Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?


Advertising

OmiseGO adalah salah satu proyek paling menarik yang sedang dibangun di atas Ethereum . Tujuan mereka adalah untuk menjadi platform pertukaran mata uang digital peer-to-peer terbesar di dunia . OmiseGO menggambarkan dirinya sebagai: “Jawaban untuk masalah koordinasi mendasar antara pemroses pembayaran, gateway, dan lembaga keuangan”.

Salah satu alasan utama mengapa masyarakat menunggu dengan napas tertahan adalah karena penerapan Plasma

Tim Di Balik OmiseGO

Perusahaan di belakang OmiseGO adalah Omise , “gerbang pembayaran untuk Asia Tenggara, yang berbasis di Thailand, memberikan solusi label yang aman dan putih untuk pedagang dan bisnis perusahaan.”

Tim ini dipimpin oleh CEO Jun Hasegawa.

Namun, yang lebih mengesankan adalah tim penasihat mereka. Penasihat mereka adalah “Siapa Siapa” dari dunia crypto. Lihat saja beberapa nama di sini:

  • Vitalik Buterin.
  • Joseph Poon.
  • Gavin Wood.
  • Vlad Zamfir.
  • Roger Ver.

Dengan tim yang kuat di belakang mereka, Anda dapat melihat mengapa orang bersemangat tentang proyek ini.

Sebelum kita mengetahui hal lain, mari kita bahas satu hal yang menjadi sinonim dengan proyek OmiseGO, Plasma.

Mengapa Penskalaan Dibutuhkan?

Penskalaan adalah nama permainan. Dengan meningkatnya penerimaan cryptocurrency, tekanan pada blockchain telah tumbuh sangat besar. Alasan di balik itu adalah desain blockchain itu sendiri.

Jaringan blockchain terdiri dari beberapa node. Node pada dasarnya adalah pengguna yang terhubung ke jaringan. Node adalah darah kehidupan dari blockchain, tidak hanya mereka bertanggung jawab atas keseluruhan fungsi rantai, mereka juga bertanggung jawab atas tata kelola. Setiap kali jaringan perlu mengambil keputusan, setiap node (atau supermajority dari mereka) harus menyetujui dan hanya keputusan yang diambil.

Alasan mengapa hal itu dilakukan adalah sederhana:

  • Ini membantu memberikan desentralisasi.
  • Ini meningkatkan keamanan dan ketahanan jaringan.

Namun, apa keuntungan jaringan dalam keamanan, kehilangan inefisiensi.

Idealnya kita ingin sistem blockchain dapat memparalelkan semua tugasnya untuk menghemat waktu dan meningkatkan efisiensi, namun, itu bukanlah sesuatu yang dapat dicapai. Ada tugas-tugas tertentu di blockchain yang dapat diparalelkan sementara ada beberapa yang tidak.

Contoh yang baik dari tugas “paralel” adalah verifikasi tanda tangan digital. Yang Anda butuhkan untuk verifikasi tanda tangan adalah kunci, transaksi, dan tanda tangan. Dengan hanya tiga data, Anda dapat melakukan verifikasi secara paralel.

Namun, tidak semua fungsi pada blockchain harus dilakukan dengan cara itu. Pikirkan eksekusi transaksi itu sendiri. Banyak transaksi tidak dapat dieksekusi secara paralel; perlu dilakukan satu per satu untuk menghindari kesalahan seperti pengeluaran ganda.

Walaupun semua ini kedengarannya bagus secara teori, itu agak berantakan ketika Anda menggunakannya dalam implementasi kehidupan nyata. Fakta sederhana dan sederhana adalah bahwa tidak ada sistem, yang bergantung pada setiap simpul tunggal untuk menyetujui setiap keputusan tunggal akan meningkat secara efisien. Tidak ada yang lebih jelas dari ini selama kegagalan cryptokitty.

Cryptokitties adalah game virtual berbasis-blok yang memungkinkan pemain untuk mengadopsi, membesarkan, dan memperdagangkan kucing virtual. Permainan ini dibuat oleh perusahaan blockchain yang berbasis di Vancouver, Axiom Zen. Namun, yang benar-benar penting untuk diingat adalah bahwa ini adalah aplikasi DAPP yang diketahui pertama kali untuk rekreasi dan rekreasi.

