Bagikan artikel...

Mengingat banyaknya proyek cryptocurrency yang berbeda di pasaran, menjadi semakin sulit untuk mengawasi semuanya. Bagi penggemar proyek Beam, ada hard fork penting yang datang dalam beberapa minggu dari hari ini. Beberapa perubahan besar akan diperkenalkan, meskipun masih harus dilihat apakah peningkatan jaringan ini akan berdampak pada harga dengan cara apa pun.

Perubahan PoW Yang Patut Diperhatikan

Cryptocurrency tidak sepenuhnya jarang mengubah protokol proof-of-work ketika hard fork terjadi, Dalam kasus Beam, ini tidak akan menjadi perubahan total, melainkan peningkatan pada apa yang tersedia saat ini. Transisi dari Beam Hash I ke Beam Hash II menandai tonggak penting untuk proyek ini. Perubahan ini diharapkan mulai berlaku pada 15 Agustus 2019.

Meskipun perubahan ini akan mengkonfirmasi bahwa sebagian besar aspek algoritmik akan tetap tidak berubah, akan ada beberapa perubahan sejauh komponen Blake2b terkait. Apakah ini akan membuat proyek lebih menarik, sangat sulit untuk ditentukan. Akan ada peningkatan kinerja penambangan secara keseluruhan sambil mengurangi konsumsi energi, yang seharusnya menarik bagi mereka yang memiliki GPU yang menjauh.

Memperkenalkan Biaya Minimum

Dalam industri cryptocurrency, biaya transaksi akan selalu menjadi topik perdebatan. Beberapa merasa biaya harus dihapus sama sekali, sedangkan yang lain cenderung memiliki pendapat yang sama sekali berbeda. Sejauh menyangkut Beam, semua node jaringan akan mulai memberlakukan biaya minimum 100 Groth, atau 0,000001 Beam. Belum tentu masalah besar, tetapi masih sesuatu yang mungkin dibicarakan oleh anggota masyarakat.

Untuk memasukkannya dalam istilah finansial, node akan memastikan semua pengguna membayar setidaknya $ 0,00000121 dalam biaya. Dibandingkan dengan biaya transaksi Bitcoin, Ethereum, atau bahkan Litecoin, ini adalah sebagian kecil dari apa yang telah menjadi norma dalam industri crypto. Seberapa tinggi biayanya, masih harus ditentukan, tetapi tampaknya perubahan ini adalah untuk ekosistem yang lebih baik secara keseluruhan.

Dukungan Time Lock Relatif

Penggemar cryptocurrency yang memiliki kecenderungan teknis mungkin pernah mendengar istilah “time lock” sebelumnya. Ini adalah solusi yang dapat ditemukan dalam Bitcoin, misalnya, dan memungkinkan pengguna untuk membuat kondisi berbasis waktu untuk memvalidasi transaksi di jaringan. Ini adalah aspek teknologi yang belum dimanfaatkan secara maksimal dalam beberapa tahun terakhir, dan tampaknya tidak mungkin situasi akan berubah dalam waktu dekat.

Tampaknya pengembang Beam ingin bereksperimen dengan teknologi ini juga. Untuk melakukannya, mereka akan memperkenalkan dukungan untuk kunci waktu relatif, yang merupakan fitur yang berpotensi menarik bagi pengembang dan penyuka pengkodean. Jenis fitur dan layanan apa yang akan dibuka untuk komunitas Beam, tetap agak tidak jelas. Namun, dari sudut pandang teknis, ini menandai langkah penting lain dalam evolusi proyek ini.

Bagikan artikel...