Apa Itu Hard Fork?

Apa Itu Hard Fork?

Hard Fork

Hard fork / Hardfork, karena berkaitan dengan teknologi blockchain, adalah perubahan radikal pada protokol jaringan yang membuat blok dan transaksi yang sebelumnya tidak valid valid, atau sebaliknya. Ini mengharuskan semua node atau pengguna untuk memutakhirkan ke versi terbaru dari perangkat lunak protokol.

Memahami Hardfork

Hardfork adalah ketika node dari versi terbaru dari blockchain tidak lagi menerima versi terbaru dari blockchain; yang menciptakan divergensi permanen dari versi sebelumnya dari blockchain.

Menambahkan aturan baru ke kode pada dasarnya menciptakan fork di jaringan blockchain: satu jalur mengikuti yang baru, peningkatan blockchain, dan jalur lainnya berlanjut di sepanjang jalur lama.

Secara umum, setelah waktu yang singkat, mereka yang berada di chain lama akan menyadari bahwa versi mereka dari blockchain sudah usang atau tidak relevan dan dengan cepat meningkatkan ke versi terbaru.

Alasan Dilakukannya Hardfork

Ada sejumlah alasan mengapa pengembang dapat menerapkan hardfork, seperti mengoreksi risiko keamanan penting yang ditemukan di versi lama dari perangkat lunak, untuk menambah fungsionalitas baru, atau untuk membalikkan transaksi- seperti ketika blockchain Ethereum menciptakan hard fork untuk membalikkan peretasan pada Organisasi Otonomi Terdesentralisasi (DAO).

Setelah peretasan, komunitas Ethereum hampir dengan suara bulat memilih hardfork untuk mengembalikan transaksi yang menyedot mata uang digital puluhan juta dolar oleh peretas anonim.

Hardfork juga membantu pemegang token DAO mendapatkan kembali dana ether (ETH) mereka.

Proposal untuk hardfork tidak persis menghilangkan riwayat transaksi jaringan. Sebaliknya, ia memindahkan dana yang terikat pada DAO ke kontrak pintar yang baru dibuat dengan tujuan tunggal untuk membiarkan pemilik asli menarik dana mereka.

Pemegang token DAO sekarang dapat menarik ETH pada tingkat sekitar 1 ETH hingga 100 DAO. Saldo tambahan token dan Ether apa pun yang tersisa sebagai akibat dari hardfork akan ditarik dan didistribusikan oleh kurator DAO untuk memberikan “perlindungan yang gagal” bagi organisasi.

Hard Fork vs Soft Fork

Hardfork dan Soft fork pada dasarnya sama dalam arti bahwa ketika kode platform cryptocurrency yang ada diubah, versi lama tetap ada di jaringan saat versi baru dibuat.

Dengan soft fork, hanya satu blockchain yang akan tetap valid karena pengguna mengadopsi pembaruan. Sedangkan hardfork, baik blockchain lama dan baru ada berdampingan, yang berarti bahwa perangkat lunak harus diperbarui agar berfungsi dengan aturan baru.

Kedua fork tersebut membuat perpecahan, tetapi hardfork membuat dua blockchain dan soft fork dimaksudkan untuk menghasilkan satu saja.

Mempertimbangkan perbedaan keamanan antara hardfork dan soft fork, hampir semua pengguna dan pengembang memerlukan hardfork, bahkan ketika hardfork sepertinya bisa melakukan pekerjaan itu.

Memperbaiki blok dalam blockchain membutuhkan daya komputasi yang luar biasa, tetapi privasi yang didapat dari hardfork lebih masuk akal daripada menggunakan soft fork.

Sumber: investopedia