Penjualan Cryptokitties telah melalui atap. Orang-orang telah menghabiskan lebih dari dua belas juta dolar untuk membeli cryptokitties ini. Bahkan ada laporan orang yang telah menghasilkan lebih banyak uang dari perdagangan cyptokitties daripada berinvestasi di IRA mereka!

Sementara semua ini baik dan bagus, satu hal telah dibuat sangat jelas. Blockchain Ethereum tidak siap untuk   DApp menjadi sepopuler Cryptokitties.

Bagaimana Cryptokitties Menyumbat Blockchain

Ternyata, Cryptokitties menjadi sangat populer sehingga menaikkan biaya gas Ethereum dan menyumbat rantai.

Pada satu titik, itu adalah kontrak pintar paling haus gas ketiga di Ethereum.

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Kredit Gambar: Pompa Bensin ETH

Bahkan, pada puncaknya, transaksi cryptokitty mengambil 20% dari daya komputasi jaringan!

Karena meningkatnya permintaan untuk kucing, jumlah transaksi yang tidak dikonfirmasi pada blockchain meningkat secara eksponensial.

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Kredit Gambar: Kuarsa

Bahkan, jumlah total transaksi yang tertunda menjadi begitu banyak sehingga Aksioma, perusahaan di belakang cryptokitties, dipaksa untuk meningkatkan biaya melahirkan mereka. Inilah yang mereka katakan:

“Kegembiraan dan adopsi yang kami lihat minggu ini luar biasa dan kami tidak bisa lebih bahagia!

Namun, jaringan Ethereum sepenuhnya penuh. Satu-satunya cara untuk menjaga CryptoKitties dari ketinggalan adalah dengan menaikkan harga gas sehingga semua transaksi dapat diselesaikan dengan cepat. Kami tahu bahwa kenaikan harga akan berarti bahwa beberapa dari Anda perlu memperlambat rejimen pembiakan Anda, dan kami sangat kecewa dengan hal itu. Tapi siapa yang tahu? Mungkin perlambatan ini hanya akan berarti bahwa Anda akan menyukai Kucing yang sudah Anda miliki lebih banyak. ”

Solusinya

Beberapa solusi skalabilitas sedang dalam perjalanan. Ethereum berencana untuk memperkenalkan Sharding, dan mendatangkan Raiden Network .

Namun, ada satu solusi yang benar-benar dapat merevolusi teknologi blockchain selamanya. Jika dijalankan, ini dapat meningkatkan Ethereum hingga jutaan transaksi per detik. Perlu diingat bahwa Ethereum sekarang dapat mengelola hanya sekitar 15-20 transaksi per detik.

Solusinya adalah Plasma.

Apa itu Plasma?

Plasma adalah solusi penskalaan blockchain oleh co-creator Lightning Network Joseph Poon dan co-founder Ethereum Vitalik Buterin.

Menurut whitepaper Plasma :

“Plasma adalah kerangka kerja yang diusulkan untuk pemberian insentif dan penegakan pelaksanaan kontrak pintar yang scalable ke sejumlah besar pembaruan negara per detik (berpotensi miliaran) memungkinkan blockchain untuk dapat mewakili sejumlah besar aplikasi keuangan terdesentralisasi di seluruh dunia.

Kontrak pintar ini didorong untuk melanjutkan operasi secara mandiri melalui biaya transaksi jaringan, yang pada akhirnya bergantung pada blockchain yang mendasarinya (misalnya Ethereum) untuk menegakkan transisi negara transaksional. “

Ya, itu terdengar sangat menakutkan. Jangan takut!

Di bagian berikut, kami akan menyederhanakan mekanisme di belakangnya untuk membuat Anda memahami apa itu dan bagaimana cara kerjanya.

  • Plasma: Blockchain di dalam Blockchain
Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Kredit Gambar: Reddit.

Mari kita coba untuk mendapatkan pemahaman orang awam tentang apa arti Plasma.

Plasma pada dasarnya adalah blockchain yang dibangun di atas blockchain. Ini adalah serangkaian kontrak yang berjalan di atas rantai root (mis. Blockchain ethereum utama).

