam contoh di atas, di mana dua individu ingin melakukan transaksi online, masing-masing dengan kunci privat dan publik, blockchain memungkinkan orang pertama (orang A) menggunakan kunci pribadi mereka untuk melampirkan informasi mengenai transaksi ke kunci publik dari orang kedua (orang B).

Informasi ini bersama-sama membentuk bagian dari blok, yang berisi tanda tangan digital serta stempel waktu dan informasi terkait lainnya tentang transaksi, tetapi bukan identitas individu yang terlibat dalam transaksi tersebut.

Blok itu kemudian ditransmisikan melalui jaringan blockchain ke semua node, atau bagian komponen lain dari jaringan, yang kemudian akan bertindak sebagai validator untuk transaksi.

Semua pengiriman informasi dan validasi blok ini membutuhkan daya komputasi yang sangat besar.

Dalam istilah praktis, mungkin tampak tidak realistis untuk mengharapkan jutaan komputer di seluruh dunia untuk bersedia mendedikasikan kekuatan komputasi dan sumber daya lainnya untuk upaya ini. Salah satu solusi untuk masalah ini untuk jaringan blockchain adalah menambang.

Sederhananya, konsep ini merangkum situasi di mana individu yang masing-masing bertindak secara independen untuk kepentingan diri mereka sendiri cenderung berperilaku dengan cara yang bertentangan dengan kebaikan bersama semua pengguna sebagai akibat menipisnya sumber daya melalui tindakan mereka di tingkat kolektif.

Dalam proses validasi blockchain, seorang individu yang menyerahkan sebagian kecil dari kekuatan komputasinya untuk menyediakan layanan ke jaringan dengan demikian menghasilkan hadiah Dengan bertindak karena kepentingan pribadi (bertujuan untuk mendapatkan hadiah: dalam kasus ini, sejumlah kecil mata uang digital), orang tersebut telah diberi insentif untuk membantu melayani kebutuhan jaringan yang lebih luas.

Blockchain

Lagi pula, mengapa harus melalui proses validasi yang rumit ini? Untuk jaringan blockchain, ini adalah langkah penting untuk memastikan bahwa cryptocurrency tidak dapat dihabiskan dalam beberapa transaksi pada saat yang sama, sebuah konsep yang dikenal sebagai pengeluaran ganda.

Untuk melindungi dari pengeluaran ganda, jaringan blockchain harus memastikan bahwa cryptocurrency dimiliki secara unik dan dijiwai dengan nilai.

Salah satu cara menyediakan layanan ini adalah dengan memiliki node dalam jaringan blockchain yang bertindak sebagai komponen dari sistem buku besar itu sendiri, mempertahankan sejarah transaksi untuk setiap koin di jaringan itu dengan bekerja untuk memecahkan masalah matematika yang rumit.

Node ini berfungsi untuk mengkonfirmasi atau menolak blok yang mewakili bit informasi tentang transaksi.

Jika mayoritas operator node tiba pada solusi yang sama untuk masalah, blok dikonfirmasi dan ditambahkan ke rantai blok yang ada sebelumnya.

Blok baru ini ditandai waktu dan kemungkinan berisi informasi tentang berbagai aspek dari transaksi masa lalu.

Di sinilah ada ruang untuk variasi tergantung pada jaringan tertentu: beberapa jaringan blockchain menyertakan jenis informasi tertentu di blok mereka, sementara yang lain menyertakan set informasi yang berbeda.

Ini adalah aspek terakhir dari blockchain yang diyakini sebagian orang menyediakan potensi paling besar untuk aplikasi masa depan di masa depan.

Data yang membentuk blok dalam blockchain seperti yang terkait dengan jaringan Bitcoin, misalnya, terkait dengan transaksi masa lalu yang telah terjadi antara individu yang berbeda, bertindak sebagai catatan publik dari semua transaksi masa lalu.

Tetapi data yang dimasukkan dalam blok pada dasarnya bisa apa saja. Untuk pemerintah, misalnya, aspek-aspek teknologi block chain mungkin terbukti berguna ketika menyangkut otorisasi transaksi, yang biasanya dilakukan melalui rezim kepatuhan.

Sumber: Investopedia