Apa Itu Social Trading dan Copy Trading?

Apa Itu Social Trading dan Copy Trading?

Ada hubungan erat antara social trading dan copy trading, walaupun mereka berbeda dalam urusan hak dan tidak boleh tercampur.

Social trading dapat dideskripsikan sebagai kegiatan yang melibatkan atau memfasilitasi interaksi antar trader untuk memperkuat komunitas crypto. Di sisi lain, copy trading adalah elemen social trading yang memungkinkan pengguna untuk meniru pola perdagangan trader lain, khususnya trader berpengalaman atau profesional.

Sebagai pemain industri dan profesional di bidang cryptocurrency dan blockchain, hal tersebut akan sangat membantu untuk memahami mengapa istilah-istilah ini berbeda dan bagaimana persamaan mereka. Kita bukan hanya akan lebih memahami konsep-konsep ini, tapi juga menjadikannya lebih mudah saat menjelaskan kepada mereka yang mungkin baru mengenal industri ini.

Apa keuntungan dan kerugian dari copy trading?

Tidak ada trik ajaib untuk memahami cara kerja copy trading. Setelah trader berhasil melakukan perdagangan, mereka memiliki opsi untuk membagikan pola perdagangan mereka dengan pengguna lain. Jika mereka memilih untuk berbagi, maka copy trader memiliki kesempatan untuk menyalinnya.

Ada keuntungan bagi kedua belah pihak dalam copy trading. Selain berpotensi mendapatkan lebih banyak keuntungan perdagangan dari meniru praktik trader profesional, copy trader memperoleh pengetahuan dan teknik baru yang mungkin berguna bagi mereka di masa depan.

Mereka yang memilih untuk membagikan pola perdagangan mereka akan menerima komisi, biasanya dalam bentuk persentase atau sebagian kecil dari pendapatan setiap kali pola perdagangan mereka disalin. Insentif semacam itu mendorong dan memotivasi trader profesional untuk membagikan pola perdagangan mereka agar dapat disalin oleh pengguna lain. Dalam hal ini, copy trading adalah situasi win-win.

Ini telah membantu praktik copy trading menjadi populer dengan cepat. Karena semakin banyak trader baru bergabung dengan perdagangan salinan, mereka mendapatkan lebih banyak latihan dan menjadi trader yang lebih baik. Sebaliknya, mereka lebih cenderung untuk berbagi kesuksesan mereka sendiri dengan copy trader di masa mendatang untuk mendapatkan hadiah lebih dari komisi yang diberikan copy. Namun, ada beberapa tindakan pencegahan yang harus diperhatikan. Bukan rahasia lagi bahwa banyak orang yang memanfaatkan fitur copy trading sebagian besar adalah amatir. Karena kurangnya pengalaman, mereka mungkin melakukan sebuah copy trading yang tidak menguntungkan dan hal tersebut terbukti dalam penggunaan jangka panjang.

Satu kesalahan umum dari copy trader baru adalah mereka cepat meniru orang lain, terutama mereka yang memiliki banyak pengikut. Ini mungkin tidak selalu menjadi kasus bahwa trader dengan banyak pengikut dapat dipercaya.

Mengapa social trading sangat penting bagi industri ini?

Menurut Statista, jumlah pengguna cryptocurrency tumbuh sebesar 25% antara Q2 2019 dan Q2 2020, mencapai level tertinggi sepanjang masa di 50 juta. Oleh karena itu, terbukti bahwa semakin banyak orang yang mencari peluang investasi baru di industri cryptocurrency, tetapi sebagian besar investor ini adalah pendatang baru. Terlibat dalam aktivitas social trading adalah cara paling benar bagi mereka untuk memulai perjalanan crypto mereka.

Saat trader berbagi informasi tentang trading atau peristiwa yang terjadi di industri, mereka akan mendapatkan lebih banyak wawasan tentang trading tersebut. Mereka bahkan dapat berbagi ide atau mengajukan pertanyaan tentang prosedur trading untuk mendapatkan masukan dari mereka yang mengetahui.

Namun, masuknya pendatang baru menempatkan tanggung jawab pada perusahaan crypto untuk memastikan bahwa mereka tidak membahayakan pertumbuhan komunitas cryptocurrency yang sedang berlangsung. Operator yang menawarkan social trading harus memeriksa trader untuk memastikan bahwa mereka tidak menipu orang lain atau terlibat dalam perilaku yang menciptakan ketidakpercayaan dalam industri.

Dengan mengetahui bahwa mereka menggunakan platform sosial yang aman akan membuat investor dan pemimpin lebih percaya diri dan akan membantu meningkatkan reputasi sektor cryptocurrency.

Apa yang menghalangi pertukaran untuk menjadi lebih inovatif dengan social trading?

Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan terkait inovasi copy trading dan social trading. Hanya beberapa bursa yang telah mengintegrasikan fitur copy trading. Namun, hal tersebut dapat dengan cepat berubah karena pertukaran dapat dengan bebas meminjam ide-ide inovatif dari pesaing mereka tanpa batasan hukum.

Apa yang kurang dan dibutuhkan industri ini adalah kerangka hukum kekayaan intelektual yang kuat, komprehensif, dan mencegah pertukaran untuk mencuri pekerjaan pemain lain. Pertukaran yang muncul sangat rentan terhadap ancaman ini.

Meskipun demikian, beberapa orang mungkin berpendapat sebaliknya, bahwa mengadopsi ide bersama telah berhasil untuk industri sejauh ini, dan campur tangan apa pun dapat menimbulkan masalah. Argumen lainnya adalah bahwa dibutuhkan dedikasi, komitmen, dan banyak kerja keras untuk menciptakan sesuatu yang inovatif, sehingga undang-undang yang mengatur perilaku persaingan yang tidak sehat dan tidak adil seperti ini menjadi sangat penting. Memiliki undang-undang kekayaan intelektual yang baik bahkan dapat mendorong perusahaan untuk lebih kreatif, dan, siapa tahu, mereka mungkin menghasilkan inovasi unik social trading yang dapat mendekatkan komunitas.

Selain itu, investor akan lebih cenderung mendukung pertukaran crypto yang dapat membuktikan diri mereka inovatif. Setelah komunitas crypto mempraktikkan dan mematuhi standar industri yang serupa dengan rekan tradisionalnya, komunitas tersebut akan mendapatkan lebih banyak rasa hormat dari komunitas keuangan, dan pertukaran dapat menjadi kreatif tanpa rasa takut.

Sumber: cointelegraph