Jika seseorang membayangkan arsitektur dan struktur, maka pikirkan blockchain utama dan blockchain plasma sebagai pohon. Blockchain utama adalah root sedangkan rantai plasma alias anak blockchain adalah cabang.

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Kredit gambar: Hackernoon

Rantai akar seperti kebenaran dasar absolut universal, sementara rantai anak mengerjakannya dengan melakukan perhitungan mereka sendiri dan secara berkala memasukkan informasi negara ke rantai akar.

Rantai akar berperan hanya ketika ada perselisihan yang perlu diselesaikan dalam rantai anak, jika tidak, itu tidak melibatkan dirinya dengan apa pun yang terjadi dalam rantai anak dan titik ini adalah inti filosofi yang mendasari di baliknya. Jika rantai akar akan menjadi kebenaran dasar, maka itu harus tetap tanpa aktivitas dan perhitungan sebanyak mungkin.

Rantai root dan rantai anak akan membentuk satu set “blockchains bersarang.” Untuk memahami bagaimana sistem “bersarang” bekerja, mungkin berguna untuk mengambil contoh loop bersarang. Pembaca mungkin akrab dengan konsep itu.

Inilah cara kerja loop bersarang:

untuk (i = 1 ; i < 5 ; i ++ )

{



untuk (j = 1 ; j <  5 ; j ++ )



{



kondisi



}



kondisi



}

Alih-alih menggunakan hanya satu loop untuk mengeksekusi seluruh kondisi, kami menggunakan loop lain di dalam loop utama dan membagi kondisinya. Loop dalam melakukan perhitungan dan mengembalikan nilai ke loop utama. Ini membuat perhitungan jauh lebih mudah.

Pada dasarnya itulah cara kerja blockchain yang bersarang. Cara lain yang menarik untuk memahami ini dan terutama untuk mengetahui bagaimana penyelesaian perselisihan dalam plasma bekerja, mungkin masuk akal untuk memikirkan sistem pengadilan.

Korelasi dengan sistem pengadilan

Mari kita lihat hierarki pengadilan di Inggris.

Dalam hal ini, Mahkamah Agung adalah rantai akar, ia menetapkan hukum negara. Mahkamah Agung memiliki rantai anak (Kriminal dan Sipil) dan masing-masing memiliki rantai anak mereka sendiri.

Jadi, jika seseorang mengajukan kasus perdata ke pengadilan, mereka tidak dapat langsung pergi ke Mahkamah Agung (tentu saja ini tergantung pada seberapa tinggi kasus ini).

Pemohon pertama-tama akan berurusan dengan pengadilan daerah. Jika mereka tidak senang dengan keputusan itu, maka mereka dapat naik dalam rantai satu per satu sebelum akhirnya naik banding di mahkamah agung.

Itu cukup banyak bagaimana ide plasma dan blockchains bersarang akan bekerja, dengan rantai akar menjadi pengadilan tertinggi dengan banyak rantai anak di bawahnya.

Kami akan kembali untuk menyengketakan resolusi di Plasma nanti.

Tujuan Desain Plasma

Untuk mengimplementasikan plasma secara efektif, Joseph Poon dan Vitalik Buterin memiliki tujuan desain tertentu. Mari kita telusuri tujuan-tujuan itu dan pentingnya masing-masing.

# 1 Satu Blockchain untuk mengatur semuanya

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, blockchain utama akan menjadi blockchain root dan setiap rantai anak lainnya akan diturunkan langsung atau tidak langsung darinya. Rantai root tidak akan mengganggu rantai anak mana pun kecuali pada saat terjadi perselisihan.

# 2 Minimisasi Kepercayaan

Sistem perlu menjadi tanpa kepercayaan mungkin. Tak satu pun dari rantai anak dapat sepenuhnya bergantung pada etika aktor tertentu. Harus ada mekanisme bagi seseorang untuk keluar dari rantai anak.

Skalabilitas Buku Besar # 3

Blockchains harus dapat menampung banyak data. Rantai anak harus dapat mengambil data yang biasanya masuk pada rantai root.

# 4 Harus Dapat Diukur

Rantai anak harus kompatibel dengan berbagai solusi penskalaan. Pada dasarnya, mereka harus mampu mengimplementasikan solusi seperti jaringan sharding dan kilat juga.

