Bagikan artikel...

Ericson dan Vodafone baru-baru ini mengadakan pertemuan resmi lebih dari 5G dan blockchain di masa depan berkaitan dengan pembangunan ekonomi. Daniel Bergstrom, seorang peneliti senior dari Ericsson, mengadakan pertemuan dengan Internet of Things (IoT) dan pimpinan blockchain dari Vodafone, David Palmer. Esensi utama dari percakapan mereka pada dasarnya adalah mengapa blockchain memegang kepentingan global.

Apa itu Blockchain?

Blockchain adalah, pertama dan terpenting, daftar tautan yang terhubung bersama melalui cryptografi. Perangkat yang saling terkait ini dapat melakukan transaksi yang tidak dapat dienkripsi tidak diubah. Fungsi utama blockchain adalah memiliki interaksi tanpa pihak ketiga, yang menghasilkan kepercayaan pada kedua pihak yang saling berinteraksi.

Dasar-dasar Blockchain: Identitas digital

Faktor utama yang dibahas selama pertemuan ini adalah munculnya identitas digital. Per Palmer, jika tujuh puluh miliar perangkat hanya melakukan transaksi lima kali setahun, hasilnya adalah tiga ratus lima puluh miliar transaksi per tahun.

Sejumlah besar transaksi, di dunia saat ini, membutuhkan penghapusan perantara dan membutuhkan membangun kepercayaan dalam interaksi peer-to-peer. Interaksi antar rekan ini akan terjadi tanpa bantuan otoritas pusat.

Ini berarti bahwa setiap orang yang terlibat dalam transaksi tidak akan tanpa nama atau tanpa identitas, dan identitas ini tidak akan luput dari perhatian. Itu akan ada sebagai identitas digital mereka setelahnya.

Kedengarannya seperti gagasan yang kabur untuk memiliki dan mempertahankan identitas digital, tetapi dunia yang sudah dekat atau sudah muncul tidak hanya memberikan kemudahan untuk transaksi tetapi juga memberikan identitas yang signifikan di dunia digital.

Ini akan menghasilkan lapisan kepercayaan melalui sistem blockchain untuk mengidentifikasi satu sama lain di dunia yang terdesentralisasi. Koeksistensi ideal ini akan memungkinkan berbagai emiten untuk hidup dengan transparansi, keamanan, dan hangat di lingkungan yang dipimpin oleh blockchain.

Identitas digital ini, pada gilirannya, akan menghasilkan bantuan untuk mencapai sistem interaksi global. Setelah sistem global untuk manajemen ID telah ditetapkan, Global IoT yang sebenarnya dapat dicapai.

5G dan potensi blockchain

Contoh untuk mengutip relevansi dan kekuatan blockchain dan otomatisasi dalam waktu dekat adalah menjalankan mobil self-driving yang menyadari kekotorannya sendiri dan mengarahkan dirinya ke tempat pencucian mobil, membersihkan sendiri, membayar layanan sendiri dan melanjutkan melakukan tugas yang dihadapi. Itulah potensi 5G dan blockchain yang bekerja bersama di dunia masa depan.

Ini juga dapat digunakan untuk pengiriman kargo tanpa awak dan pengiriman barang di depan pintu seseorang tanpa perantara. Di dunia yang kami tunggu-tunggu, ditenagai oleh IoT dan 5G, blockchain akan memberikan otomatisasi yang ideal.

Bagikan artikel...