Bagikan artikel...

Cryptocurrency, atau mata uang virtual, adalah alat tukar digital yang dibuat dan digunakan oleh individu atau kelompok pribadi.


Cryptocurrency tidak diatur oleh pemerintah nasional, mereka dianggap mata uang alternatif sebagai media pertukaran keuangan yang ada di luar batas kebijakan moneter negara bagian. Bitcoin adalah cryptocurrency yang unggul dan pertama kali digunakan secara luas, namun ratusan cryptocurrency ada, dan semakin banyak bermunculan hampir setiap bulan.

Cryptocurrency menggunakan protokol kriptografi atau sistem kode yang sangat kompleks yang mengenkripsi transfer data sensitif, untuk mengamankan unit pertukaran mereka. Pengembang Cryptocurrency membangun protokol ini pada prinsip matematika dan teknik komputer canggih yang membuat mereka hampir tidak mungkin untuk dihancurkan, dan dengan demikian menduplikasi atau memalsukan mata uang yang dilindungi. Protokol ini juga menyamarkan identitas pengguna cryptocurrency, membuat transaksi dan aliran dana sulit untuk dikaitkan dengan individu atau kelompok tertentu.

Kontrol Terdesentralisasi Cryptocurrency juga ditandai dengan kontrol terdesentralisasi. Persediaan dan nilai Cryptocurrency hanya dikendalikan oleh aktivitas pengguna mereka dan protokol yang sangat kompleks yang dibangun ke dalam aturan yang mengaturnya, bukan keputusan sadar dari bank sentral atau otoritas pengatur lainnya. Khususnya, aktivitas penambang – pengguna cryptocurrency yang memanfaatkan kekuatan komputasi dalam jumlah besar untuk mencatat transaksi, menerima unit cryptocurrency yang baru dibuat dan biaya transaksi yang dibayar oleh pengguna lain sebagai imbalan – sangat penting untuk stabilitas mata uang dan kelancaran fungsi.

Tukar Dengan Mata Uang Fiat Yang terpenting, cryptocurrency dapat ditukar dengan mata uang fiat di pasar online khusus, yang berarti masing-masing memiliki nilai tukar variabel dengan mata uang utama dunia (seperti dolar AS, pound Inggris, euro Eropa, yen Jepang, dan rupiah di Indonesia). Pertukaran Cryptocurrency agak rentan terhadap peretasan dan mewakili tempat paling umum untuk pencurian mata uang digital oleh peretas dan penjahat dunia maya.

Pasokan Terbatas Sebagian besar, tetapi tidak semua, cryptocurrency dicirikan oleh persediaan terbatas. Kode sumber mereka berisi instruksi yang menjabarkan jumlah unit yang tepat yang dapat dan akan pernah ada. Seiring waktu, semakin sulit bagi penambang untuk memproduksi unit cryptocurrency, hingga batas atas tercapai dan mata uang baru berhenti dicetak sama sekali. Pasokan terbatas Cryptocurrency hanya membuat mereka secara inheren deflasi, lebih mirip dengan emas dan logam mulia lainnya – di mana ada persediaan terbatas – daripada mata uang fiat, yang bank sentral dapat, secara teori, menghasilkan persediaan yang tidak terbatas.

Manfaat dan Kerugian Karena kemandirian politik mereka dan pada dasarnya keamanan data yang tak tertembus, pengguna cryptocurrency menikmati manfaat yang tidak tersedia bagi pengguna mata uang fiat tradisional, seperti dolar AS, dan sistem keuangan yang didukung mata uang tersebut. Sementara pemerintah dapat dengan mudah membekukan atau bahkan menyita rekening bank yang terletak di yurisdiksinya, sangat sulit baginya untuk melakukan hal yang sama dengan dana yang disimpan dalam cryptocurrency bahkan jika pemegangnya adalah warga negara atau penduduk yang sah.

Di sisi lain, cryptocurrency datang dengan sejumlah risiko dan kelemahan, seperti ilikuiditas dan volatilitas nilai, yang tidak mempengaruhi banyak mata uang fiat. Selain itu, cryptocurrency sering digunakan untuk memfasilitasi transaksi pasar abu-abu dan hitam, sehingga banyak negara melihatnya dengan ketidakpercayaan atau permusuhan langsung. Sementara beberapa pendukung cryptocurrency sebagai investasi alternatif yang berpotensi menguntungkan, beberapa pakar profesional keuangan yang serius melihat mereka sebagai cocok untuk apa pun selain spekulasi murni.

Cara Kerja Cryptocurrency Kode sumber dan kontrol teknis yang mendukung dan mengamankan cryptocurrency sangat kompleks. Namun, orang awam lebih dari mampu memahami konsep dasar dan menjadi pengguna informasi cryptocurrency. Secara fungsional, kebanyakan cryptocurrency adalah variasi pada Bitcoin yaitu cryptocurrency pertama yang banyak digunakan seperti mata uang tradisional. Namun, nilai cryptocurrency sangat fluktuatif dimana harga / nilainya dapat berubah sewaktu – waktu yang mengalami penurunan dan kenaikan. Sebagai contoh Bitcoin, misalnya 1 Bitcoin untuk saat ini nilainya Rp. 100.000.000,00 dan saya memiliki 3,5 Bitcoin, berarti saya memiliki aset sejumlah Rp. 350.000.000 (ekuivalen), namun seiring berjalannya waktu nilai cryptocurrency tersebut dapat berubah menjadi lebih tinggi dan bahkan merosot jauh lebih rendah dari nilai sebelumnya.

Source : Ethwina


Bagikan artikel...