# 5 Komputasi Lokal

Setiap rantai anak harus mampu melakukan perhitungannya sendiri. Secara berkala, setiap rantai harus memberikan pembaruan statusnya ke rantai induk.

# 6 Bukti Penipuan

Jika terjadi perselisihan, pihak yang berkabung dapat mengirimkan bukti penipuan ke rantai akar. Rantai akar kemudian dapat memutar kembali keadaan rantai anak dan menghukum para penandatangan blok rantai anak.

Ini sangat penting dan akan dieksplorasi nanti secara rinci.

# 7 Setiap Rantai Unik

Setiap rantai anak dapat memiliki aturan tata kelola sendiri. Mereka dapat menjadi entitas unik mereka sendiri selama mereka terus melaporkan kembali ke rantai utama.

Konstruksi MapReduce

Fungsionalitas plasma tergantung pada MapReduce. Menurut Wikipedia, MapReduce adalah model pemrograman dan implementasi terkait untuk memproses dan menghasilkan set data besar dengan algoritma paralel dan terdistribusi pada sebuah cluster.

Apa yang pada dasarnya berarti adalah, jika Anda memiliki sejumlah besar data, Anda dapat dengan mudah mendelegasikan bagian itu ke entitas yang lebih kecil, yang menghitungnya secara paralel dan kemudian mengembalikan hasilnya kepada Anda.

MapReduce terbuat dari dua bagian:

  • Peta: Pada bagian ini, data dibagi dan diserahkan ke entitas yang berbeda untuk dipecahkan secara paralel.
  • Mengurangi: Entitas memecahkan masalah dan menjalankan fungsi “ringkasan” yang sangat menurunkan ukuran data dan mengembalikan nilai yang diringkas.

Mari kita ambil contoh dunia nyata dari ini.

Misalkan Alice menyuruh Bob menghitung jumlah kata dalam sebuah buku. Bob kemudian memberikan satu halaman untuk Charlie dan Dave masing-masing. Mereka berdua menghitung jumlah kata di halaman mereka secara bersamaan dan mengembalikan jumlah kata ke Bob. Bob menambahkan jumlah kata dan memberikan penghitungan akhir untuk Alice.

Jadi, mari kita lihat ini dari perspektif Map and Reduce.

Peta:

  • Alice memberitahu Bob untuk menghitung jumlah kata.
  • Bob masing-masing memberikan satu halaman untuk Charlie dan Dave.

Mengurangi

  • Charlie dan Dave memberikan jumlah kata dari setiap halaman kepada Bob.
  • Bob memberikan kata-kata total kepada Alice.

Sekarang jika kita melihat ini dalam konteks blockchains akan terlihat seperti ini:

Peta:

  • Rantai plasma 1 memberi tugas pada rantai plasma 2.
  • Rantai plasma 2 menetapkan setiap halaman ke Rantai plasma 3.

Mengurangi

  • Rantai plasma 3 menghitung dan mengembalikan data bermerelisasi kembali ke rantai plasma 2.
  • Rantai plasma 2 kemudian mendapatkan data akhir dan mengirim data akhir Merkelized kembali ke rantai plasma 1.

Sekarang, apa arti istilah “Merkelized” ini? Untuk itu, kita perlu melihat pohon Merkle.

Apa itu Pohon Merkle?

Diagram di atas menunjukkan seperti apa bentuk pohon Merkle. Dalam pohon Merkle setiap node non-daun adalah hash dari nilai-nilai node anak mereka.

Node Daun: Node daun adalah node di tingkat terendah pohon. Jadi gambar diagram di atas, node daun akan menjadi L1, L2, L3 dan L4.

Child Nodes: Untuk sebuah node, node di bawah tier yang diumpankan ke dalamnya adalah child node-nya. Pada diagram, node berlabel “Hash 0-0” dan “Hash 0-1” adalah simpul anak dari simpul yang berlabel “Hash 0”.

Root Node: Simpul tunggal pada tingkat tertinggi berlabel “Top Hash” adalah simpul root.

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Jadi apa hubungannya Pohon Merkle dengan blockchains?

