3 Alasan Mengapa Harga Bitcoin Tiba-Tiba Turun 6% Setelah Mencapai $ 15.800

3 Alasan Mengapa Harga Bitcoin Tiba-Tiba Turun 6% Setelah Mencapai $ 15.800

Ketika harga Bitcoin turun tajam sebesar 6%, dolar menguat dan reli pasar saham yang tidak terduga terjadi. Harga Bitcoin (BTC) pernah naik menjadi $ 15.840, dan kemudian turun menjadi $ 14.800. Hanya lima jam setelah mencapai puncak intraday, cryptocurrency yang dominan telah turun lebih dari 6%. Alasan fluktuasi besar mungkin menjadi tiga faktor utama. Tiga katalis untuk tren turun yang tiba-tiba adalah pemulihan dolar, penurunan harga emas karena Pfizer mengumumkan bahwa uji coba vaksin COVID-19 membuahkan hasil positif, dan paus membuang BTC.

Logam mulia dan Bitcoin jatuh bersamaan

Menurut Associated Press, Pfizer mengumumkan bahwa fase ketiga uji coba vaksinnya berjalan dengan baik. Raksasa farmasi tersebut mengatakan bahwa kini telah membuktikan bahwa vaksinnya dapat secara efektif mencegah 90% COVID-19.

Sejauh ini, Pfizer telah menguji vaksin itu pada 44.000 peserta. Jika terbukti efektif, langkah selanjutnya adalah Badan Pengawas Obat dan Makanan AS melakukan uji sendiri sebelum menyetujui produksi massal dan penjualan vaksin. Setelah vaksin diumumkan, Dow Jones Industrial Average naik 1.000 poin, yang menyebabkan rebound kuat di pasar saham AS. Dengan prevalensi dolar AS dan saham, Bitcoin dan emas menyusut secara bersamaan.

Michaëlvan de Poppe, seorang trader full-time di Bursa Efek Amsterdam, menunjuk pada rebound dalam indeks dolar AS dan menyarankan bahwa simpanan nilai alternatif seperti emas dan bitcoin harus dihargai relatif terhadap dolar AS. Karenanya, ketika dolar AS pulih, harga BTC akan turun tajam bersama logam mulia.

Paus (investor besar) mulai menjual BTC secara agresif

Ketika resesi terjadi, CryptoQuant, sebuah perusahaan analisis pasar on-chain, menemukan bahwa paus menjual Bitcoin. Trader, seperti investor dengan nama samaran “Bizantium”, juga menemukan pola serupa. Ketika Bitcoin jatuh yang disebabkan oleh para paus, investor ritel terus kehilangan BTC.

Paus memiliki beberapa alasan menarik untuk menjual BTC seharga $ 15.800. Pertama, ini adalah area resistensi utama, tepat di bawah level kritis $ 16.000. Analis teknis mengatakan bahwa jika menembus level $ 16.000, BTC mungkin mencapai rekor tertinggi. Ketika para paus menjual, pasar sering kali melihat reaksi yang kuat. Tidak jelas apakah paus akan mulai mendapat untung dari posisi pendek mereka dan mencoba melanjutkan tren naik. Saat ini, callback telah terhenti dan BTC telah rebound ke lebih dari $ 15.100, menunjukkan pembalikan tren jangka pendek dan tren naik.

Pemain jangka panjang bertahan dengan kuat

Meskipun pasar tidak stabil, trader cryptocurrency Cantering Clark menekankan bahwa investor jangka panjang tidak mungkin terganggu. Selain faktor-faktor di atas, analis Glassnode juga menunjukkan bahwa aktivitas pemegang saham jangka pendek saat ini mengingatkan pada tren kenaikan sebelumnya. Oleh karena itu, jika BTC rebound dengan kuat dari penurunan baru-baru ini, peluang untuk terus naik akan meningkat

Sumber: https://cointelegraph.com/