Setiap blok berisi ribuan transaksi. Akan sangat tidak efisien waktu untuk menyimpan semua data di dalam setiap blok sebagai suatu seri. Melakukannya akan membuat menemukan transaksi tertentu sangat rumit dan memakan waktu. Namun, jika Anda menggunakan pohon Merkle, Anda akan sangat mengurangi waktu yang diperlukan untuk mengetahui apakah transaksi tertentu termasuk dalam blok itu atau tidak.

Mari kita lihat ini dalam sebuah contoh. Pertimbangkan pohon Merkle berikut:

Sekarang anggaplah saya ingin mengetahui apakah data tertentu ini termasuk dalam blok atau tidak:

Alih-alih melalui proses rumit untuk melihat setiap hash individu dan melihat apakah itu milik data atau tidak, Anda dapat melacaknya dengan mengikuti jejak hash yang mengarah ke data:

Melakukan hal ini secara signifikan mengurangi waktu yang diperlukan.

Jadi, ketika kita mengatakan solusi “Merkelized”, itu adalah akar Merkle yang secara khusus kita rujuk. Setiap rantai anak harus mengirim solusi Merkelized secara berkala ke rantai induk.

Penyelesaian sengketa

Agar suatu sistem bekerja secara efisien, ia harus membuat solusi yang efektif seputar perilaku jahat, demikian pula dengan Plasma. Jadi, bagaimana cara kerja penyelesaian sengketa di Plasma?

Bayangkan situasi ini.

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Misalkan Alice memiliki 1 Eth di Plasma Block 3 tetapi untuk beberapa alasan melihat bahwa dia tidak lagi memilikinya di Plasma Block 4. Misalkan orang yang bertanggung jawab untuk Block 4 bertindak dengan cara yang jahat dan memberikan 1 Eth-nya kepada orang lain. Apa yang dia kerjakan?

Kontrak pintar Plasma akan memungkinkannya mengirimnya atau siapa pun yang memperhatikan aktivitas ini, Bukti Penipuan ke root blockchain. Root blockchain kemudian akan memeriksa apakah penipuan itu nyata atau tidak dan jika benar, itu akan “memutar kembali” blok jahat. Artinya, blok # 4 akan dianggap tidak valid dan status rantai plasma kembali ke blok # 3. Penanda tangan / pembuat blok # 4 kemudian akan dihukum.

Inilah yang terjadi:

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Keluar dari Protokol dalam Plasma

Menurut Joseph Poon, protokol yang keluar adalah “inti baru dari Plasma.” Jadi, apa artinya “keluar”? Salah satu tujuan desain plasma adalah untuk memastikan bahwa itu tidak bergantung pada dirinya sendiri untuk keselamatan. Cara mencapai itu adalah dengan memastikan bahwa pengguna memiliki sarana yang dibutuhkan untuk keluar dari rantai anak setiap kali ada masalah.

Bagaimana cara kerjanya?

Kami memiliki sistem penyelesaian sengketa di Plasma, tetapi seperti yang telah kita lihat di atas, untuk membuktikan penipuan, kita harus memiliki akses ke bagian data yang curang. Misalnya. Alice dapat membuktikan penipuan di atas karena dia dapat melihat bahwa Blok 4 bertindak jahat padanya. Dengan kata lain, dia hanya dapat membuktikan penipuan karena dia memiliki akses ke data berbahaya dan karenanya dapat menunjukkannya kepada semua orang.

Namun, apa yang terjadi jika penandatangan blok tidak memberikan Alice akses ke data (ini disebut blok withholding attack)? Situasi seperti ini biasanya berubah menjadi jenis skenario “kata saya terhadap dirimu”. Jadi, Alice dapat mengatakan “Saya tidak mendapatkan akses ke data,” sementara Bob dapat mengatakan “Saya memberinya akses ke data, dia berbohong.”

Situasi seperti ini menuntut kami mempercayai salah satu pihak ini untuk penyelesaian konflik. Namun, jika Anda ingat, salah satu tujuan desain Plasma adalah menciptakan sistem tanpa kepercayaan semaksimal mungkin.

Jadi, tantangan yang dimiliki para desainer adalah menciptakan cara yang efektif untuk menyelesaikan potensi konflik ini tanpa menaruh kepercayaan pada salah satu pihak.

Bagaimana mereka mencapai itu?

Mereka mengkodekan kontrak pintar untuk memiliki pintu keluar yang telah dirancang sebelumnya di blok plasma. Bagaimana cara kerja keluar yang dirancang sebelumnya?

Mari kita bawa gambar ini lagi:

Misalkan Alice memiliki 1 ETH di blok 3, tetapi ia tidak memiliki akses ke Blok 4.

  • Alice menyiarkan ke rantai induk (rantai akar dalam kasus ini) bahwa dia akan keluar dari rantai jika tidak diberi akses dalam 7 hari .
  • Cara dia melakukan itu adalah dengan menyiarkan niat menghabiskan uang ini dalam batas waktu. Jika dia tidak menghabiskan uang ini, maka dia akan bisa keluar.
  • Keluarnya terjadi sesuai urutan usia input di dalam blok plasma. Ini berarti bahwa input yang lebih lama akan dapat keluar terlebih dahulu. Ini menciptakan sistem yang adil.

Namun, ini membawa kita pada kesulitan lain. Maksud transaksi perlu disimpan di suatu tempat.

Untuk mengatasi ini, Plasma menggunakan pohon bersarang untuk membuat sistem seefisien mungkin.

Pada gambar yang diberikan di atas, ada tiga tingkatan rantai.

  • Rantai root menjadi level 0.
  • Kemudian level 1 yang merupakan anak dari rantai root.
  • Kemudian kita memiliki level 2 yang merupakan rantai anak-anak level 1.
  • Akhirnya, kami memiliki level 3 yang merupakan anak dari level 2.

Jadi, seperti yang Anda lihat, Alive menyimpan 1 ETH-nya di blok level 3 soliter. Sekarang, misalkan Block in chain 2 mulai bertindak dengan cara jahat.

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Pada kasus ini:

  • Alice akan menyiarkan ke induk langsung dari blok jahat, yaitu Blok 1.
  • Peserta di blok yang salah akan pindah ke blok sebelumnya.
  • Blok yang salah akan dihapus.

Ini adalah solusi yang lebih diinginkan karena:

  • Itu lebih ekonomis.
  • Rantai akar utama tetap tidak terganggu yang merupakan salah satu tujuan desain plasma. Rantai root harus tetap tidak terganggu sebanyak mungkin.

Catatan: Jika semua blok di Level 2 berakhir berbahaya maka Alice harus menyiarkan ke rantai root.

Ada keuntungan lain dari sistem ini juga.

Memiliki arsitektur bersarang secara signifikan mengurangi perhitungan yang terlibat dalam memeriksa dan memvalidasi transaksi untuk memastikan bahwa tidak ada aktivitas penipuan yang terjadi. Orang hanya perlu menonton rantai yang mempengaruhi mereka secara langsung. Mari kita lihat contoh ini dengan membawa kembali diagram ini:

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Alice tidak perlu melihat seluruh set. Dia hanya perlu melihat rantai yang menjadi perhatiannya. Dalam kasusnya itu adalah:

Apa itu OmiseGO & The Plasma Protocol?

Penutup

Finalitas, dalam istilah yang sangat longgar, berarti bahwa sekali operasi tertentu telah dilakukan, itu akan selamanya terukir dalam sejarah dan tidak ada yang dapat mengembalikan operasi itu. Ini sangat penting dalam bidang yang berhubungan dengan keuangan. Bayangkan bahwa Alice memiliki sejumlah aset tertentu dalam suatu perusahaan. Hanya memberikan sedikit kesalahan dalam proses perusahaan, dia tidak harus mengembalikan kepemilikan aset itu.

Jadi, bagaimana Plasma mendapatkan finalitasnya?

  • Finalitas Rantai Anak : Finalitas rantai anak berasal dari mekanisme proof-of-stake.
  • Finalitas Rantai Root: Finalitas rantai-akar berasal dari Ethereum yang, sampai sekarang, menggunakan bukti kerja.

Finalitas dan keamanan Plasma sepenuhnya bergantung pada Ethereum, yaitu keamanan rantai root. Plasma hanya berfungsi jika Ethereum aman dan terlindungi.

Jadi, itulah gambaran umum dan luas tentang apa itu Plasma dan cara kerjanya.

Bagaimana perbedaan OmiseGO dari Pertukaran Normal?

Ada dua fitur yang membuat OmiseGO berbeda dari yang lain:

# 1 Terdesentralisasi

Pertukaran normal membentuk peran yang sangat penting dalam ekosistem. Mereka adalah portal antara dunia Fiat dan dunia Crypto. Masalahnya adalah mereka rentan terhadap banyak peretasan karena mereka adalah entitas yang terpusat. Ratusan juta dolar telah dicuri melalui peretasan yang ditujukan untuk pertukaran.

OmiseGO akan menyediakan fungsionalitas yang sama dengan pertukaran terpusat tetapi dengan perbedaan, itu akan didesentralisasi dan semua data akan disimpan di blockchain.

Agnostik Mata Uang # 2

Sebagian besar pertukaran hanya memungkinkan satu untuk beralih dari Fiat ke Crypto. Ini berarti bahwa jika seseorang mengubah BTC mereka ke ETH, mereka harus mengubah BTC mereka ke USD dan kemudian mengubah USD mereka menjadi ETH. Dalam prosesnya, mereka akhirnya menghabiskan banyak uang sebagai biaya transaksi.

OmiseGO meredakan masalah ini dengan menjadi agnostik mata uang. Ini berarti bahwa konversi dari USD ke ETH memiliki proses dan biaya yang sama dengan konversi dari BTC ke ETH.

OmiseGO ICO

OmiseGO menggunakan token OMG.

ICO berlangsung pada 23 Juni 2017 hingga 23 Juli 2017 dan mengumpulkan 25 juta dolar.

CEO Jun Hasegawa mengatakan bahwa promosi pra-penjualan sangat besar sehingga mereka dapat dengan mudah mengumpulkan lebih dari $ 100 juta dolar dari ICO. Namun, mereka mempertahankan angka rendah agar lebih bertanggung jawab. Ini salah satu alasan mengapa mereka tidak memilih untuk penjualan publik dan menjaga penjualan stabil dan terkontrol mungkin.

“Kami membatasi penjualan OMG ke KYC [orang yang dapat diidentifikasi] untuk mencegah kemungkinan yang sangat nyata dari satu atau dua orang kaya yang membeli hampir semua token, seperti yang terjadi dengan penjualan [Attention Token (BAT) Basic [Brave]],” Hasegawa menjelaskan dalam sebuah pernyataan.

“Tidak seperti penjualan lainnya, kami tidak ingin menaikkan batas penjualan kami melebihi $ 25 juta karena kami tidak berharap kami membutuhkan lebih banyak uang untuk mencapai tujuan kami,” tambahnya. “Tidak bertanggung jawab dan juga kontraproduktif untuk mengambil lebih dari yang kami pikir kami butuhkan.”

Pendekatan ini mendapat banyak umpan balik dari OmiseGO dari komunitas.

Peta Jalan OmiseGO

Tonggak peta jalan OmiseGO dinamai sesuai dengan game Tiongkok “Go”. Mari kita lewati mereka:

# 1 Fuseki dan Sente

“Fuseki” in Go mewakili pembukaan papan. Di OmiseGO ini merupakan pembukaan kiriman untuk pengguna mereka.

Dalam “Sente” perusahaan akan menerima umpan balik dari “Fuseki” dan memasukkannya ke dalam produk mereka.

# 2 Honte

Jaringan OmiseGO akan dikirimkan dan fondasi Plasma akan diletakkan.

# 3 Aji

Pengguna akan mendapatkan kemampuan untuk masuk dan keluar dari Fiat dan mendapatkan antarmuka ke gateway Pembayaran Omise.

# 4 Tesuji

Bentuk dasar Plasma akan diperkenalkan.

# 5 Tengen

OmiseGO dan Plasma akan sepenuhnya digunakan.

Masa depan

Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, OmiseGO adalah salah satu proyek yang paling ditunggu-tunggu dalam beberapa tahun terakhir. Mereka memiliki tim yang kuat dan sekelompok penasihat yang kuat.

Orang hanya bisa berharap bahwa perkembangan mereka berjalan dengan lancar. Plasma memiliki kemampuan mengubah permainan yang serius. Ini akan menarik untuk melihat bagaimana hal-hal bermain di masa depan dan apakah OMG dan Plasma benar-benar memenuhi hype atau tidak.

Advertising

Baca artikel lainnya

Follow selembar digital